Abu Hurairah mengatakan bahawa suatu saat Rasulullah SAW bersabda :-
"Allah telah berfirman, 'Aku telah membahagi (kandungan makna) surah Al-Fatihah untuk-Ku dan untuk hamba-Ku menjadi dua bahagian, dan Aku akan mengabulkan apa yang hamba-Ku pinta.'

Apabila dia membaca , 'Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam.
'Allah akan membalasnya dengan berfirman, 'Hamba-Ku telah memuji-Ku.'
Apabila dia membaca, 'Zat yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.'
Allah berfirman, 'Hamba-Ku telah memuji-Ku.'
Apabila dia membaca, 'Yang menguasai Hari Pembalasan.'
Allah berfirman, 'Hamba-Ku telah mengagungkan-Ku.' lalu Allah berfirman sekali lagi, 'Hamba-Ku telah pasrahkan segala urusannya kepada-Ku.'

Apabila dia membaca, 'Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami memohon pertolongan.'
Allah berfirman, 'Ini adalah urusan antara Aku dan hamba-Ku, dan aku akan mengabulkan apa yang hamba-Ku pinta.'

Apabila dia membaca 'Tunjukilah kami jalan yang lurus, iaitu jalan yang Engkau beri nikmat (iman) ke atas mereka, bukan jalan mereka yang dimurkai dan bukan pula jalan mereka yang sesat.'
Allah berfirman, 'Ini adalah untuk hamba-Ku, dan dia akan mendapatkan apa yang dia pinta.' "

(HR. Muslim, Abu Daud, Tirmidzi, Nasa'ie dan Ibnu Majah)


Wednesday, February 11, 2015

Coretan : Derma Darah Menjadi Kenangan Terindah... :)

“Kempen Derma Darah”.

Baiklah, saya cuba. Walaupun dulu, saya pernah tidak berjaya hendak mendermakan dek kerana tekanan darah yang rendah, tidak mengapa. Kali ini, saya akan cuba. Manalah tahu, hari ini boleh. Mungkin kali ini sudah layak.

Saya mengisi borang. Kemudian, memeriksa kelas darah. Cuba teka jenis darah saya apa?

O. Ya, O. Alhamdulillah dan Insya-Allah, darah saya ini bernilai sangat-sangat kerana sesuai untuk dipindahkan kepada mana-mana golongan darah sekalipun. Alhamdulillah... :)

Setelah itu, saya ke kaunter pemeriksaan tekanan darah. Berdebar jugalah. Takut-takut tidak lepas. Tapi..... Alhamdulillah! Semuanya stabil. Semuanya dalam keadaan baik. Jadi, tercapailah hasrat saya untuk menderma darah pada kali ini. Alhamdulillah...

Berdebar? Of course lah.... First time... Kan. Huhu. Dalam keadaan jantung yang berdegup kencang, saya mengambil tempat untuk menunggu giliran. Berdebar-debar. Dup dap dup dap.

Kemudian, debaran semakin terasa. Giliran saya sudah tiba! Salah seorang jururawat wanita di situ mengarahkan saya untuk bangun dan mengambil tempat yang sudah kosong.

‘Allahu rabbi. Dapat tempat kat sebelah lelaki la pulak. Rapat pulak tu kedudukan tempatnya.’, getus hati saya.

Lama saya merenung katil tersebut tanpa bergerak dari tempat duduk saya. Selepas itu, saya lihat seorang jururawat lelaki menarik katil tersebut supaya berjarak sedikit dari katil lelaki tadi. Saya rasa bersyukur kerana jururawat lelaki tersebut memahami. Saya lantas bangun dan bergerak ke arah katil tersebut.

Saya diarah supaya duduk, kemudian berbaring sedikit dan menyinsingkan lengan. Allah... Dup dap dup dap jantung saya dibuatnya. Takut dan segan, bercampur baur. Takut; kerana itu adalah kali pertama saya menderma darah. Segan; kerana terpaksa menyinsingkan lengan. Biarpun ada armsock yang saya pakai, namun warna kulit tangan saya tetap dapat dilihat. Allahu! Malunya! Sudahlah katil saya bersebelahan dengan lelaki. Semakin seganlah saya dibuatnya.

Tapi, Alhamdulillah. Mujurlah jururawat lelaki itu memakai sarung tangan getah. Jadi, ketika dia mencucuk jarum dan alat-alat yang sepatutnya pada tangan saya, saya tidak begitu khuatir kerana sifatnya yang ‘menjaga’.

Setelah dia siap memasang segala benda yang sepatutnya, dia tiba-tiba melakukan sesuatu yang tidak saya duga. Mahu tahu apa?

Dia meletakkan kain di atas bahagian tangan saya yang terbuka. Dia menutup bahagian aurat pada tangan saya! Sungguh, saya betul-betul tidak sangka. Kemudian, saya memandang sekeliling. Saya perhatikan setiap perempuan yang turut menderma darah ketika itu. Tidak pula tangan mereka ditutup oleh apa-apa kain biarpun lengan baju mereka disinsing. 

Allahu... Tiba-tiba rasa terharu. Dengan Sang Pencipta. Sungguh, Dia Maha Memahami segala isi hati. Biarpun tidak saya nyatakan, namun Dia faham. Lantas, dikabulkan segala niat baik yang terbuku. Alhamdulillah, rasa bersyukur sangat pada Allah. Dihadirkan kepada saya, seorang jururawat yang memahami dan menghormati saya sebagai seorang Muslimah, walaupun dia jururawat berjantina lelaki. Sungguh, rasa terharu dengan sifat jururawat lelaki tersebut. Semoga Allah sentiasa merahmati dia. Aamiin. :’)



Saturday, January 31, 2015

Gred Bukan Segala-galanya

Orang selalu fikir yang bergelar “pandai” ialah orang yang dapat gred yang tinggi dalam exam. Bagi mereka, yang “pandai” itu ialah budak-budak yang dapat result SPM yang kebabom. Yang selalu dapat 4 flat. Yang selalu score setiap test yang lecturer buat. Pokoknya, yang dapat gred yang tinggi-tinggilah.
Tapi.... tidak bagi saya. For me, soal “kepandaian” bukan bergantung pada gred semata-mata. Ia lebih daripada itu.
Ramai juga yang tanya saya, “Husna dulu SPM dapat berapa?”
Saya suruh mereka teka. Ada yang teka, saya dapat result yang rendah. Ada yang teka, saya dapat 5A. Ada yang teka, lebih dari apa yang saya dapat.
Apabila saya jawab, “Saya dapat 8A time SPM dulu...”
Mereka yang bertanya terus respon, “Wahhhh. Pandainya Husna...... Pandainya......”
Saya senyum je. smile emoticon
Sebab, gelaran “pandai” itu masih belum layak untuk saya. Masih dalam proses. Mereka kata saya “pandai”, hanya kerana gred yang saya dapat. Bukan kerana faktor-faktor lain yang lebih luas.
Saya teringat kata-kata yang saya baca dalam coretan Aiman Azlan,
“Your grades do not determine your self-worth.”
“Keputusan peperiksaan kamu tidak menentukan nilai kamu sebagai seorang individu.”
Saya sangat setuju dengan apa yang diperkatakan. Sebenarnya, yang penting dalam soal menuntut ilmu ini, bukanlah tentang gred yang kita dapat. Yang penting ialah, sejauh mana penghayatan ilmu di dalam dada. Kalau kita dapat gred yang tinggi pun, tapi tiada penghayatan ilmu, apa guna?
Saya teringat kejadian yang sering berlaku sewaktu exam. Ada yang sanggup meniru hanya kerana mahu markah yang tinggi. Sedarlah kawan....
Apa guna tinggi markahmu, tetapi kau meniru?
Hanya semata-mata kerana markah, kau sanggup hilang barakah?
Jangan terlalu obsess pada nombor sehingga kau sanggup buat sesuatu yang boleh mendatangkan murka Allah.
Hayati kata-kata yang dikeluarkan oleh Aiman Azlan ini:
“Keputusan peperiksaan ada kepentingannya, tetapi tidak ada kaitan dengan nilai keseluruhan seseorang individu. Sekiranya kita tidak cekap dalam sesuatu perkara, itu tidak bermakna kita tidak cekap dalam semua perkara. Islam jelas prinsipnya dalam hal ini. Islam tidak menekankan manusia untuk obsesi pada keputusan akhir. Islam menekankan supaya bersihkan niat, cuba yang terbaik, dan bertawakal kepada Allah.
Walau apapun keputusan akhirnya, sama ada menepati keinginan diri ataupun tidak, seorang Muslim itu tetap akan bersyukur kerana pahala daripada Allah tidak bergantung pada keputusan akhir. Tetapi, bergantung pada niat dan usaha. Allah menghargai usaha kita, bukan keputusan akhir kita.”
Firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala dalam Surah Al-Insan, ayat 22:
“Sesungguhnya, segala pemberian ini adalah untuk kamu sebagai balasan, dan adalah usaha amal kamu di dunia dahulu, diterima dan dihargai oleh Allah.”
Jadi, usah kecewa jika mendapat gred yang biasa-biasa sahaja. Gred bukan segala-galanya. Yang penting kita mencuba untuk lakukan yang terbaik dan sentiasa berusaha. Allah Maha Menilai setiap inci usaha kita. Ingat, penghayatan ilmu adalah yang lebih utama, bukan gred semata-mata.
Jangan obsess dengan nombor, tau. smile emoticon
Dan, jangan sedih jika dapat markah yang biasa-biasa sahaja. Tanya semula pada diri, "Kenapa perlu sedih kalau kita memang sentiasa gigih berusaha? Tawakkal 'allallah!"
Semoga kita sentiasa setting niat,
“Sahaja aku belajar, kerana Allah Ta’ala.”
Ingat. Penghayatan ilmu yang utama, bukan gred semata-mata. wink emoticon

