Abu Hurairah mengatakan bahawa suatu saat Rasulullah SAW bersabda :-
"Allah telah berfirman, 'Aku telah membahagi (kandungan makna) surah Al-Fatihah untuk-Ku dan untuk hamba-Ku menjadi dua bahagian, dan Aku akan mengabulkan apa yang hamba-Ku pinta.'

Apabila dia membaca , 'Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam.
'Allah akan membalasnya dengan berfirman, 'Hamba-Ku telah memuji-Ku.'
Apabila dia membaca, 'Zat yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.'
Allah berfirman, 'Hamba-Ku telah memuji-Ku.'
Apabila dia membaca, 'Yang menguasai Hari Pembalasan.'
Allah berfirman, 'Hamba-Ku telah mengagungkan-Ku.' lalu Allah berfirman sekali lagi, 'Hamba-Ku telah pasrahkan segala urusannya kepada-Ku.'

Apabila dia membaca, 'Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami memohon pertolongan.'
Allah berfirman, 'Ini adalah urusan antara Aku dan hamba-Ku, dan aku akan mengabulkan apa yang hamba-Ku pinta.'

Apabila dia membaca 'Tunjukilah kami jalan yang lurus, iaitu jalan yang Engkau beri nikmat (iman) ke atas mereka, bukan jalan mereka yang dimurkai dan bukan pula jalan mereka yang sesat.'
Allah berfirman, 'Ini adalah untuk hamba-Ku, dan dia akan mendapatkan apa yang dia pinta.' "

(HR. Muslim, Abu Daud, Tirmidzi, Nasa'ie dan Ibnu Majah)


Tuesday, November 20, 2012

Aku bukan Fatimah Syarha


“Tut tut! Tut tut!”, telefon bimbitku berbunyi menandakan ada mesej yang baru masuk. Tertera nama seseorang yang muda setahun daripadaku.


‘Assalamua’laikum, kak. Apa khabar? Lama tak dengar cerita. Kalau ada pun, kat blog je. :D ’

‘Wa’alaikumussalam. Alhamdulillah, sihat. Adik apa khabar? SPM habis bila? :) ’, balasku.

‘Alhamdulillah, sihat juga. SPM habis 28 November ni. :) ’, balasnya.

‘Buat elok-elok ya.. Cayok2! ;) ’

‘Insya-Allah.. Kita akan buat sehabis baik...’

‘Insya-Allah... Hmmm.. Bagus ni, boleh jadi pelajar contoh. :D ’

‘Aamiin.. Kita nak jadi macam akak.. :D ’

‘Akak tak bagus mana. Adik boleh jadi yang lebih baik lagi..’

‘Mana ada.. Akak dah cukup bagus dah. Dah boleh jadi macam Fatimah Syarha dah. :)’

Aku menelan air liurku, ‘Gulp!’

Lantas hatiku berbisik, ‘Macam Fatimah Syarha...? Ya Allah... Fatimah Syarha jauhhhh lebih baik daripada diriku... Masya-Allah, adik. Adik tersalah dalam membuat penilaian ni... :( ’

Kemudian aku membalas mesejnya, ‘Taklah. Akak dengan dia macam langit dengan bumi... Huhu. ’

‘Kita tengok sama je... :) ’ balas adik tersebut yang tetap dengan penilaiannya terhadap diriku.

Aku termangu sebentar. Hati ini terus berbisik. Masih lagi bermonolog.
‘Mana mungkin aku dapat jadi sehebat Fatimah Syarha...?  Ya. Memang dia antara sumber inspirasi buat diriku. Tapi.... Aku memang takkan dapat jadi wanita sehebat dirinya di zaman ini. Fatimah Syarha sangat berani membahaskan isu-isu agama di khalayak ramai. Aku...? Fatimah Syarha sangat berilmu dalam pelbagai perkara. Sedangkan aku...? Fatimah Syarha sangat profesional dalam tindakannya. Aku...? Fatimah Syarha sangat menjaga prinsip yang dipegangnya. Aku...? Fatimah Syarha banyak berbakti buat umat dan mampu menghasilkan buku yang banyak dengan genre yang pelbagai. Aku...? Fatimah Syarha mampu menarik orang lain kembali kepada Allah melalui penulisannya, Subhanallah. Aku...? Fatimah Syarha mempunyai target yang jelas dalam hidupnya. Aku...? Kemungkinan besar, Fatimah Syarha banyak menghidupkan malamnya dengan menghadap Ilahi. Aku...? Waktunya banyak dihabiskan untuk menegakkan dan memperjuangkan agama Allah yang di bawa oleh Rasulullah s.a.w. Sedangkan aku...? Sungguh. Aku memang tidak akan mampu menjadi wanita sehebat dirinya.'

