Abu Hurairah mengatakan bahawa suatu saat Rasulullah SAW bersabda :-
"Allah telah berfirman, 'Aku telah membahagi (kandungan makna) surah Al-Fatihah untuk-Ku dan untuk hamba-Ku menjadi dua bahagian, dan Aku akan mengabulkan apa yang hamba-Ku pinta.'

Apabila dia membaca , 'Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam.
'Allah akan membalasnya dengan berfirman, 'Hamba-Ku telah memuji-Ku.'
Apabila dia membaca, 'Zat yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.'
Allah berfirman, 'Hamba-Ku telah memuji-Ku.'
Apabila dia membaca, 'Yang menguasai Hari Pembalasan.'
Allah berfirman, 'Hamba-Ku telah mengagungkan-Ku.' lalu Allah berfirman sekali lagi, 'Hamba-Ku telah pasrahkan segala urusannya kepada-Ku.'

Apabila dia membaca, 'Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami memohon pertolongan.'
Allah berfirman, 'Ini adalah urusan antara Aku dan hamba-Ku, dan aku akan mengabulkan apa yang hamba-Ku pinta.'

Apabila dia membaca 'Tunjukilah kami jalan yang lurus, iaitu jalan yang Engkau beri nikmat (iman) ke atas mereka, bukan jalan mereka yang dimurkai dan bukan pula jalan mereka yang sesat.'
Allah berfirman, 'Ini adalah untuk hamba-Ku, dan dia akan mendapatkan apa yang dia pinta.' "

(HR. Muslim, Abu Daud, Tirmidzi, Nasa'ie dan Ibnu Majah)


Monday, March 17, 2014

Taubat Si Pendosa


“Tut tut! Tut tut!”, telefon bimbit saya berbunyi menandakan mesej baru masuk.

Tertera nama seseorang. Sahabat yang saya kenali sewaktu kami sama-sama mengikuti Program Latihan Khidmat Negara (PLKN) di Sarawak dahulu.

Mesej tersebut berbentuk luahan tentang dirinya yang ingin berubah, namun bimbang taubatnya tidak diterima oleh Allah.

Duhai teman, Allah itu Maha Pengampun dan Maha Penyayang. Mana mungkin Allah sanggup membiarkan hamba-Nya yang sedang merintih dengan penuh pengharapan di hadapan-Nya? Tidak mungkin! Bukankah Allah telah berfirman di dalam Surah An-Nisa’ ayat 106,
“Dan mohonkanlah keampunan kepada Allah. Sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.”

Benar, saya akui, kadangkala kita berasa taubat kita tidak diterima oleh Allah bukan kerana kita ragu-ragu dengan sifat Ar-Rahman dan Al-Ghafur-Nya. Tetapi kerana memikirkan dosa-dosa yang telah kita lakukan yang tidak terkira banyaknya. Terlalu banyak. Hanya Allah sahaja yang Maha Mengetahui dosa-dosa yang dilakukan sudah berada di ‘tahap’ mana. Oleh sebab itu, perasaan bimbang, risau, dan takut mulai timbul dalam diri namun bukan kerana sangsi terhadap sifat Ilahi tetapi kerana dosa-dosa yang membelenggu diri.

Biarpun begitu, yakinlah duhai sahabat. Andai kita benar-benar ikhlas mengharap keampunan daripada Allah, pasti Allah tidak akan mensia-siakan pengharapan kita. Allah itu Maha segala-galanya. Maha Lembut, Maha Penerima Taubat, Maha Pengampun, Maha Penyanyang dan banyak lagi sifat-sifat Allah, Tuhan yang Maha Esa, Maha Sempurna.

Setiap manusia tidak akan terlepas daripada melakukan dosa kerana kita memang dilahirkan dengan bermacam-macam kekurangan dan bermacam-macam kelebihan. Kekurangan boleh diperbaiki dengan kelebihan yang dimiliki. Bukan terus-terusan membiarkan kekurangan bersarang dalam diri. Walaupun kita memang tidak mampu untuk menjadi manusia yang benar-benar sempurna, namun segala usaha untuk memperbaiki kekurangan pasti akan dinilai oleh-Nya. Tiada satu pun yang terlepas daripada nilaian Allah. Indah bukan ciptaan dan aturan Allah ini? Subhanallah.

Manusia memang tidak sempurna. Kita bukanlah rasul dan nabi yang maksum abadi. Kita cuma manusia biasa yang pasti ada silapnya. Kita juga bukanlah malaikat, cuma mampu sentiasa beringat. Semua insan pernah melakukan dosa termasuk saya. Saya juga pernah lalai. Saya juga pernah berada di zaman kegelapan yang mustahil sungguh bagi saya untuk kembali pada ‘Zaman Gelap’ itu. Mustahil sekali. Nau’zubillah.