Saturday, January 24, 2015

Coretan: Aku Mahu Kembali Menulis

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang.

Alhamdulillah. Allah beri saya kesempatan untuk menulis sesuatu pada hari ini. Terlalu rindu hendak menulis. Rindu. Sangat rindu. Terlalu lama saya tidak meluangkan masa untuk menulis sesuatu yang bermanfaat buat diri dan ummah.

Tetapi hari ini.... semangat kembali menggugah. Alhamdulillah.

Semangat ini datang mungkin selepas saya membaca sebuah buku yang benar-benar menyentuh hati saya. Hati yang sangat dahagakan motivasi untuk terus menjadi muslimah yang berguna buat agama, bangsa dan negara.

Buku yang saya baca itu bertajuk, “Cerita Dari Hati, Hidup Penuh Erti” yang ditulis oleh Hilal Asyraf dan Aiman Azlan. Kedua-duanya sama hebat. Masing-masing dapat menjadi contoh buat pemuda-pemudi zaman ini. Kedua-duanya mempunyai fikrah yang bagus ketika di usia muda lagi. Boleh dijadikan ikon buat sekalian remaja dan diri saya sendiri.

Salah satu bab yang ditulis oleh Hilal Asyraf ialah, “Berdakwah Melalui Penulisan”. Tatkala membaca fikrahnya yang ini, hati saya disentuh oleh sesuatu. Allahu Akbar. Saya dapat rasa seolah-olah Allah sedang ‘memanggil’ saya untuk menulis kembali. Memang ketika itu, hati saya betul-betul rindu untuk menulis. Cuma, kekurangan yang ada pada diri saya membuatkan saya terbantut untuk menulis. Barangkali saya lupa bahawa manusia tidak akan pernah sempurna. Barangkali saya lupa, setiap manusia pernah membuat silap dalam hidupnya. Begitu juga dengan saya. Saya bukan Nabi yang maksum abadi. Saya bukan malaikat, cuma mampu sentiasa beringat. Jadi mengapa langkah saya terhenti untuk menghasilkan sesuatu buat umat ini?

Allahu Akbar. Sayunya hati. Maafkan aku, ya Rabbi.


Pendakwah Manusia Sempurna

Saya teringat akan kata-kata Imam Hasan Al-Basri, “Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah. Maka, akan jadi sikitlah orang yang memberi peringatan.”

Benar. Jika kita menunggu kesempurnaan pada diri kita, ia ibarat menunggu bulan jatuh ke riba. Mustahil. Sangat mustahil. Manusia memang tidak boleh menjadi sempurna. Tetapi boleh sentiasa memperbaiki dirinya. Jika pernah melakukan kesilapan, perbetulkan. Jangan bantutkan perjuangan. Jika pernah jatuh, bangun kembali. Jika jatuh lagi? Bangunlah lagi! Walaupun berkali-kali telah jatuh, jangan pernah berputus asa untuk bangkit kembali. Hendak menjadi pendakwah itu, tidak perlu tunggu ketika diri sudah menjadi sempurna. Kerana, hakikatnya kita memang tidak akan pernah sempurna. Namun, sentiasalah perbaiki diri, sambil mengajak orang lain.

Dakwah ini, tanggungjawab semua. Setiap umat Islam ialah pendakwah. Tidak perlu menunggu gelaran “ustaz” atau “ustazah”, kita semua sememangnya memang bertanggungjawab untuk berdakwah. Tidak perlu juga menunggu untuk digelar “Da’i”, “Imam Muda”, “Ustazah Pilihan” dan sebagainya, sememangnya kita sudahpun menggalas tanggungjawab untuk terus menyebarkan Islam.
Allah Subhanahu Wa Ta’ala telah memberitahu hal ini dalam Surah An-Nahl, ayat 125 yang bermaksud:

“Serulah ke jalan Tuhanmu, dengan kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka dengan cara yang lebih baik. Sesungguhnya Tuhanmu yang lebih mengetahui akan orang yang sesat dari jalan-Nya. Dia yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat hidayah petunjuk.”

Ingat, setiap umat Islam menggalas tanggungjawab sebagai da’i, tiada yang terkecuali. Kita diciptakan adalah untuk memimpin dan mentadbir. Kita semua ialah khalifah di bumi Allah ini. Hal ini telahpun Allah nyatakan di dalam Surah Al-Baqarah,, ayat 30. Jadi, meskipun kita memang mempunyai kelemahan, tetapi itu bukan alasan untuk hentikan perjuangan. Jika bukan kita yang menegakkan dan menyebarkan agama yang suci ini, siapa lagi?


Semangat Mereka

Saya teringat akan kata-kata beberapa orang yang sentiasa memberi sokongan kepada saya. Mereka yang sangat saya hormati dalam hidup saya. Ingin juga saya kongsikan kata-kata mereka di sini sebagai penguat semangat bagi diri saya.

Kata-kata Kak Ai, kakak kandung saya:

“Semakin Una besar, penulisan Una semakin matang. Sibukkan diri Una dengan menulis. Isi masa dengan penulisan yang sepatutnya. Kak Ai yakin Una boleh. Cayok cayok, Una!”

Terharu dengan Kak Ai yang sentiasa memberikan sokongan dan dorongan. Semoga Allah sentiasa merahmati kakakku, Nor Aisyah Binti Birkamsin dan seluruh ahli keluargaku. Amin.

Kata-kata Cikgu Azim, seorang guru yang saya kenali ketika menyertai Kem Pengawas Tahun 2011 dulu:

“Teruskan menulis. Kamu ada bakat dalam bidang penulisan.”

Dan, Cikgu Azim pernah berkata lagi:

“Bila cikgu dapat tengok buku kamu sebaris dengan buku-buku Fatimah Syarha?”