'Semoga Ustazah Fatimah Syarha tetap istiqamah dalam melakukan apa-apa kebaikan dan semoga sentiasa memperolehi ikhlas di dalam hatinya. Aamiin. Sungguh. Fatimah Syarha mempunyai banyak kelebihan berbanding diriku. Beliau jauhhh lebih baik. Subhanallah. Sungguh. Aku bukan Fatimah Syarha. Jangan samakan diriku dengan dirinya. Aku tidak layak untuk dibandingkan dengannya sebegitu rupa. Walaupun sudah beberapa orang mengatakan bahawa aku seperti Ustazah Fatimah Syarha, aku tetap ingin berkata, “Tidak! Dia jauh lebih baik!”. Usahlah kalian menyamakan aku dengan dirinya. Jangan menilai aku dari beberapa sudut sahaja. Nilailah dari semua sudut, pasti kalian tidak akan dapat menemui persamaan antara aku dengan dia. Pasti!'


'Aku hanya mampu mencontohi perjuangan dan keperibadiannya tapi aku memang tidak akan sama dengan dirinya. Percayalah! Lagipun... Dia jauh lebih comel. Aku pula, tak berapa nak comel. Huhu. Alhamdulillah, aku bersyukur dengan apa-apa yang aku miliki. Aku akan cuba memperbaiki diri demi menggapai redha Ilahi. Fatimah Syarha sebagai salah satu sumber inspirasi. Mengapa...? Kerana melalui penulisannyalah, Allah mengurniakan hidayah-Nya buat diriku. Subhanallah. Alhamdulillah. Jadi, wahai adik serta teman-teman yang aku sayangi, AKU BUKAN FATIMAH SYARHA! Dia jauh lebih baik. Percayalah. Cuma, aku ingin memohon doa kalian supaya aku dapat mencontohi sifat-sifat yang baik yang ada pada dirinya. Mudah-mudahan. Aamiin. Aku hanya SYAHIDATULHUSNA yang masih belajar erti perjuangan. Yang masih mahu meneguk setitik ilmu. Banyak yang mesti aku belajar dan masih belum belajar. Doakan aku supaya dapat mencontohi sifat mahmudah yang terdapat pada dirinya. Sungguh! Aku BUKAN Fatimah Syarha! Jangan samakan aku dengan dirinya... Aku tidak pantas kok... :( ’

Ya Allah... Sedangkan hendak menjadi seperti Fatimah Syarha pun sungguh payah untuk aku lakukan, inikan pula hendak menjadi seperti para wanita yang telah dijanjikan syurga oleh Allah s.w.t. Astaghfirullah... :(

Rasulullah s.a.w. bersabda,
"Wanita syurga yang paling utama ialah : Khadijah binti Khuwailid, Fathimah binti Muhammad, Maryam binti Imran, dan Asiyah binti Muzahim (isteri Firaun)."
[Hadis sahih yang diriwayatkan oleh Ahmad, Thabrani, Thawawi dan Dhiya' daripada Ibnu Abbas. Disahihkan oleh Suyuthi dan Al-Albani]

Ya Allah... Bantulah aku dan seluruh kaum muslimin serta muslimat dalam mendekatkan diri kepada-Mu. Kurniakanlah hidayah-Mu kepada kami supaya kami tergolong dalam golongan orang-orang yang beruntung. Sungguh ya Allah. We are nothing without You. Please guide us. Aamiin ya Rabb. Sungguh. Kami benar-benar ingin menetap di syurga-Mu pada hari akhirat kelak. Jadi, mudahkanlah segala niat dan urusan dunia serta urusan akhirat kami. Rabbi Yassir wala Tua'ssir. Ya Tuhanku, mudahkanlah dan jangan Kau susahkan. Aamiin.... :'(

~ Sekadar nukilan dari hati. Beginilah diriku apabila hatiku ingin berbicara. Usahlah dikau menghalangnya. Biarkan hati ini terus berbicara. Berbicara, dan berbicara.... ~

~ Tepat-tepat habis menaip ketika azan Zuhur berkumandang. Semoga kita sama-sama mampu menjadi manusia yang sentiasa solat tepat pada waktunya. Ya. Itulah amalan yang paling UTAMA. Dan perkara PERTAMA yang akan dihisab oleh Allah s.w.t. di hari akhirat nanti adalah tentang SOLAT. Semoga kesedaran yang ada sentiasa disusuli dengan tindakan. Insya-Allah. Aamiin.