Zaman remaja benar-benar mencabar. Hakikatnya, setiap zaman yang kita telah, sedang, dan akan lalui memang akan ada cabaran-cabarannya yang tersendiri. Zaman kanak-kanak ada cabarannya. Namun, apabila sudah meningkat usia, kita pula yang tersenyum atau mungkin juga kesal mengenangkan tingkah laku dan kenakalan kita sewaktu kecil-kecil dulu. Begitu juga dengan zaman remaja. Pasti akan ada cabarannya. Pelbagai perkara ingin kita cuba. Ditambah-tambah pula dengan dunia sekarang yang terdedah kepada bermacam-macam pengaruh yang tidak baik, adakalanya, perkara yang Allah murka pun mahu kita cuba! Nastaghfirullah.

Duhai teman,
Saya juga remaja, dan masih lagi berada di alam remaja. Walaupun kita masih muda, tidak semestinya kematian itu tidak ‘mengejar’ kita. Adakah mana-mana dalil yang mengatakan sebegini,

“Yang tua mati dulu, yang muda tunggu dulu...!”

Tidak, tidak, tidak. Yang namanya ‘kematian’ itu, tidak akan pernah mengenal usia. Sesiapa sahaja pasti akan menemui ajal walau berapapun usianya pada ketika itu sesuai dengan kehendak-Nya.

Allah Subhanahu wa ta’ala telah berfirman dalam Surah Al-Munafiqun ayat 11,
“Dan Allah tidak akan menunda (kematian) seseorang apabila tiba waktu kematiannya telah datang. Dan Allah Maha Teliti terhadap apa yang kamu kerjakan.”

Oleh sebab itu, saya memilih untuk berubah. Dan cuba untuk istiqamah agar terus berada di jalan-Nya. Saya memilih untuk bertaubat meskipun sangat kesal memikirkan dosa-dosa yang telah dilakukan yang tidak terkira banyaknya, kerana saya yakin, Allah pasti tidak akan mensiakan-siakan taubat yang kita lakukan jika taubat yang dilakukan benar-benar hanya kerana-Nya. Niat yang benar-benar lurus; hanya KERANA ALLAH.

Pada suatu masa, saat saya sedang diburu rasa gelisah dan resah kerana keterlanjuran perbuatan dan percakapan yang boleh mendatangkan dosa, saya membuka Al-Quran lantas membaca bait-bait cinta-Nya yang luar biasa. Mengharap kata-kata cinta-Nya dapat mengubati keresahan di jiwa. Ternyata Allah benar-benar ‘mengirimkan’ ayat-ayat cinta-Nya yang sungguh menenangkan jiwa saya saat itu.

“Dan barangsiapa berbuat kejahatan dan menganiaya dirinya sendiri, kemudian dia memohon ampunan kepada Allah, nescaya dia akan mendapatkan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.”
(Surah An-Nisa’, ayat 110)

Tidak semena-mena, suatu titisan air mengalir di pipi. Rasa terharu menyelubungi diri. Terharu dengan Allah. Benar-benar terharu. Bagaikan terasa seperti Allah benar-benar berada dekat dengan saya di saat itu. Subhanallah. Suatu perasaan yang sungguh sukar untuk diungkapkan melalui lisan mahupun penulisan. Subhanallah ya Rahman.


Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman lagi dalam surah Ali-‘Imran, ayat 135 dan ayat 136,
“Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji, atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka - dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah - dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya). Orang-orang yang demikian sifatnya, balasannya ialah keampunan dari Tuhan mereka, dan Syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya dan yang demikian itulah sebaik-baik balasan (bagi) orang-orang yang beramal.”


 Dalam Surah Al-Furqan, ayat 70, Allah juga ada berfirman,
"Orang-orang yang bertaubat, beriman dan mengerjakan kebajikan, maka kejahatan mereka diganti Allah dengan kebaikan. Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang."

Subhanallah, subhanallah, subhanallah. Maha Pengampun sungguh Tuhan kita. Jadi, usahlah ragu. Insya-Allah, Dia tidak akan sekali-kali mensia-siakan taubatmu jua taubatku. Jangan biarkan syaitan menghasut kita dengan rasa ragu-ragu seperti itu. Yakinlah dengan janji Allah. Sesungguhnya, Allah tidak memungkiri janji.

Sahabat, hayatilah kata-kata ini,
"Don't let shaytan beat you twice. First, by making you sin. Then, by stealing hope on Allah's forgiveness."



Saturday, March 15, 2014

Rinduku Palsu


Kamar asrama yang sungguh redup membuatkan mata seakan-akan ‘memanggil’ minta ditutup. Saya mengerling ke arah jam. Pukul 2.15 petang. Kelas Bahasa Arab akan bermula pada pukul 4.00 petang. Saya berkira-kira, masih bersisa kurang dari dua jam.

‘Jangan tidur. Buat perkara lain yang lebih berfaedah.’, iman bersuara. Membisikkan peringatan buat diri.

Sedang saya sibuk menelaah ayat-ayat cinta-Nya, sahabat saya, Hidayah Hanisah tiba-tiba berkata yang memecah kesunyian kantung jiwa yang sedang diisi, “Along, bacalah kuat sikit. Nak dengar...”

Saya tersenyum melihat keletahnya. Saya lantas membacakan ayat 129 daripada Surah An-Nisa’.