Dulu, Cikgu Azim pernah menawarkan untuk menerbitkan buku hasil penulisan saya. Cuma, Allah belum mudahkan. Waktu itu, saya memang bersemangat untuk terima. Maka, saya terima. Kemudian, saya blank. Blur. Tidak tahu mahu tulis apa. Dengan ujian yang Allah timpakan kepada saya ketika itu, membuatkan saya down, lalu terbantut untuk menulis. Rasa tidak layak. Selalu sahaja kata-kata yang negatif bermain di benak saya ketika itu. Sekarang, saya akan sentiasa cuba untuk tepis segala yang negatif. Insya-Allah.

Berbulan-bulan selepas itu, Cikgu Azim menghubungi saya. Dia menyatakan bahawa dia dan krew-krewnya memohon maaf kerana tidak dapat menjadi penerbit untuk buku saya. Ada sedikit masalah yang mereka hadapi. Ketika itu, saya dapat rasa yang Allah betul-betul hendak saya sedar bahawa,

“Bukan masanya kamu terbitkan apa-apa buku hasil penulisanmu lagi saat ini.”

Saya muhasabah. Sekali-kali tidak akan menyalahkan Allah. Saya yakin, semuanya ada hikmah. Dan, saya juga yakin, Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk saya. Maka, di waktu ini, saya cuba memperbaiki diri saya. Saya mahu membentuk fikrah yang matang. Perlu ada pemikiran yang baik terhadap sesuatu perkara. Perlu berfikir di luar kotak. Perlu berfikiran dengan lebih meluas. Jangan pernah bermain-main ketika di usia muda. Hadapi hidup dengan lebih matang, kerana hidup ini penuh erti. Saya juga yakin, Allah Maha Mengetahui segala niat saya. Suatu hari nanti, pasti Dia akan memudahkan segalanya. Cuma, saya perlu terus bersabar dan terus berusaha. Insya-Allah.

Seterusnya, saya teringat kata-kata Ustaz Amal beberapa tahun yang lepas. Ketika itu, saya telah menyatakan kepada ustaz bahawa saya sangat meminati bidang penulisan dan saya kongsikan link blog saya. Respon ustaz:

“Kalau Husna minat menulis, tuliskan sebuah buku motivasi, ada 40 bab. Ustaz akan terbitkan. Gunakan bahasa yang santai seperti bahasa percakapan. Dah siap, bagi ustaz.”

Allahu Allah. Sayang seribu kali sayang. Ketika itu, saya tidak memanfaatkan peluang. Habis, terbang melayang.

Dan, sekarang saya mahu memulakannya kembali. Saya mahu aktif semula menulis. Insya-Allah akan betul-betul serius untuk menulis kali ini. Jika saya sudah berjaya menghasilkan artikel yang banyak, baru saya akan cuba mencari inisiatif untuk membukukannya. Insya-Allah. Doakan saya. Semoga dapat menjadi penulis yang berjaya di dunia dan di akhirat. Doakan saya ya. Insya-Allah.


Usah Mempertuhankan Kelemahan

Setelah membaca buku “Cerita Dari Hati, Hidup Penuh Erti” tersebut, saya semakin sedar bahawa hidup ini benar-benar penuh erti. Allah banyak membuka minda saya melalui fikrah-fikrah yang dilontarkan oleh Hilal Asyraf terutamanya. Maka, sebab itu pada hari ini, semangat saya kembali menggugah untuk membiarkan jari saya menari.

Bak kata Hilal Asyraf dalam sebuah bab yang bertajuk ‘Usah Mempertuhankan Kelemahan’:

“Manusia memang akan mempunyai kekurangan. Namun itu bukan alasan yang perlu diperbesar-besarkan. Berhenti menjadikan kelemahan sebagai alasan. Sekiranya ada kelemahan, cari jalan bagi mengatasinya. Bukan mempertuhankannya. Lihat dan ikhtiarkan bagaimana mahu mengatasi kelemahan itu. Senaraikan kekuatan yang ada, dan ketahuilah bagaimana hendak menggunakannya.”

Setelah membaca bait-bait kata tersebut, saya tersedar. Saya perlu menerima hakikat bahawa saya memang mempunyai kelemahan, namun itu bukan alasan untuk saya berhenti dalam dakwah saya melalui penulisan. Setiap kesilapan yang pernah saya buat dalam hidup ini, bukan bererti saya tidak layak menyebarkan Islam lagi. Tidak, tidak, tidak. Saya perlu kembali bersemangat untuk menghasilkan sesuatu buat umat ini. Saya perlu bersemangat untuk menyumbangkan sesuatu untuk umat ini. Kerap kali saya bertanya kepada diri saya,

“Selama berumur 21 tahun ini, apa yang telah aku sumbangkan untuk Islam?”

Allahu Akbar. Tidak tahu. Tiada jawapan. Maka, saya perlu bangkit dengan kekuatan yang ada supaya dapat memperbaiki kelemahan yang ada. Kesilapan semalam, jadikan pengajaran. Hadapi kehidupan sekarang dengan mengerahkan segala kekuatan iaitu dengan iman. Ajak orang buat baik, tetapi dalam masa yang sama, kita berusaha menjadi baik. Bukan di mata ciptaan-Nya, tetapi di mata Dia, Sang Pencipta. Bak kata Almarhum Syeikh Mustapha Masyur,

“Perbaikilah diri kamu sambil mengajak orang lain.”

Akhir kata, buat kamu yang sudi meluangkan masa untuk membaca penulisan saya ini, terima kasih saya ucapkan. Doakan saya, semoga impian saya untuk menjadi penulis, berjaya. Berjaya di dunia dan di akhirat. Doakan saya, semoga impian saya untuk menghasilkan sebuah buku pada tahun ini, terlaksana. Insya-Allah. Semoga Allah memudahkannya. Ini cuma target saya. Bukan suatu janji. Dan saya belum tandatangan apa-apa kontrak pun lagi. :)  Ia cuma target sahaja. Mohon doakan yang terbaik. Saya doakan, kamu juga berjaya di dunia dan di akhirat. Semoga kamu dirahmati Allah selalu.

Semoga dapat bertemu kamu di Syurga nanti ya. Insya-Allah. :)

“Hidup ini penuh erti. Perlu sentiasa berbakti. Kau pernah berkata yang kau cintakan Tuhan, terus mana bukti? Kalau benar cinta, ambil tindakan. Bukan terus-terusan mencari kekurangan. Sehingga perjuangan ini kau bantutkan. Sedarlah. Umat ini memerlukan fikrahmu. Sebarkan dakwahmu. Tebarkan ilmumu. Maka, akan tersebarlah bahagia kepada seluruh manusia, dengan izin-Nya....”


Tuesday, December 30, 2014

Coretan : Aku .

Lirik Lagu An-Nuraa (Mawi + Hazama + Filsu) :-


Dari Dia kita datang. Dari Dia kita pergi.
Ada bulan, ada bintang. Dan juga matahari.
Ada malam, ada siang. Ada gelap, ada terang.
Ada kasih, ada sayang. Sampai masa kita pulang..

Yang lima, yang enam. Yang di luar dan yang di dalam.
Yang memberi salam. Dan yang menghulur tangan.
Yang menyambut salam dengan penuh senyuman
Yang di dalam hati tersirat seribu jawapan.
Seluas-luas lautan, setitik pun belum tentu lagi.
Dunia luas terbentang, kita masih lagi mencari.
Yang kita ingat jauh, sudah semakin dekat.
Yang kita ingat tinggi, sudah semakin rendah.
Awal dan akhir yang selama ini kita menunggu.
Sekarang masanya sudah semakin hampir...