~ Isnin, 19 November 2012.



Friday, November 16, 2012

Wanita Pencari Syurga ~


بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم :)
Kali ini, saya cuma ingin berkongsi sesuatu yang telah saya baca semalam. Saya ingin mengajak diri saya dan diri pembaca untuk bersama-sama memuhasabah diri.Saya ingin berkongsi tentang sifat-sifat wanita pencari syurga.


Okay. Straight to the point. Kata-kata ini yang agak terkesan pada hati saya :-
“Wanita pencari syurga semestinya berperibadi yang gemar berpuasa, tegar, ahli ibadah, patuh, beriman, bertaubat, bersyukur, sabar, taat kepada Rabbnya (penciptanya), taat kepada suaminya, menunaikan kewajipannya, mengasuh anak-anaknya, mendidik anak-anaknya, membimbing saudara-saudaranya, menasihati teman-temannya, memperhatikan hak-hak tetangganya, berbakti kepada kedua-dua orang tuanya, sayang kepada ibunya, mengevaluasi dirinya, mengawasi hatinya, sentiasa menautkan hatinya dengan langit dan merumputkan rohnya di kebun syurga.”

Penulis menyambung lagi. Kali ini lebih terkesan :-
“Wanita pencari syurga semestinya mengetahui hakikat waktu malamnya, saat manusia terlelap tidur... Mengetahui waktu siangnya, saat manusia mensia-siakannya... Mengetahui kesedihannya, saat manusia sedang riang gembira... Mengetahui tangisnya, saat manusia ketawa terbahak-bahak... Mengetahui masa diamnya, saat manusia banyak berbicara... Mengetahui kekhusyukannya, saat manusia berlaku sombong...
Semestinya dia (wanita pencari syurga) banyak menangis, bersedih, penyayang dan sedikit bicara. Janganlah dia menjadi orang yang kasar, lalai, berteriak-teriak, marah-marah, cemas, berakhlak buruk, egois, mengungkit-ungkit pemberian dan mengeraskan tangis.
Semestinya, hatinya selalu terpaut pada penciptanya... Semestinya dia mencintai-Nya dengan sebenar-benarnya...
Ya Allah, sesungguhnya kami memohon syurga-Mu dan berlindung kepada-Mu dari neraka.”

Begitulah tinta penulis (Dr. Mushthafa Murad) di dalam bukunya ‘The Greatest Women : Wanita Teladan Sepanjang Zaman’. Saat membaca tinta tersebut, hati ini dirundung duka. Mengapa? Kerana...hati ini masih tidak suci. Masih terdapat kotoran hitam di sana-sini.

Fikiran juga menerawang sama. Berat memikirkan tentang amal yang masih lagi sedikit bukan berbukit. Layakkah diri ini menginap di syurga-Nya nanti..? 

Di malam hari, diri ini tidak pula menghadap Ilahi. Hanya meneruskan mimpi yang sungguh enak sekali. Langsung tidak bermotivasi untuk berqiamullail apabila terjaga tiba-tiba di malam hari! Layakkah diri ini bersenang-senang di akhirat nanti...? Sedangkan, diri ini sudah terbiasa bersenang-senang di dunia yang fana ini...? 
Di siang hari, banyak waktu dihabiskan di atas katil sendiri. Menyambung semula mimpi yang enak sekali. Membiarkan nafsu tidur dituruti. Apabila timbul kesedaran dalam diri, barulah kembali menghadap Ilahi. Allahu Rabbi... Dho’fa quwwati... :’(


Sungguh...
Amal ibadah diri ini, masih lagi sedikit. Bagaimana jika tiba-tiba Allah Azzawajalla mencabut nyawa ini?