“Uda, cuba dengar ayat ini ya – ‘Dan kamu tidak akan dapat berlaku adil  antara isteri-isterimu walaupun kamu sangat ingin berbuat demikian, kerana itu janganlah kamu terlalu cenderung (kepada yang kamu cintai) sehingga kamu biarkan yang lain terkatung-katung. Dan jika kamu mengadakan perbaikan dan memelihara diri (daripada kecurangan), maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.’ ”

“Apa maksudnya, Along?”, tanya Hidayah Hanisah yang digelar sebagai Uda dalam kalangan ahli usrah yang kami sertai.

“Maksudnya, memang sangat susah nak betul-betul adil dalam poligami. Yalah, manusiakan. Pasti akan cenderung kepada salah seorang antara semua isteri yang ada.”

Saya lantas menceritakan mengenai asbabun nuzul (sebab-sebab ayat tersebut diturunkan) kepadanya. Menceritakan mengenai Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wasallam yang sangat mencintai ‘Aisyah binti Abu Bakar As-Siddiq melebihi kecintaan baginda terhadap para isteri yang lain. Sehinggalah sampai suatu masa, Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wasallam berasa tidak dapat berlaku adil sebagaimana perintah Allah Subhanahu wa ta’ala. Rasullullah lantas merintih dalam doa baginda, “Ya Allah, inilah giliranku sesuai dengan kemampuan yang ada pada diriku. Janganlah Kau memaksakan sesuatu yang menjadi perintah-Mu di atas kemampuan yang ada pada diriku.” (HR. Ibnu Abi Hatim)

Hidayah Hanisah mendengar dengan khusyuk setiap bait kata yang saya tuturkan. Ekspresinya menggambarkan bahawa dia sedang memproses sesuatu dalam mindanya.

“Seronoknya kalau dapat mimpi Nabi....”, Hidayah Hanisah tiba-tiba bersuara perlahan.

Saya jadi kelu. Akal sedang giat memikirkan sesuatu setelah mendengar pernyataannya yang sebegitu. Ya Rasulullah, kami merindui dirimu!



Benarkah Rindu?

“Kalau kita nak mimpi Nabi, akhlak kita kena perbaiki dulu. Kalau dengan diri yang masih sebegini, macam mana nak mimpi Nabi...”, saya bersuara perlahan. Menzahirkan rasa terkilan terhadap diri sendiri. Mengenangkan dosa-dosa dan maksiat-maksiat yang pernah atau masih dilakukan. Allahu Rabbi...
Hidayah Hanisah mengangguk. Dia masih giat memikirkan tentang sesuatu. Memuhasabah dirinya juga, mungkin.

“Cuba kamu fikir. Kalau kita rindukan seseorang manusia, dia mesti ‘masuk’ dalam mimpi kita, kan? Mudah saja kita nak mimpi tentang dia. Sebab apa? Sebab perasaan rindu kita terhadapnya sangat tinggi. Sampailah termimpi-mimpi.”, saya melontarkan buah fikiran saya.

“Tapi kenapa kalau Nabi, kita susah nak mimpi sedangkan kita selalu cakap yang kita rindu Nabi?”, saya menyambung.

Hidayah Hanisah terdiam. Sedang merenung kata-kata yang saya lontarkan.

“Itu tandanya, rindu kita kepada Nabi masih belum sepenuhnya lagi. Sekadar meluah kata ‘rindu’, tapi hakikatnya, masih belum sampai tahap rindu yang sedalam-dalam kalbu. Kalau benar rindu, kenapa kita masih tak dapat nak mimpi bertemu dengan Nabi? Tapi, lebih banyak mimpi tentang orang lain. Itu tandanya, kita merindui orang lain lebih daripada Nabi. Sebab itulah, asyik mimpi orang lain, bukan mimpi Nabi. Tahap rindu kita terhadap Nabi masih belum di tahap yang tertinggi...”, saya menyambung lagi. Rasa kesal menyelubungi diri. Kecewa dengan diri sendiri kerana rindu yang dituturkan masih ‘palsu’!
Hidayah Hanisah terangguk-angguk.

“Betullah... Betul sangat apa yang Along cakap. Tak terfikir pula.”, katanya sambil merenung ke arah dinding. Kami sama-sama berfikir dan merenung. Memuhasabah diri di petang hari. Kisah Ustaz Harun Din yang pernah mimpi bertemu dengan Nabi Muhammad Sallallahu ‘alaihi wasallam tiba-tiba menjengah di fikiran. Begitu juga mengenai kisah pelajar UIA (perempuan), yang juga pernah bermimpi bertemu dengan Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wasallam. Subhanallah, beruntungnya mereka! Tentu sangat bahagia tatkala dipilih oleh Allah untuk bertemu dengan Nabi Muhammad Sallallahu ‘alaihi wasallam.


‘Indahnya andai Rasulullah tahu namaku dan menyebut namaku walaupun cuma dalam mimpi... Tentu hari-hari yang aku lalui menjadi semakin ceria, kerana hati bahagia bertemu dengan Baginda!’, hati berbisik sendirian. Berangan-angan. Namun, sedang berusaha menjadikan ia kenyataan! Insya-Allah, Amin!