Ku imbas kembali sepanjang perjalanan.
Ku cuba renungi setiap perbuatan.
Ku tunduk malu, malu aku memikirkan.
Pahala dan dosa yang tak dapat aku bezakan.
Ku cuba berlari, lari dari realiti.
Seperti ada tali yang menarik ku kembali.
Aku masih tak faham masih jugak tak mengerti.
Masih mencari-cari, siapakah diriku ini....?



Ku tanya pada hati, moga diberi jawapan.
Tapi ada dua suara yang sering kedengaran.
Yang satu kata iya, yang satu kata bukan.
Kadangkala akal dan hati pun tak sehaluan.
Namun ku tetap mencari dan juga terus berjalan.
Selagi ada matahari dan selagi ada bulan.
Selagi aku belum mengenal diri ini yang sebenar.
Mana mungkin aku dapat mengenal Tuhan....

Allahummaj'al fi qolbi nuuraa
Wa fi asobi nuuraa
Wa fi lisani nuuraa
Waj'al fi nafsi nuuraa
Waj'al lii yau maliqo ika nuuraa

Tunjukkanlah jalan terang.


Tunjukkanlah jalan pulang.
Agar tidak kesesatan, dalam titian dan harapan.
Tujuh puluh tiga pintu, tujuh puluh tiga jalan.
72 kesesatan. Hanya SATU kebenaran...


*************************************

Lagu ni... aku suka sangat dengar. Bait-bait kata dalam lagu ni, banyak yang ‘kena’ dengan diri aku. Kadang-kadang aku kerap tanya kat diri aku,

‘Aku ni siapa sebenarnya?’
‘Apa sebenarnya yang aku nak dalam hidup ni?’
‘Apa sebenarnya yang aku kejar?’

Kadang-kadang aku nangis. Entah. Aku kesal dengan diri aku. Semua persoalan yang aku timbulkan, sebenarnya semua tu dah ada jawapannya. Cuma, aku je yang lalai. Aku nangis sebab aku tak faham dengan diri aku ni. Kalau betul aku ni cintakan Allah, kenapa aku tak betul-betul buktikan yang aku ni cintakan Dia?

Aku renung setiap perbuatan dan amalan aku sehari-hari. Kesal. Memang kesal. Aku tak tahu apa yang bakal aku bawa menghadap Allah nanti. Memang aku sangat rindu dan sangat ingin bertemu dengan Dia. Sangat ingin menatap wajah-Nya yang Maha Indah itu. Sangat mahu meluahkan kepada-Nya,

“Wahai Allah! Aku cinta pada-Mu!”

Tapi... bila aku renung balik diri aku ni.... banyak sangat masa luang yang terbuang. Banyak sangat kelalaian yang aku buat. Sampai aku tak tahu, apakah taubat yang aku buat tu sebenar-benar taubat? Sebab aku tetap buat silap yang sama.... Masih buat kelalaian yang sama....

Entah. Aku tak faham dengan diri aku ni. Aku pun tak tahu apakah aku betul-betul kenal dengan diri aku ni atau tak.

One part of this lyrics, bunyinya macam ni ;
“Selagi aku belum mengenal diri aku yang sebenar, mana mungkin aku dapat mengenal Tuhan.”

Betul. Macam mana aku nak kenal Allah kalau aku masih tak kenal  siapa aku sebenarnya.
Time lunch tadi, aku try tanya kawan aku,

“Pernah tak kamu macam tercari-cari apa identity diri kamu?”, aku saje  je tanya. Aku cuma nak dengar something daripada dia.

Dia macam tak tahu nak jawab apa. Tapi lepas tu, dia jawab jugak,

“Emm. Tak pulak. Cuma kadang-kadang tu, kite ada lah rasa macam tak kenal dengan diri sendiri.”

Yep. Aku setuju dengan kawan aku tu. Aku cuma harap, suatu hari nanti aku benar-benar dapat menjadi sosok yang dicintai Allah dan diredhai oleh-Nya. Inilah identity diri yang aku cari selama ni sebenarnya.

Kadang-kadang, aku spend masa aku untuk ‘berborak-borak’ dengan Dia time aku duduk sorang-sorang menghadap Dia. Memang conversation tu seolah-olah tak berbalas. Tapi, aku sangat yakin bahawa Dia sedang mendengar kerana Dia bersifat Maha Mendengar. Aku luahkan macam-macam dan segala apa yang tersirat dalam hati aku. Walaupun aku tahu Dia Maha Mengetahui segala isi hati, aku tetap nak luah jugak. Aku bagitau jugak segala kelalaian yang aku buat. Aku sebut satu persatu walaupun aku tahu yang Dia sudahpun tahu. Dalam hati, aku sangat berharap, Dia ampunkan dosa-dosa aku. Dan bantu aku untuk menjadi sosok yang hebat di mata Dia.

Aku dapat rasa... waktu aku dah semakin hampir. Tanda-tanda kiamat kecik pun dah banyak yang terjadi. Bumi ni dah makin hampir waktunya untuk hancur. Masya-Allah... Aku takut. Sangat takut. Semoga aku dapat tergolong dalam golongan yang benar dan diredhai-Nya.

“73 pintu, 73 jalan. 72 kesesatan, hanya 1 kebenaran...”

Bait lirik kat atas ni sebenarnya daripada sebuah hadis Nabi Muhammad Sallallahu ‘Alaihi 
Wasallam. Boleh rujuk kitab-kitab mengenai hadis kalau nak tahu lebih mendalam pasal tu.

Semoga kita semua diberi petunjuk menuju jalan yang lurus iaitu jalan yang benar. Semoga Allah sentiasa sudi bantu kita mengharungi dunia yang penuh dengan dugaan dan cabaran ni. Aamiin. T_T



Friday, December 26, 2014

Tudung Labuh... Betul ke der?

Ramai orang yang nak bertudung labuh. Tapi, tak ramai yang betul-betul labuhkan hatinya buat Sang Pencipta.
Solat Subuh lagi 15 minit nak pukul 7 (secara sengaja) pun, buat rilex je?
Solat Zohor pukul 3 pun, still rasa okay der?
Solat Asar pukul 6.30 pun still rasa biase?
Bagaimana pulak dengan solat Maghrib dan Isyak? Pada 'tahap' yang ok atau tak?
Kalau begini keadaannya, tanya balik pada diri kita, and re-check semula,
"Aku pakai tudung labuh ni kerana apa?"
Jika benar kerana DIA, maka prinsipmu juga akan TEGUH sebagai seorang MUSLIM hanya kerana DIA. Allah yang Maha Esa.
*Peringatan ni untuk saya jugak. Sebab, saya pun manusia macam kome.*
Dan ramai jugak yang nak berpurdah/berniqab, tapi benar-benar luruskah niatmu hanya kerana-Nya...?
Saya bukan nak jadi 'penilai' buat diri kamu kerana hanya Allah yang Maha Menilai, tapi saya hanya beri PERINGATAN supaya kita semua dapat nilai semula niat dan amalan yang kita buat.
Tanya, tanya, dan tanya pada diri kita.
''Adakah niatku ini benar-benar kerana Allah?"
"Apakah Allah redha kalau aku buat begini atau begitu?"
"Adakah hatiku sedang berada dalam kondisi yang baik untuk tatapan-Nya?"
Muhasabah, muhasabah, muhasabah. Ia sangat perlu untuk 'mengenyangkan' rohani. Ia sangat perlu untuk beri 'tenaga' kepada mujahadah kita.
Mujahadah demi Mardhatillah.
Jual jiwa raga. Allah nak bayar dengan SYURGA!
** Nota jari : Post ni, ialah post saya tahun lepas, kembali mengingatkan diri sendiri. Bukan untuk orang lain je. Tapi untuk diri saya sendiri yang terutama. That's why I  writing. Setiap apa yang saya tulis adalah berdasarkan tahap pemikiran saya pada suatu-suatu masa. Time iman bertambah, fikrah saya akan menjadi agak matang. Agaklah. Tapi, time iman lemah, semua terasa goyah. Gundah.
Doakan saya. Moga dapat sentiasa hadirkan hati ketika menulis. Insya-Allah. Aamiin.