Ya Allah... Bantulah setiap hamba-Mu dalam mendekatkan diri kepada-Mu. Mudahkanlah segala urusan kami. Kurniakan petunjuk buat kami sepanjang perjalanan ini untuk menuju ke akhirat yang kekal abadi...

Ya Allah... Sedih sekali apabila memikirkan kelemahan-kelemahan yang terdapat dalam diri ini. Gusarnya hati ini apabila memikirkan pandangan-Mu terhadap diri ini... Sudikah Engkau memandang hatiku yang masih mempunyai titik-titik hitam yang tidak terkira banyaknya..? Astaghfirullah...

Wahai teman..
Marilah kita sama-sama memuhasabah diri, antara semua ciri wanita pencari syurga yang dinyatakan oleh penulis sebentar tadi, berapa banyak sifat yang ada dalam diri kita? Berapa banyak pula yang masih TIADA dalam diri kita? Allahu Akbar.... Astaghfirullah... :’(

Setelah menilik diri sendiri, tanyakan soalan ini kepada diri kita,
“Wanita pencari syurgakah kita? Layakkah...?”

Ya Allah...
Ayuhlah wanita. Marilah bangkit semula dari segala kelalaian ini. Yang namanya ajal itu, tidak pernah mengenal usia sama ada tua ataupun muda.

Sungguh...
Lidah ini kelu sekali untuk meneruskan kata-kata apabila bicara mengenai ajal. Diri ini takut. Takut sekali. Takut kecundang di alam barzakh. Jika awal-awal sudah kecundang, bagaimana pula yang seterusnya..? Ya Allah... Takutnya diri ini. Takut tidak layak untuk menghuni syurga-Nya namun tidak terdaya pula diri ini menghuni neraka-Nya (nau’zubillah).

Kitaran sebagai hamba Allah s.w.t. :-
* Andai kecundang di salah satu daripadanya, maka kecundanglah untuk yang seterusnya. Kita sekarang berada di alam dunia. Selagi masih ada nyawa dikandung badan, selagi itu kita masih punyai peluang untuk betulkan kesilapan. Itupun kalau kita nak berjaya di alam barzakh dan akhirat. Insya-Allah. Semoga kita sama-sama dapat mengubah diri kita ke arah yang lebih baik. Dah masuk 1434H dah... Bila lagi nak berubah kalau bukan sekarang? Insya-Allah. Rabbi yassir wala tu'assir. Ingat, target kita : MARDHATILLAH (keredhaan Allah).

Renungan bersama. Wallahua'lam. Wassalam.

Friday, November 2, 2012

Ini Tentang Saya ~


بسم الله الرحمن الرحيم

Saya menulis di sini pada hari ini bukanlah untuk menceritakan keaiban diri sendiri. Saya hanya ingin menyatakan rasa hati yang telah saya pendam beberapa hari. Tiada seorang pun yang tahu apa yang sedang saya fikirkan kecuali Allah dan kamu yang membaca post ni. :’(

Dah beberapa hari saya bazirkan masa yang terluang macam tu je. Dulu saya tak macam ni. Sekurang-kurangnya, lepas saya dah tidur lama sikit pagi tu, saya takkan tidur untuk waktu petang. Saya akan sibukkan diri dengan benda-benda lain. Kerja-kerja lain. Tapi, saya tak tahu kenapa saya rasa malas sangat-sangat beberapa hari ni. :’(


Kalau dulu, lepas je bangun tidur waktu pagi tu, walaupun kadang-kadang dah agak lewat (ni kes tidur lepas Subuh), saya akan terus bangun dan sibukkan diri dengan kerja-kerja rumah. Basuh kain, sapu rumah, kemas rumah, memasak, lipat kain, pastu, tolong mak lepas mak dah balik kerja.