Kalamullah di atas adalah Firman Allah yang menenangkan Nabi Muhammad Sallallahu 'alaihi wasallam yang menangis teresak-esak dek kerana begitu risaukan umat-umat Baginda. Baginda sangat risau akan nasib umat-umatnya setelah membaca keluhan demi keluhan daripada para Nabi terdahulu mengenai kaum mereka yang ingkar dan enggan menyembah Allah. Subhanallah... Dalamnya cinta Baginda buat kita. Bagaimana pula dengan kita...? 



Friday, February 7, 2014

Melukai-Mu , Lantas Aku Terluka ...


Malam itu, sepanjang berada di dalam kereta ayah, aku mendiamkan diri. Sibuk dengan ‘urusan’ handphone saja. Sesudah keluar daripada kereta, aku menghampiri kakakku dan terus menangis di bahunya. Kakakku terpinga-pinga.

“Eh, kenapa ni? Tiba-tiba je menangis?”, tanya kakakku.

Aku menggeleng-geleng.

“Tak ada apa-apa. Sorry, termenangis. Tak dapat nak tahan.”, ujarku sambil cuba tersenyum untuk menceriakan hati yang terluka. Diiringi pula ketawa yang aku buat-buat.

Terluka? Ya, aku terluka. Aku sangat terkejut. Jiwaku terkejut bukan kepalang. Orang yang selama ini aku letakkan kepercayaan, mengkhianati perasaanku. Memberi aku harapan palsu, sedangkan dia tiada perasaan terhadapku. Menaruh hati terhadap orang lain, tetapi meluahkan perasaan kasih terhadapku. Wajarkah begitu...?

Suatu masa, aku memuhasabah. Aku tahu, aku sudah tersilap langkah. Aku sangat tidak matang dalam mengurus hidup ini. Aku terlalu mudah memberi kepercayaan kepada orang lain. Sehinggalah suatu masa.... aku dikecewakan.

“Kamu ni, cepat sangat menilai orang dari segi luaran.”, terngiang-ngiang kata-kata kakakku.

Aku diam, menunduk. Aku akui itu. Benar, dalam ketidaksedaranku, aku terlalu cepat memberi kepercayaan terhadap seseorang yang baru aku kenali, terlalu cepat menilai diri seseorang dari segi luarannya. Husnu zhon itu perlu, tapi, berwaspada itu lebih utama ; itu yang aku pelajari daripada kata-kata kakakku.

“Kamu nak tahu tak? Dalam sedar atau tak, cara kamu dengan lelaki tu, macam nak buat ‘Couple Islamik’? Kakak dah kata, tak yah contact dah. Tapi, kamu degil. Nak jugak contact. Kakak memang dah agak, benda-benda macam ni akan jadi.”, kakakku berkata.

Pada awalnya, aku cuba menafikan kata-kata kakakku. Namun, setelah itu, aku terdiam sebentar. Berfikir sejenak tentang kata-kata kakakku.

“Tapi kak... Bukannya saya selalu contact pun dengan dia... Kenapa kakak cakap macam ni? Apa maksud kakak, yang kakak dah agak semua ni jadi...?”, ujarku.

“Dik.... Lelaki yang baik, takkan guna cara macam ni untuk buktikan yang dia benar-benar serius dengan kita.”

“Tapi kak.... Semua orang kan pernah buat silap. Saya pun sama. Semua manusia tak sempurna.”

“Ya... Kakak tahu... Tapi... Hmm... Entahlah.”

Kata-kata kakakku tergantung di situ. Mungkin tidak mahu menambahkan lagi bebanan di fikiranku. Aku juga terdiam, kelu. Namun, fikiranku melayang ke sana ke mari. Banyak perkara yang bermain di fikiranku.

Aku selalu terfikir. Andai masa ini, dapat diputar kembali.... akan aku pinta kepada Allah supaya memutarkannya kembali. Inginku perbetulkan segala kekhilafan diri. Tatkala terkenangkan ‘peristiwa’ ini, air mataku benar-benar tidak dapat ditahan. Aku sedar, aku silap. Aku sudah tersilap langkah. Dan sudah melangkah terlalu jauh ... Kadangkala, aku buntu, bagaimana aku mahu menjernihkan semula laluan hidupku. Agar aku berhati-hati dalam melangkah. Agar tidak terpijak kaca tatkala melangkah.

“Kakak... Adik tahu, adik dah tersilap dulu. Bila adik teringat balik perkara ni, ya Allah... Sedih sangat. Kalau masa ni boleh diputar... Adik nak putar. Nak betulkan semuanya.”, suaraku sudah mula bergetar. Suatu perasaan yang sangat dalam terasa di hatiku ini. Ada sesuatu yang tidak terluah melalui lisan dan perkataan.

Ya Allah... Aku sangat rindu diriku yang dahulu. Mempunyai prinsip yang jitu. Mempunyai wawasan dan hala tuju kerana Yang Satu.