Friday, December 19, 2014

Cerpen : Calitan Pengharapan

S
eminggu sahaja lagi peperiksaan akhir bagi semester enam akan berakhir. Sayyidah membaca semula nota-nota yang telah ditulisnya sebelum-sebelum ini. Bibirnya terkumat-kamit membaca isi-isi nota yang telah lali meniti dibibirnya yang mungil. Dia harus gigih dalam perjuangan ini. Tinggal dua sahaja lagi subjek yang bakal menguji minda dan kefahamannya selama dia menjadi pelajar di universiti itu ketika di medan peperiksaan nanti. Bagi Sayyidah, segulung ijazah itu tidak bermakna sekiranya tidak menuntut ilmu kerana Allah. Niat wajib diperbetulkan ketika hendak melanjutkan pelajaran. Ilmu dituntut bukan kerana peperiksaan. Bukan jua kerana pujian insan tetapi kerana hati yang mendambakan keberkatan daripada Tuhan. Segala-galanya perlu dilakukan atas dasar ‘kerana Allah’ semata-mata.

“Tut tut! Tut tut!”

Tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi menandakan sebuah mesej telah diterimanya. Tiada nama. Hanya nombor sahaja yang tertera di skrin telefon bimbitnya. Nombor dari luar negara. Fikirannya menebak. Jantungnya pula bagaikan dipalu namun tiada irama dan lagu. Berdegup laju. Sayyidah lantas menekan punat view.

Assalamualaikum ukhtie. Kaifa haluki al-aan? Insya-Allah, saya akan pulang ke Malaysia minggu depan. Semoga kamu dan keluarga sihat-sihat sahaja hendaknya. - Fahmi -

Sayyidah terpana. Sudah tiga tahun khabar lelaki itu tidak diketahuinya melalui kiriman khabar daripada lelaki itu sendiri semenjak lelaki itu menjejakkan kaki ke negara orang. Namun, Sayyidah sedikitpun tidak berkecil hati kerana Sayyidah sangat mengerti bahawa dirinya dan Fahmi masih tiada apa-apa ikatan yang sah meskipun mereka telah bertunang. Mereka hanya ‘merisik khabar’ melalui orang tua mereka sahaja. Bagi mereka, pertunangan bukanlah tiket bagi mereka untuk berlebih-lebihan bagaikan pasangan yang telah diijabkabulkan. Sesekali, rindu bertamu. Namun, ditepisnya dengan alunan zikir nan syahdu. Sayyidah mahu berpegang pada prinsipnya bahawa cinta dan rindu hanya buat suami bukan lelaki ajnabi yang masih belum pasti menjadi suami!

Kadangkala, kerisauan menjengah di kala imannya goyah. Adakah Fahmi akan berpegang dengan kata-katanya? Adakah Fahmi masih mengingati dirinya saat dia nun jauh di sana? Bagaimana jika Fahmi berpaling dan meninggalkan dirinya yang masih tertunggu-tunggu kepulangannya? Segala tanda tanya yang dicipta oleh mindanya segera ditepis. Segala-galanya milik Allah. Jadi, letakkan segala pengharapan kepada pencipta manusia bukan kepada manusia yang dicipta. Pasakkan keyakinan kepada Allah. Sabar, redha, yakin, tawakal dan pasrah.

Sayyidah lantas membalas mesej tersebut. Ringkas.

Waalaikumussalam. Alhamdulillah ana wa usrati bikhoir fi rahmatillah, Insya-Allah. Selamat pulang ke kampung halaman.

Sayyidah cepat-cepat mengembalikan fokusnya terhadap pelajaran. Dia tidak ingin lena dalam pelukan kealpaan. Dia tidak ingin terbuai dek perasaan yang kadangkala sukar untuk ditafsirkan dengan lisan.

‘Fokus! Fokus! First thing first !’, bisiknya di dalam hati.


Kepulangan

“Sayyidah. Fahmi sudah pulang. Pagi tadi Fahmi telefon ibu. Katanya, dia sudah tamat belajar di Jordan. Ada dia telefon Sayyidah? ” , tanya ibunya, Puan Dalila.

Sayyidah tersentak lalu menggeleng.

“Ibu... Ibukan tahu yang Sayyidah tidak suka bercakap dengan lelaki dalam telefon. Lainlah kalau ada urusan yang betul-betul penting.”, Sayyidah berkata sambil menuangkan air teh panas ke dalam cawan ibunya bagi menikmati juadah petang bersama-sama.

“Fahmi itu tunang kamu, Sayyidah... Masakan tidak penting pula.... Ada ibu Fahmi telefon kamu dan bertanya khabar kamu?”, soalan yang terpacul dari mulut Puan Dalila membuatkan Sayyidah jadi kelu. Kaku.

“Emm.. Tentang itu. Biasanya, Sayyidah yang selalu tanya khabar Mak Cik Midah. Tapi, kadang-kadang mak cik itu, macam tidak mahu bercakap dengan Sayyidah saja. Satu ditanya, satu dijawab. Seolah-olah tidak sudi.”, ada nada kecewa yang lahir di bibir.

“Perasaan kamu saja agaknya. Tidak baik buruk sangka dengan bakal mak mentua.”, Puan Dalila memberi nasihat.

Angguk. Senyuman yang hambar lalu terukir. Perbualan itu terhenti seketika. Kakak Sayyidah tiba-tiba muncul di dapur.

“Fahmi datang.”, Kak Syahirah berkata sambil jarinya menunjuk ke arah pintu rumah mereka.
Puan Dalila dan Sayyidah saling berpandangan.

‘Fahmi datang? Kenapa tiba-tiba? Tidak beritahu aku pun?’ , gumam hati kecilnya. Terkejut tidak terkata. Hanya Allah yang tahu.


Akhirnya...

“Lama sungguh tidak bersua muka dengan kamu semua. Mak cik apa khabar? Mana pak cik?”, Fahmi memulakan bicara.

“Alhamdulillah, sihat. Maaflah, suami mak cik keluar. Ada urusan dengan rakan sekerjanya. Kalau Fahmi beritahu yang Fahmi hendak datang ke sini hari ini, mesti suami mak cik tidak jadi keluar. Kak Syahirah ada di belakang nun. Kemas pinggan mangkuk. Bagaimana kehidupan Fahmi di Jordan?”, kata Puan Dalila dengan ramah.

“Alhamdulillah. Segala-galanya baik dengan izin Allah. Urusan saya sentiasa dipermudahkan-Nya sepanjang saya di sana, Alhamdulillah. Emm, mak cik.... Saya minta maaf sangat sebab datang secara tiba-tiba. Maafkan saya ya, Sayyidah. Beradanya saya di sini adalah kerana permintaan ibu saya. Ibu saya tidak dapat turut serta dalam perbincangan pada hari ini. Sebenarnya, ada perkara yang sangat penting yang perlu saya bicarakan pada hari ini.” , Fahmi menyambung bicaranya. Jantungnya berdegup kencang.

Puan Dalila memberikan perhatian terhadap apa yang ingin dikatakan oleh Fahmi. Sayyidah hanya tertunduk memandang ke arah lantai. Jantungnya berdegup-degup. Gugup.

“Mak cik dan Sayyidah... Pertama sekali, saya sangat bersyukur kepada Allah kerana memberi kesempatan kepada saya untuk mengenali keluarga yang sungguh baik hati ini. Ayah Sayyidah yang selalu mengambil berat tentang keadaan diri saya. Ibu Sayyidah yang sangat menghargai saya sebagai bakal menantunya. Kakak Sayyidah yang selalu memberi nasihat dan dorongan kepada saya dalam menjaga ikatan pertunangan. Dan... Sayyidah yang setia sebagai tunang saya selama 3 tahun lamanya. Pada hari ini, saya... Saya... Err... Saya...”, Fahmi sukar untuk mengucapkan kata-kata yang seterusnya. Tangannya terketar. Jantungnya berdebar.