Tapi kali ni, saya tahu saya dah lewat bangun tidur tapi saya buat rilexxxx je...... Saya rasa biasa. Kalau dulu, ada rasa menyesal tu tapi sekarang? Astaghfirullahhhh... Kenapa dengan aku????? Hati dah keras ke? Nau’zubillah.... :’(

Dahlah dah tidur lama pagi tu, petang tidur lagi. Pastu, malas nak memasak. Serba-serbi malas. Ya Allah....
Sebenarnya, kat kolej, saya dah berjaya untuk tak tidur lepas Subuh. Saya sibukkan diri dengan kerja-kerja lain yang lebih penting yang saya boleh buat. Bila saya tak cukup tidur, baru saya akan tidur lepas Subuh. Cuma kadang-kadang terlajak jugak sampai ke 10am lebih. Kadang-kadang pukul 11am. Pernah sekali pukul 12pm. Mau tak gelabah! Tak pernah-pernah tidur sampai pukul 12pm! Terus menyesal. Sejak dari tu la saya berazam untuk tak tidur lepas Subuh. Saya berjaya dengan misi saya tu. Memang kat kolej, saya padatkan aktiviti saya. Walaupun saya rasa penat sangat, tapi saya puas dan gembira sebab saya dapat habiskan masa dengan perkara-perkara yang bermanfaat. Saya rasa gembira sangat sebab saya berjaya ubah apa yang saya nak ubah.

Waktu hari raya haji hari tu, saya balik rumah dengan harapan saya akan istiqamah dengan apa yang saya cuba ubah. Mula-mula memang hampir menjadi. Sampailah satu masa tu, seseorang telah buat hati saya terguris dengan kata-kata yang dilontarkannya. Saya terus patah semangat. Rasa kecewa sangat dengan kata-kata dia. Saya cuba untuk berfikiran positif. Tapi saya tak tahu kenapa saya tak boleh. Saya betul-betul tertekan. Dicampur lagi dengan masalah yang saya tengah hadapi sekarang, saya betul-betul serabut. Si dia masih menge’point’ saya. Saya betul-betul serabut.

Terguris + Masalah-masalah = Stress

Kali ni saya betul-betul lemah. Orang selalu kata saya kuat. Kuat dalaman. Huh? Kuat ke ni?? Kali ni saya betul-betul lemah. Sangat tertekan. Sangaaaattttttt. Sampai affect kat tindakan seharian saya. Disebabkan saya malas nak fikir semua benda ni, saya pun banyakkan tidur dan biarkan rasa  malas menyelubungi diri. Huh! Memang saya tahu tindakan saya ni tak patut pun. Tapi apa gunanya kesedaran tanpa sebarang tindakan???? Memang tak patut!

Saya tak tahu kenapa saya macam ni. Tak. Sebenarnya saya tahu kenapa. Saya terlalu ikut perasaan dan nafsu. Sampai bila? Selama-lamanya? Astaghfirullah. Saya kena hadapi semua ni dengan sabar dan tenang.
Tetiba saya rasa saya tak layak untuk memberi nasihat terhadap orang lain. Apa guna post perkara-perkara Islamik tapi saya sendiri tak Islamik? Ajak orang buat baik tapi saya sendiri tak baik? Huh. I’m so terrible! :’(

Saya sendiri terumbang-ambing tapi ada hati nak membimbing?? Ya Allah.... :’(

Saya tak nak jadi orang yang macam dalam firman Allah ni :-
“Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? (Itu) sangatlah dibenci di sisi Allah jika kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.”
(Surah As-Saff, ayat 2 dan 3)

Ya Allah.... Tolong aku.... :’(

Kamu yang membaca, tolong doakan saya... :’(

Saya tak tahu kenapa saya menjadi selemah ini gara-gara hati terguris dek kata-kata manusia yang bersifat sementara cuma.. Ah! Semua kerana saya terlalu ikut perasaan!

Semalam, saya terbaca firman Allah ni :-
“Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan, “Kami telah beriman,” dan mereka tidak diuji?”
(Surah Al-‘Ankabut, ayat 2)

Ayat ni betul-betul menyedarkan saya. Allah sedang menguji saya untuk menguatkan lagi iman saya. Jadi, kenapa saya perlu jadi selemah ini?? Tidak! Saya mesti kuat! Saya tak boleh jadi lemah macam ni! Kalau betul cintakan Allah dan rasul-Nya, saya mesti kuat! Saya tak boleh mengalah macam tu je dengan syaitan yang sedang bersorak gembira dengan perubahan negative yang saya dah buat untuk beberapa hari ni. Ya. Aku mesti kuat! Aku kena tabah! Hidup kat dunia ni sementara je. Semua yang saya hadapi ni sementara je. Kehidupan di dunia adalah untuk akhirat. Saya tak boleh gagal dalam ujian ni. Saya kena LULUS dengan cemerlang! Saya kena bangkit balik untuk bina kekuatan diri! Saya kena bangkit dari segala kemalasan ini!