Suatu masa, aku duduk lagi dan bermuhasabah. Sosokku yang dahulu, aku bandingkan dengan yang sekarang. Ternyata berbeza. Jauh berbeza. Sangat jauh berbeza. Masya-Allah.... :’(

Hanya Allah yang Maha Mengetahui apakah perbezaan-perbezaan itu. Dalaman aku....sudah tidak sekuat dahulu. Ya Allah.... Aku mahu iman yang benar-benar teguh untuk aku terus kekal ampuh.... T_T

Aku takut ...
Allah tidak mahu memandang wajahku ketika di akhirat nanti kerana dosa-dosaku ini ...

Aku takut ...
Allah mencampakkan semula segala amalan yang telah aku lakukan selama ini ...

Aku takut ...
Allah tidak mengurniakan rahmat dan berkat kepada diriku lagi ...

Aku takut ...
Allah tidak mengampunkan dan memaafkan dosa-dosa aku yang menggunung ini ...

Aku takut ...
Allah tidak menyayangi dan mengasihiku lagi kerana dosa-dosaku ini ...

Aku takut ...
Allah tidak lagi redha kepadaku kerana aku selalu memungkiri janji-janji manis terhadap-Mu, ya Rabbi...

Ya Allah... Nau’zubillahi min zalik. :’(

Tanpa cinta manusia, aku masih boleh berpijak di bumi yang nyata ini, seperti biasa. 
Namun.... Tanpa cinta yang Maha Esa... Hidup aku akan menjadi tidak bermakna. Sungguh tidak bermakna. Dan ternyata sia-sia hidup jika tanpa cinta-Nya.

Aku sedar... Aku terlalu banyak mengkhianati-Nya. Lantas, ujian ini diturunkan oleh-Nya agar aku kembali semula mencari cinta Dia. Hatiku dilukai kerana aku banyak ‘melukai’ diri-Nya. Tentu banyak perkara yang telah aku buat, yang membuatkan Allah ‘terluka’. Tapi... Allah sangat baik. Allah selalu beri hamba-hamba-Nya peluang untuk belajar daripada kesilapan. Allah kata, pintu taubat sentiasa terbuka buat hamba-hamba-Nya yang mencari redha-Nya ... Baiknyaa Allah. Walaupun aku selalu buat Allah ‘terluka’, tapi... tatkala aku terluka, Allah selalu ada. Sebut saja nama Dia, terasa tenang tak terkira.

Allah tak pernah pinggirkan hamba-hamba-Nya, walaupun Allah selalu dipinggirkan dalam kehidupan seharian manusia. Ya Allah ... Betapa kurangnya aku bersyukur atas segala-gala yang diberikan oleh-Nya. T_T

Ya Allah...
Aku merayu. Janganlah Kau palingkan wajah-Mu daripada melihatku ketika di akhirat nanti dek kerana dosa-dosaku ini. Dek kerana aku selalu melukai-Mu dalam kesedaranku atau ketidaksedaranku ...

Aku mohon ya Allah. Janganlah Kau uji aku tentang sesuatu yang aku tidak mampu untuk memikulnya...

Dan ya Allah ...
Janganlah Kau menghukum orang yang melukai aku itu. Rahmatilah dia, ya Allah. Li-anna, uhibbuh.

Ya Allah ...  Jika inilah petunjuk yang jelas, yang aku cari-cari selama ini, aku redha ya Allah. Aku pasrah. Namun, ya Allah. Aku mohon, jangan Kau uji aku sesuatu yang aku tak mampu nak pikul. Kuatkan aku dalam menghadapi hidup ini, sebagai hamba yang solehah di sisi-Mu.

Terimalah aku kembali, duhai Allah... Aku mahu jadi solehah. Aku mahu kembali, mencari jiwaku yang dahulu. Jiwaku yang mula-mula bertaubat dahulu...

Beri aku peluang ... Untuk kembali kepada-Mu ...

Ya Allah... Jangan Kau pesongkan hatiku setelah Kau beri Aku petunjuk ...
Tiada yang lebih berharga dalam hidup ini, melainkan mendapat hidayah daripada-Mu ...


******************************


Copy and paste from someone. Semoga mendapat ikitibar daripada pengalaman orang lain.
Dan... Semoga kita lebih matang dalam menjalani hidup ini. Tiada manusia yang sempurna dalam hidup ini. Kembalilah kepada Allah. 

Apabila kita ditimpa sesuatu yang kita tak jangka, kita akan lebih beringat ... Waktu itu, baru kita BENAR-BENAR sedar daripada 'lamunan' yang panjang. Kalau sebelum-sebelum ini, sekejap sedar, selepas itu buat balik ; ulang semula dosa-dosa yang sememangnya sudah tahu ianya dosa, tapi, apabila Allah timpakan sesuatu yang memang kita tak expect, waktu itu, barulah terasa kepala kita ini ibarat dihantuk oleh sesuatu sampai kita BENAR-BENAR tersedar.

'Ya Allah! Rupa-rupanya, akulah pendosa yang tegar!'

Ibaratnya, begitulah.

Nau'zubillahi min zalik. 