“Kenapa dengan kamu, Fahmi...? Kamu kurang sihat ya? ”, tanya Puan Dalila. Cemas dengan perubahan ekspresi yang ditunjukkan oleh Fahmi. Sayyidah masih tertunduk. Syahirah pula sedang mengopeng dari dapur. ‘Semangat’ inkuiri semakin membuak-buak dalam diri mereka. Kedatangan Fahmi yang sangat mengejutkan itu membuat mereka diburu pelbagai tanda tanya.Ibu Fahmi pula tidak ikut serta. Aduh! Mengapa ini? Apa yang sedang terjadi?

“Mak cik... Maafkan saya. Sayyidah, maafkan saya. Tujuan saya datang ke mari pada hari ini adalah untuk ‘memenuhi’ desakan ibu saya. Ibu saya mahu kita putuskan tali pertunangan ini, Sayyidah... Saya tidak sanggup! Sungguh! Saya benar-benar tidak sanggup. Saya tersepit, Sayyidah.”, air jernih mengalir di pipi Fahmi.

Sayyidah terkedu lalu mengangkat mukanya memandang ke arah Fahmi. Pipinya dibasahi air mata. Puan Dalila pula diam membisu. Putus? Ingin sahaja dia menjerit dan marah-marah tatkala mendengar perkataan ‘ibu mahu putuskan tali pertunangan’. Perasaan anak gadisnya telah dimainkan dan maruah anaknya telah dirobek oleh seseorang yang turut bergelar wanita. Sungguh tidak berperikemanusiaan! Puan Dalila bingkas bangun menuju ke dapur dan menyuruh Syahirah menemani adiknya di ruang tamu bersama Fahmi. Puan Dalila benar-benar tidak mampu menahan amarahnya. Fahmi pula diselubungi perasaan serba salah. Fahmi jadi bingung. Kehilangan ibu sendiri atau Sayyidah? Kedua-dunya sangat bermakna dalam hidupnya. Ah! Buntu! Keliru!

“Betulkah apa yang kamu katakan ini, Fahmi?”, bola mata Sayyidah dipenuhi air mata. Air mata yang dicampur dengan kesedihan, kekecewaan dan keterlukaan itu masih dicalit rasa pengharapan.
“Maafkan saya, Sayyidah. Saya benar-benar tersepit. Saya tidak mahu melukai hati ibu saya. Saya juga tidak mahu melukai hatimu. Saya tidak pernah sama sekali menyangka ibu saya hanya berpura-pura menyetujui pertunangan ini. Maafkan saya....” , Fahmi sudah tidak lagi malu membiarkan pipinya dibasahi air mata.

“Tapi, mengapa selepas tiga tahun? Mengapa selepas kamu pulang baru ibumu mahu memutuskan pertunangan ini? Mengapa? Kesilapan apa yang telah saya lakukan?”, Sayyidah bertubi-tubi mengajukan persoalan demi persoalan. Sendu tangis kedengaran.

“Saya juga tidak tahu, Sayyidah.... Ibu saya yang memaksa saya untuk memutuskan pertunangan ini tanpa sebab dan musabab yang berasas. Saya tidak mahu hubungan yang tidak direstui. Saya tidak mahu kamu terseksa sepanjang kamu menjadi isteri saya nanti. Terseksa menghadap ibu saya yang membencimu tanpa sebab. Maafkan saya.... Tolonglah hentikan tangisanmu itu... Tolonglah... Saya terpaksa memilih keputusan yang sungguh menyakitkan ini. Benar-benar terpaksa tanpa rela. Tolonglah berhenti menangis...”, rayuan Fahmi tidak diendahkan oleh Sayyidah. Sendu tangis semakin lama semakin kuat kedengaran.

‘Ya Allah... Kasihan sungguh adikku...’, getus hati Syahirah. Syahirah bertindak mengusap-usap belakang Sayyidah bagi menenangkan diri Sayyidah yang merupakan satu-satunya adik yang dia ada.
“Eloklah kamu pulang dulu. Berikan sedikit masa buat kami sekeluarga terutama Sayyidah.”, Syahirah bersuara.

Fahmi beredar dan mengucapkan salam dengan membawa hati yang penuh rasa bersalah dan bingung.

“Maafkan saya...” bisik Fahmi. Perlahan. Sementelahan, Sayyidah pula ditenangkan oleh Syahirah.

‘Aduhai... Petang yang sungguh memilukan. Kasihan adikku.’, bisik hati Syahirah lagi.


Gusar

Puan Dalila berwara-wiri di hadapan bilik Sayyidah. Gusar sungguh hatinya jika anaknya itu berubah serta merta setelah apa yang terjadi tempoh hari. Dua hari Sayyidah tidak banyak bercakap dan kelihatan murung. Sedikit sekali makanan yang dijamah oleh Sayyidah. Namun, mujurlah Sayyidah mahu juga menjamah makanan walaupun sedikit. Tetapi pada hari ini, Sayyidah tidak pula keluar dari biliknya untuk mengambil sarapan pagi bersama-sama ahli keluarganya yang lain.

Krek!

Pintu bilik Sayyidah terkuak. Senyuman terukir di bibirnya yang mungil itu tatkala dirinya terpacul di hadapan pintu biliknya. Puan Dalila terkesima. Encik Hisham yang sedang sibuk membaca surat khabar menghentikan bacaannya. Keserian terserlah di wajah anak mereka. Sangat mengejutkan.

“Sayyidah... Mari sarapan. Tentu Sayyidah lapar.”, bicara ibu. Lembut.

“Sayyidah puasalah, ibu...”, jawab Sayyidah sambil tersenyum.

“Hari Ahad pun puasa?”, tanya Encik Hisham kehairanan.

“Yalah, ayah. Puasa ganti.” jawab Sayyidah. Sayyidah lantas duduk berlutut di hadapan ayahnya dan meminta ibunya duduk bersebelahan dengan ayahnya. Sayyidah memanggil kakaknya untuk turut serta dalam ‘adegan’ itu.

“Ibu... Ayah... Dan kakak. Maafkan Sayyidah ya sebab agak murung beberapa hari ini. Sayyidah cuma perlukan masa untuk tenangkan diri. Apa yang berlaku pada Sayyidah, tidak pernah Sayyidah sangkakan. Begitu juga dengan ibu, ayah dan kakak, bukan? Sayyidah tidak mahu terus menerus melayan perasaan. Sayyidah tidak mahu membuka ruang bagi syaitan menyesatkan Sayyidah. Sejujurnya, memang Sayyidah patah hati dengan semua ini. Kecewa tidak terkata. Namun, semua ini pasti ada hikmahnya. Ayah jangan marah pada Fahmi ya?” , Sayyidah berkata-kata dengan tenang.

“Ayah tidak marah, anakku sayang... Cuma, ayah agak terkilan dengan semua ini. Ayah amat mengerti perasaan Fahmi. Niatnya baik. Dia tidak mahu kamu terseksa menghadapi kenyataan-kenyataan akan datang. Dia tidak mahu kamu dibenci oleh ibunya sendiri. Dan dalam masa yang sama, dia tidak mahu kehilangan ibunya kerana dirinya yang yatim itu. Ibunya pula, ibu tunggal. Tentulah dia tersepit, Sayyidah. Kasihan sungguh Fahmi. ”, kata Encik Hisham.