Allah sedang uji saya. Itu tanda cinta-Nya. Allah nak uji tahap keimanan saya. Takkan saya nak mengalah tanpa berusaha membuktikan bahawa saya benar-benar hendak menggapai redha-Nya?

Target : Mardhatillah

So, jangan mengalah! Bangkitlah!


Ingat! Hidup kat dunia ni sementara je. Hidup di akhirat yang abadi selama-lamanya. Firman Allah :-
“Dan kehidupan dunia ini hanya senda gurau dan permainan. Dan sesungguhnya negeri akhirat itulah kehidupan yang sebenarnya, sekiranya mereka mengetahui.”
(Surah Al-‘Ankabut, ayat 64)

Jadi, tak payahlah nak layan sangat perasaan dan nafsu jahat tu....~

Kembalilah kepada-Nya. Allah memang Maha Mengetahui segala isi hati.

Di saat saya tengah serabut macam ni, banyak petunjuk yang saya jumpa melalui ayat-ayat cinta-Nya dalam Al-Quran. Banyak sangat. Alhamdulillah, ya Allah... :’(

Jadi, saya kena sambung semula mujahadah saya. Mesti! semoga Allah mudahkan. Saya percaya dan yakin, Allah akan sentiasa bersama dengan orang-orang yang ingin menggapai redha-Nya. Firman Allah lagi dalam surah Al-‘Ankabut, ayat 69 :-
“Dan orang-oarng yang berjihad untuk (mencari keredhaan) Kami, Kami akan tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sungguh, Allah beserta orang-orang yang berbuat baik.”

Antara masalah yang saya tengah hadapi sekarang ialah masalah yang berkaitan dengan urusan sambung belajar saya. Memang saya rasa teruji sangat. Sekarang, saya tengah cuti sem. Cuti sem start dari cuti raya haji hari tu. Tapi, lepas saya cuti sem ni, saya cuti terus. Faham-fahamlah ye...

Tak faham? Maksudnya, saya kena berhenti belajar dari kolej tu. Pembiayaan kat kolej kan mahal.... Mula-mula rasa macam boleh biayai perbelanjaan kat situ, tapi rupanya tak. Baitulmal pun tak diluluskan lagi. Memang agak sedih la sebab kena berhenti. Siapa yang tak sedih???


Masuk kolej tu pun sebab tak dapat tawaran dari mana-mana IPTA. Jadi, sambunglah kat IPTS. Walaupun result SPM agak ok (Alhamdulillah), tapi saya memang tak dapat mana-mana tawaran IPTA. Takpelah. Saya pasrah. So, sekarang saya menganggur. Berhenti dari kolej. Dan masih tak sure nak sambung kat IPTA mana. Tapi, tinggal lagi satu je peluang : UPSI. Result keluar 30 November ni. Do pray for me, okay? Kalau saya tak dapat UPSI (Nau’zubillah), saya kena stay dulu kat rumah (berterusan jadi penganggur kalau tak dapat kerja yang sesuai), pastu, apply balik UPU untuk tahun 2013 pulak. Ya Allah.... :’(

Walauapapun, saya tersedar sesuatu lepas baca firman Allah dalam surah Al-‘Ankabut jugak, ayat 62 :-
“Allah melapangkan rezeki bagi orang yang Dia kehendaki di antara hamba-hamba-Nya dan Dia (pula) yang membatasi baginya. Sungguh, Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.”

Saya tersedar. Ayat cinta daripada Allah ni, kembali menyedarkan saya. Saya je yang kena yakin dengan Allah sebab Allah dah aturkan yang terbaik. Insya-Allah.


Saya sedang kembali mendidik diri untuk menilai sesuatu dengan mata hati. Bukan dengan membuta tuli atau nafsu jahat yang kian menguji.

Saya mesti meneruskan misi bermujahadah saya! Biarlah orang nak mengata, yang penting bukan Allah yang mengata.

Nilaian manusia sementara cuma, nilaian Allah yang abadi selamanya....~

Semoga saya mampu sentiasa tersenyum seperti Rasulullah s.a.w. walaupun bermacam-macam perkara yang bermain di benak ini.... Insya-Allah. Mudah-mudahan. Ameen~

video


~Khamis,
~1 November 2012,
~1630.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...