Sesungguhnya, kita memang pendosa. Kerana, hakikatnya, manusia memang tak akan terlepas daripada melakukan dosa pada setiap hari. Ada yang dilakukan secara sengaja, dan ada yang tidak. Sebab itu, kita kena banyakkan beristighfar. Banyakkan muhasabah. Teruskan bermujahadah. Benar, mujahadah sangat payah lagi-lagi apabila iman lemah. Saya pun, banyak kali juga tewas dalam mujahadah saya. 

Saya ingin bangun kembali. Saya ingin menang dalam perjuangan melawan hawa nafsu ini !

Cukup-cukuplah dosa-dosa yang telah saya buat selama ini. 

Untuk kita pendosa, selalu-selalulah buat solat sunat taubat. Sebaiknya, dibuat pada setiap hari. Saya tahu itu. Tapi, kadang-kadang, saya istqamah untuk tunaikannya secara berturut-turut dalam minggu itu. Kadang-kadang, tidak istiqamah. Sekali tertinggal atau sengaja tinggal, kena mujahadah untuk istiqamah mulakan semula.

Allah Maha Menilai segala usaha hamba-hamba-Nya, saya yakin itu. Dan, niat yang baik pasti dipermudahkan oleh Allah jika kena caranya. Insya-Allah.

Yuk, kita bentuk semula hati kita. Semoga kita punyai hati yang benar-benar tunduk dan patuh akan perintah-Nya. Insya-Allah. Aamiin Ya Rabb !



Mari kita hayati kata-kata di bawah ini :-




Thursday, January 30, 2014

Ya Allah... Aku Jatuh Cinta !

Bismillahirrahmanirrahim.
Mungkin ada yang agak terkejut dengan perkongsian saya kali ni. Rilex....~
Baca sampai habis dulu. ^_^v


REMAJA DAN CINTA

CINTA? Ramai yang teruja dengan perkataan ini, betul? Dan cinta.... selalu dikaitkan dengan remaja. Biasanya remaja la. Sebab jiwa remaja ni, berbeza. Jiwanya bergelora. Kadang-kadang, suka mencuba sesuatu yang baru. Sewaktu remaja ni lah, kita nak ‘cipta’ cerita yang indah-indah belaka. Walau cerita duka pasti ada, tapi jadikan ianya suatu pengalaman yang sangat memberi pengajaran. Maka, pasti cerita duka itu menjadi sesuatu yang bermanfaat supaya kita dapat jadi manusia yang sentiasa beringat. :)

Fitrah semulajadi manusia, dia nak disayangi.... Nak menyayangi.... Nak dicintai.... Nak mencintai.... Tapi, fitrah ini, jika tidak diuruskan dengan baik maka ia akan bertukar menjadi FITNAH. Inilah yang Ustazah Fatimah Syarha selalu bicarakan. Ya Allah, saya sungguh takut jika fitrah saya bertukar menjadi fitnah. Nau’zubillahi min zalik!



BAGAIMANA FITRAH BERTUKAR MENJADI FITNAH?

Fitrah bertukar menjadi fitnah apabila syariat Allah diketepikan. Ya Allah... Nau’zubillah... T_T
Zaman sekarang ni, ramai sangat orang Islam yang ‘mengamalkan’ budaya couple. Astaghfirullah... Lindungi hamba ya Allah.... T_T

Ramai sangat orang yang mabuk cinta manusia. Selalu calling2 time malam-malam... Pukul 2, 3 pagi pun, masih bergayut kat telefon. Sanggup melayan cot cet cot cet sampai larut malam. Hilang terus rasa ngantuk! Sanggup tak tidur sebab melayan si dia sampai larut malam ye? Astaghfirullah... Nau’zubillah.... Kan bagus kalau spend masa untuk baca Al-Quran dan tadabburnya sampai larut malam. Bukannya dok melayan boypren atau gelpren... Nau’zubillah... T_T

Ada jugak yang saya tengok, lepas solat terus tengok handphone. Sebab nak check mesej daripada si dia yang tersayang..... Astaghfirullah. Fokuslah, awak. Awak tu baru lepas solat. Baru lepas menghadap Allah. Lupakanlah sekejap hal dunia tu. Saya teringat kata-kata ustazah saya,

“Kita kalau nak tahu seseorang tu ataupun diri kita sendiri, khusyuk atau tidak sewaktu solat tadi, cuba kita perhatikan, selesai je solat, orang tu buat apa? Kalaulah lepas je bagi salam kedua, orang tu terus capai handphone, terus bercakap perkara-perkara lagho, itu tandanya, orang tu memang tak khusyuk time solat tadi. Confirm orang tu dok terfikir perkara lain time solat. Kalau siap je solat, orang tu terus capai handphone, tu tandanya, orang tu dok terfikir pasal handphone dia je time solat tadi. Kalau dia terfikir pasal makanan time solat, confirm lepas solat tu, dia mesti akan cakap pasal makanan.”