“Adik... Mungkin terasa perit semua ini. Tapi, yakinlah bahawa Allah sedang merancang sesuatu yang lebih baik buat adik. Kakak sangat yakin yang adik kuat untuk menghadapi ujian ini. Belajarlah daripada kesilapan. Usah letakkan pengharapan yang tinggi kepada insan. Bersyukurlah kerana sikap sebenar ibu Fahmi sudah kelihatan sebelum kamu bergelar menantunya. Kakak takut kalau apa-apa yang buruk berlaku jika pertunangan ini tetap diteruskan sehingga ke alam perkahwinan.”, Syahirah memberi pendapatnya kepada Sayyidah.

Sayyidah diam dan memandang ke arah lantai dengan mata yang berkaca. Tertunduk. Dirinya cuba untuk sabar walaupun kadangkala sukar. Dirinya benar-benar kecewa kerana hatinya telah dirobek tanpa belas ihsan dan kasihan. Tegarnya manusia melihat orang lain derita. Sungguh tidak pernah disangka olehnya bahawa ibu Fahmi selama ini hanya berpura-pura dan talam dua muka. Tidak hairanlah jika ibunya hanya memberi respon yang ala kadar setiap kali Sayyidah menelefonnya atau menjenguknya di rumah.

‘Hasbiyallah...’ gumam hati Sayyidah.


Khatimah cinta

Sayyidah membelek-belek cincin di jarinya. Hari ini, dia tekad untuk memulangkan semula cincin pertunangan itu kepada Fahmi. Dia perlu ‘memadam’ semua memori ini dengan cepat. Dirinya harus kuat.

“Sayyidah sudah siapkah?”, Syahirah bertanya kepada adiknya.

“Err.. Sudah, kak.”, jawab Sayyidah sambil menanggalkan cincin itu dijarinya lalu memasukkan semula ke dalam kotak cincin yang berbentuk love.

“Mari. Fahmi sudah tunggu di Restoran Al-Haj. Semoga pertemuan terakhir ini membuahkan ketenangan buat kalian. Pasrah dan serahkan segala-galanya kepada Tuhan. Takdir Allah itu masih berjalan. Tidak pernah sekali-kali tersekat di pertengahan jalan. Hakikatnya, pertemuan terakhir ini bukanlah pengakhiran yang abadi. Masih tercalit sebuah pengharapan buat dua hati ini...”, Syahirah berkata-kata sambil menguntumkan sebuah senyuman.

Sayyidah juga tersenyum. Tidak mengiyakan dan tidak pula menyangkal kata-kata kakaknya.

Sebuah bungkusan beserta kad love hasil kreativitinya dibawa bersama. Sayyidah mahu menghadiahkan bungkusan itu buat ibu Fahmi. Semoga usahanya yang kecil itu membuahkan hasil. Hati manusia milik Allah. Begitu juga hati ibu Fahmi. Semoga suatu hari nanti, ibu Fahmi dapat menerima diri Sayyidah dalam hidupnya. Benarlah kata-kata Syahirah bahawa harapan itu masih ada.Baik lambat mahupun cepat, pasti akan ada hikmah yang bakal menyusul di kemudian hari.


Sebentar lagi, khatimah cinta akan terjadi antara dua hati. Namun, Syahirah sangat yakin bahawa itu bukanlah khatimah cinta yang abadi. Itu bukanlah pengakhiran yang abadi. Masih ada peluang buat adiknya dan Fahmi. Jika tidak di dunia, di akhirat masih ada!


Sunday, November 23, 2014

Kisah Aku, Lesen & Motosikal :)


Assalamua'laikum. Rasa macam nak share something secara informal hari ni. :)

Mungkin sebab excited kot. Masih tak hilang lagi. Hihi.


Alhamdulillah... Jumaat hari tu, aku berjaya pergi ke Putrajaya naik motor ! Alhamdulillah... Yeayy ! Haha. Pergi pun bukannya sebab suka-suka. Just nak tolong kakak aku hantar Borang BMD (Borang Pegawai Perubatan Tetap) kat Kompleks Kerajaan, Putrajaya. 

Rasa.... tak sangka boleh pergi sejauh tu naik motor. Err. Aku tahu, mesti ada orang yang akan kata,

"Ek eleh. Pergi Putrajaya je pun. Bukannya jauh sangattt. Kalau kau pergi Sarawak naik motor tu, aku kagumlah jugak sebab tak pernah orang buat."

Ahh. Ada aku kisah? Hihi. Yang penting, aku memang rasa happy sebab aku berjaya improve something dalam diri aku. Yep, keberanian. Alhamdulillah, aku dapat tingkatkan rasa berani dalam diri aku. 

Aku ingat lagi. Dulu, abang aku yang ajar aku naik motor. Dua kali je dia ajar. Lepas tu, aku dah boleh bawak, Alhamdulillah. Bi iznillah. Time tu darjah 5. Lepas dah pandai tu, siap boleh buat wili lagi. Haha. Nakal sikit dulu. Tapi, banyak kali jugaklah aku merosakkan motor Honda Ex-5 tu. Huhu. Banyak kali accident sebab suka berangan atas motor. Kihkihkih.

Then, lepas dari tu, lama jugak aku tak bawak motor. Tak ingatlah berapa lama. Tapi, time aku Form 5, aku start bawak motor ke sekolah walaupun tak ada lesen. Hihi. Nasib baik tak pernah kena tahan. Alhamdulillah.... Berkat doa mak agaknya. Aku minta izin mak dulu untuk bawak motor ke sekolah. Puas jugalah nak yakinkan mak yang aku boleh bawak motor sampai ke TTDI sana tu. Kalau tak, selama ni aku bawak motor kat area Sungai Penchala ni je. Huhu. Selama aku bawak motor ke kawasan TTDI tu sebenarnya, aku cuba latih keyakinan aku kat atas jalan raya. Bila dah lama-lama tu, aku rasa keyakinan aku bertambah. Alhamdulillah. Kalau mula-mula tu, aku bawak diri aku sendiri je, tapi lepas tu, dah boleh ada pembonceng kat belakang. ;)


Pada penghujung umur 18 tahun tu, aku baru start ambik lesen L untuk motor je. Yelah, tu je yang mampu time tu. Nak ambik terus sekali dengan lesen kereta, aku tak cukup bajet. Huhu. Aku tahu time tu, ramai dah kawan-kawan aku yang tengah ambik lesen kereta. Lesen motor pun dah ramai yang lepas. Walaupun aku macam agak ketinggalan, aku tetap takkan luputkan keberanian yang aku cuba tanamkan dalam diri aku. Rezeki orang kan lain-lain. Dah rezeki aku dapat lesen L motor time umur 18 tahun. Bersyukurlah, kan.... :)

Disebabkan aku agak busy dan tak ada masa nak ambik lesen P motor untuk masa terdekat tu, aku baru settlekan lesen P time bulan August 2014 hari tu. Lesen L kan bertahan sampai 2 tahun. So, sempatlah. Walaupun macam nyawa-nyawa ikan je aku punya masa untuk settlekan lesen P tu. Haha. Mana taknya, tarikh luput lesen L bulan September. Memang kelam kelibut jugaklah nak settlekan. Takdelah kelam kelibut sangat.... Sempat jer untuk last minute punya orang macam aku ni. Kihkihkih. Disebabkan pak cik si ejen lesen tu agak susah nak ulang alik ambik aku, aku pun hafal jalan nak ke litar tu. Esoknya nak pergi sendiri tu, malam tu aku pergi rumah pak cik tu dulu untuk ulangkaji jalan yang aku dah hafal time aku pernah pergi dengan pak cik tu. Alhamdulillah, semakin bertambah 'List Jalan Raya' yang aku pernah lalu. Hihi.


So, sekarang ni, 'List Jalan Raya' yang aku pernah lalu :-
1. Sg. Penchala. Of course lah. Ni tempat aku tinggal. Hehe.
2. TTDI.
3. Stesen LRT Kelana Jaya. 
4. TESCO & kawasan sekitarnya kat Mutiara Damansara. Ni tempat favourite mak aku. So kenalah hafal. Senang nak bawak mak nanti. :D
5. Masjid Jamek. Time ni, aku pernah kerja sebulan kat OCBC Al-Amin, aku hafal jalan nak ke sini. :)
6. Jalan Tunku Abdul Rahman a.k.a Jalan TAR. Ni tempat shopping terbaik. Kenalah hafal. Haha.
7. KL Sentral. Ni tempat nak pick up orang yg baru balik dari mana-mana. Dan tempat aku nak beli tiket ETS. Maksud aku, tiket KTM Intercity. :)
8. Safety Driving Centre yang dekat dengan Hospital Mata Tun Hussien Onn tu. :D
9. Kebanyakan Jalan raya kat KL. Sebabnya, aku dah banyak kali pusing-pusing kat KL. Bukan sebab sengaja nak pusing-pusing, tapi sebab aku sesat! Tak tahu jalan nak balik ke TTDI. Kahkahkah. :D
10. Plaza Kelana Jaya & kawasan sekitarnya. Aku praktikal kat tempat ni. So, kenalah tahu kan.

and....

11. PUTRAJAYA ! Inilah yang paling jauh yang pernah aku pergi (dengan menaiki motor). Tu yang macam terover excited. Hahaha.  



Ni gambar aku & Kak Ya kat Kenny Rogers, Alamanda Putrajaya. Jalan-jalanlah kejap before meneruskan perjalanan yang panjang. Bukannya selalu pergi pun kan. Hikhikhik. :D


Okay. List kat atas ni saje je aku buat. Untuk tatapan aku nanti. Korang kalau tak nak baca pun takde masalah. Sebab aku tahu, pencapaian aku takdelah bagus mana pun kalau nak dibandingkan dengan kawan-kawan aku yang lain yang dah pandai bawak kereta tu. Tapi takpe.... Ni bukan masanya untuk aku bandingkan diri aku dengan diorang. Ini aku. Dan ini pencapaian aku. Kalau kita asyik bandingkan diri kita dengan orang lain sampai rasa down, kita takkan maju sampai bila-bila. Kan? :)

Time aku praktikal dulu, ada staff tu kata kat aku,
"Beraninya Husna bawak motor. Jauh jugak Plaza Kelana Jaya ni dari rumah Husna. Jammed pulak tu setiap hari."

Sebenarnya, bagi aku, keberanian ni perlu dipupuk. Kita kena sentiasa cuba dan berusaha untuk hilangkan rasa takut dalam diri. Takut accident? Sampai bila? Aku pun pernah accident. Time mula-mula nak latih diri bawak motor ke Pusat Bandaraya KL tu, aku jatuh motor sebab nak elak daripada melanggar kereta yang tiba-tiba tukar lane. Nasib baik luka tak berapa teruk. Dan nasib baik uncle tu bertanggungjawab. Dan nasib baik ada sorang laki ni, dengan baik hatinya tolong aku. Gentleman gitu. Nasib baik jugak aku tak buat muka touching depan mamat tu. Haha. Lain pulak jadinya nanti. Kihkihkih, gurau je. Tapi, Alhamdulillah la, Allah kuatkan semangat aku. Lepas dari accident, ada la truma sikit. Tapi, jangan layan sangat. Kalau teringat-ingat, cepat-cepat istighfar dan selawat. Insya-Allah nanti hilanglah perasaan trauma tu.

Pernah suatu masa, time aku nak balik dari Plaza Kelana Jaya, minyak motor boleh pulak kering di tengah-tengah lebuh raya LDP tu. Dengan banyak keretanya.... Masya-Allah. Serem jugaklah aku dibuatnya. Aku tolak motor ke sisi kiri jalan raya. Motor tu, bapak aku punya. Meter minyaknya dah rosak. Aku ada check tangki minyak tu sebelum naik. Aku ingatkan cukup. Ghupenyer, idak. Huhu. Nasib badannnn. Aku call ayah aku untuk datang kat tempat kejadian untu 'selamatkan' aku. Lama jugaklah aku tunggu. Huhu. Yelah, jammed. Ayah aku naik kereta pulak tu. Dah motornya aku cilok. Mana ada motor lagi dah untuk bapak aku bawak. Hehe. Dipendekkan cerita, ada pulak dua orang jejaka yang stop untuk 'selamatkan' aku. Alhamdulillah, nampak okay. Tak ada yang mencurigakan. Yang paling gentleman nya, sorang temankan aku kat tempat kejadian. Sorang lagi pergi cari stesen minyak. Dahlah dah tolong aku, minyak tu pun diorang sedekahkan aje kat aku. Baik sungguh la. Semoga Allah merahmati kalian dan beri balasan setimpal yaaa. Insya-Allah. Aamiin. :) 

Itulah dua kejadian yang agak cemas bagi aku setakat ni. Taklah cemas mana pun, tapi cemas la jugak. Haha. Sekarang ni kan macam-macam benda boleh berlaku. Nasib baiklah tak ada yang ambik kesempatan time aku dalam kesusahan tu. Alhamdulillah, berkat tawakal kepada Allah, mungkin. :)

Ni kisah aku. Aku cuma nak pesan, untuk orang yang masih rasa tak yakin dan masih takut-takut tu, berusahalah untuk pupuk keberanian. Jangan takut untuk mencuba. Setkan minda yang positif. Barulah kita boleh maju. Kalau berterus-terusan dengan negative thinking, memang selamanya kita akan berada di takuk yang lama. Bangkit dan majulah! Kembangkan potensi yang kita ada. Bak kata kakak saya, "perlahan-perlahan kayuh..."
Maksudnya, berusaha untuk ubah sedikit demi sedikit. Kalau kurang berani, cuba sikit-sikit untuk jadi lebih berani. Dan jangan fikirkan dengan mendalam apa yang orang cakap pada kita.

"Kau ni apa pun tak boleh buat! Dahlah tak reti bawak kereta. Bawak motor pun tak pandai. Asyik nak harapkan aku hantar kau je!"

Mungkin, ada orang yang menghadapi keadaan sebegini. Jangan putus asa. Jadikan tohmahan tu sebagai 'alat' untuk terus maju dan bangkit. Setiap manusia tu, punyai potensi masing-masing. Cuma, bergantung pada kita nak kembangkan macam mana. Dalam hidup ni, kita punyai kuasa untuk memilih. Segala pilihan adalah di tangan kita. Pilihan yang baik, pasti akan membawa kebaikan. Pilihan yang buruk, akan membawa keburukan. Jadi, pilihlah nak yang mana. Baik atau buruk? Tepuk dada, tanya iman. :)

Ingat. Jangan putus asa, Setiap kali dah cuba dan berusaha untuk perbaiki diri tu, banyakkan doa kepada Allah. Minta Allah bantu kita dalam setiap perkara yang kita lakukan hatta perkara kecil sekalipun. Minta Allah permudahkan segala niat kita yang baik. Banyakkan pergantungan pada Allah, bukan pada manusia. Manusia takkan dapat beri kita apa-apa kebaikan atau keburukan, melainkan dengan izin Allah. Segala-galanya daripada Allah. Jadi, segala pergantungan dan pengharapan selayaknya perlu diberi kepada Allah. Okay? :)


Akhir kalam, doakan saya berjaya habiskan lesen kereta pulak, okay. Saya memang tak pernah dan tak reti bawak kereta buat masa ni. Takpe, benda boleh settle. Kalau tak reti, belajar sungguh-sungguh. Insya-Allah pandailah nanti tu. Ye tak? Hehe. Ingat DUIT. Doa, Usaha, Istiqamah, Tawakal. :)


Okay... All the best untuk semua. Ingat. JANGAN PUTUS ASA! Cayok cayok! :)







Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...