Haa. Tak percaya? Kamu boleh buat ‘siasatan’ dan ‘pemerhatian’ kamu sendiri. :)

Tapi, saya sangat setuju dengan apa yang ustazah saya perkatakan. :)

Lagi satu. Saya tengok, orang yang sedang mabuk bercinta ni, dia selalu nak control suara dia time bercakap dalam telefon. Lembut-selembutnya dia akan kawal suara dia. Perlahan-seperlahannya dia akan bercakap dengan si dia. Allahu rabbi..... Buat apa nak control macho atau control ayu? Tak payahlah gitu... Buat apa control macho atau control ayu kalau tak reti nak control rasa MALU?
Malulah pada Allah.... Malulah pada Allah... Malulah pada Allah yang sentiasa memerhatikan kita. Yang sentiasa mengawasi gerak-geri kita.

Soal hati... Soal perasaan... saya tahu memang sangat berat nak dipikul. Saya pun manusia. Saya pun remaja. Tapi, mohonlah pada DIA yang Maha Menerbitkan rasa cinta agar memberi kita kekuatan untuk memelihara rasa cinta itu. Agar cinta itu diberkati-Nya. Agar cinta itu dirahmati-Nya. Agar cinta itu mengikut panduan Tuhan, bukan panduan syaitan. Agar cinta itu mengikut panduan wahyu, bukan panduan nafsu.



Cinta ini... kalau tidak dipelihara mengikut acuan syariat-Nya, saya takut akan mendapat murka. Saya percaya, kamu juga takut dengan murka Allah, betul? Jadi... Kuatkanlah iman. Kuatkanlah pegangan. Jaga diri. Jaga hati. Andai suatu masa, kita benar-benar teruji dan diuji, mohonlah pada Allah agar sentiasa memberi kita petunjuk untuk mengharungi hari-hari mendatang yang tidak akan lekang dengan dugaan dan godaan.

Hidup di dunia ini adalah untuk Allah. Kematian kita juga adalah untuk Allah. SEMUANYA adalah semata-mata untuk Allah. Kalau kita hilang cinta manusia, kita masih boleh berpijak di bumi yang nyata seperti biasa. Namun, jika kita hilang cinta Allah, ahh, sungguh tak bermakna segala-galanya. Kalau hilang cinta Allah, kita takkan boleh rasa bahagia SELAMA-LAMANYA! Ya Allah...... T_T

Letakkan target dalam hidup ialah MARDHATILLAH. Iaitu, inginkan keredhaan daripada Allah subhanahu wa ta’ala. Jika Allah tak redha dengan kita, ya Allah..... alangkah sia-sianya amal yang kita lakukan selama ini. Jadi, bila kita nak buat apa-apa keputusan dan tindakan, utamakanlah Allah. Dalam hidup ni, kita sentiasa mempunyai pilihan. Cuma 2 pilihan. Iaitu, sama ada pilihan yang membawa ke arah kebaikan atau keburukan. Dan pilihan yang dipilih itulah yang akan membawa kita ke 2 tempat di akhirat kelak. Iaitu, sama ada SYURGA atau NERAKA. Saya yakin, semua nak masuk SYURGA kan? Jadi, pilihlah pilihan yang membawa kebaikan. Jangan diturutkan godaan syaitan. Kuatkan iman, mantapkan pegangan. Insya-Allah.


DARIPADAKU UNTUKMU...

Apabila kita dicintai dan disayangi... begitu bahagia sekali! Namun.... Bersederhanalah. Berpada-padalah. Jangan sampai ter’over’ tingkah. Jangan sampai cinta yang suci itu dinodai oleh nafsu. Banyakkan berdoa pada Allah... Banyakkan mengadu pada Allah... Banyakkan muhasabah... Semoga kita bersifat sengan sifat wasatiyyah.... Insya-Allah...

* Wasatiyyah = kesederhanaan

Apabila kita dicintai dan disayangi... hati begitu berbunga-bunga sekali! Kadang-kadang tersenyum sendiri. Beringatlah. Jangan sampai terlalu asyik dengan cinta duniawi. Ingatlah Allah. Ingatlah Allah. Banyakkan zikrullah. Apabila kita jatuh cinta, dekatkanlah diri dengan Allah. Makinlah rapatkan diri dengan Allah. Semoga cinta kepada Allah takkan pernah berubah. Semoga cinta kepada Allah tak sirna tatkala hadirnya cinta manusia.

Ya Allah... Bimbangnya hati ini. Resahnya hati ini. Jika ‘rasa’ yang KAU terbitkan ini, membuatkan diri ini semakin lalai. Ya Allah... Takutnyaa... T_T

Banyakkan istighfar. Banyakkan selawat. Banyakkan mengaji. Banyakkan berfikir untuk berzikir. Insya-Allah. Jika suatu masa kita tersasar, kembalilah kepada Allah. Susulkan sesalan itu dengan memohon keampunan daripada-Nya. Buktikan melalui tindakan bahawa kita benar-benar sesal dengan kelalaian dan dosa-dosa yang telah kita lakukan. Buktikan kepada Allah. Ya, buktikan kepada Allah, bukan sekadar sesalan di lisan, tetapi susulkanlah dengan tindakan. Buktikan !

“Katakanlah! Wahai hamba-hamba Ku yang melampaui batas terhadap dirinya sendiri! Janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Dan Kembalilah kamu kepada Tuhanmu dan berserah dirilah kepada-Nya sebelum datang azab kepadamu kemudian kamu tidak dapat ditolong (lagi)”. (az-Zumar: 53-54)

Emm. Saya nak kongsi satu ceramah ni. Ceramah tentang cinta. Tajuknya ‘Makna Cinta Kita’ yang disampaikan oleh Ustazah Fatimah Syarha. Bagus sangat ceramahnya. Kalau ingin cinta kita itu terpandu, bolehlah tengok ceramah ni. Banyak input yang kome akan dapat, Insya-Allah. Ada masa nanti, downloadlah dari Youtube. Kalau saya ‘dahagakan’ nasihat tentang cinta ni, saya akan tengok lagi ceramah tu walaupun dah berulang-ulang kali tengok. Saya cuma ingin, fitrah ini sentiasa terpelihara tanpa noda..... Saya takut. Takut azab Allah. T_T


Itulah saja yang dapat saya kongsikan. Terima kasih kerana sudi luangkan masa membaca fikrah saya. Jika ada sebarang pendapat nak dikongsikan, tinggalkanlah komen di bawah ye. Insya-Allah. Saya pun sangat mengalu-alukan perkongsian fikrah daripada orang lain. Jazakumullahu khairan katsira. :)



**************************************

Mari kita amati dan hayati kata-kata di bawah ini : 


Monday, January 27, 2014

Cintaku Tidak Jitu. :'(


Ini situasi yang berlaku pada hari Khamis lepas. Dah lama nak kongsi. Tapi, tak berkesempatan sangat.


Khamis lepas, ada program Iftar (berbuka puasa) anjuran Persatuan Siswa Siswi Islam (PSSI) PUO. Tajuk yang dibincangkan pada malam tu adalah tentang 'AQIDAH'. Isu yang sangat penting untuk dibahaskan bagi umat Islam. Alhamdulillah, dapat juga pengisiannya walaupun sekejap cuma penyampaiannya.


Habis je program, ada seorang lelaki (yang saya tak pasti sem berapa), buat permintaan pada pengacara majlis untuk beri kesempatan pada dia berqasidah. 

"Saya selalu rasa rindu pada Rasulullah. Kadang-kadang, saya jadi tak fokus sangat dalam kelas sebab terlalu rindu. Sampaikan dalam kelas pun, saya selalu alunkan 'Wahai Purnama.... Wahai Purnama...'. Nak ceritanya, Rasulullah ni, lebih indah daripada bulan purnama.", kata lelaki itu.

Saya dan sahabat-sahabat yang lain mendengarnya dengan penuh khusyuk. We're touched, actually. Huhu.

"Rasulullah... Selalu berkorban untuk umatnya. Tapi, kita ni, kedekut sangat nak berselawat pada Rasulullah. Sampaikan, Syeikh saya pernah kata, Rasulullah pernah tanya, 'kenapa umat-ku tak mahu berselawat kepada-ku? Kenapa terlalu sedikit umat-ku yang berselawat kepada-ku?'. ", sambungnya lagi.

Tiba-tiba...

Suara si lelaki tadi bergetar. Kata-katanya tersekat-sekat.

Saya terkesima. Allahu... Tinggi sungguh kecintaan dan kerinduan lelaki ini terhadap Rasulullah Sallahu 'alaihi wasallam. Sampaikan.... sebut sahaja 'Rasulullah', air matanya sudah mula bergenang. Kata-kata menjadi tersekat-sekat. Dek kerana, perasaannya yang terlalu mendalam.

Subhanallah. Hingga ke saat ini, saya tak boleh lupa situasi yang berlaku pada malam tu. Terselit juga rasa kagum pada si lelaki tadi.

Saya melihat ke dalam diri. Ya Allah... Begitukah sikapku terhadap Rasul-Mu? 
Ya Rasulallah... Maafkan daku, kerana rinduku dan cintaku kepada-mu masih belum benar-benar jitu... 
Adakah palsu? Ya Allah... Nau'zubillahi min zalik. 




Ya Allah.... T_T

Wednesday, December 25, 2013

Kisahkah kita?


Kadangkala, saya terfikir.

Saudara-saudara kita di sana (Palestin), sibuk dengan misi mereka untuk mempertahankan Masjidil Aqsa. Sangat sibuk dengan perjuangan mereka. Tidak pernah kenal erti rehat. Tidak pernah kenal erti penat. Kanak-kanak membesar dalam keadaan yang penuh dengan kezaliman. Belum sempat merasai belaian ayah, ibu, kakak, abang atau seumpamanya,mereka telah pergi menghadap Ilahi.

Di saat Gaza diserang sana sini, kita masih lena diulit mimpi. Remaja kita (termasuk saya), lebih banyak menghabiskan masa dengan tidur, tidur dan tidur. Hiburan sana sini. 'Facebook' nya... 'Twitter' nya... 'Running Man' nya... 'K-Pop' nya... 'Wechat' nya... 'Whatsapp' nya... Kita sangat sibuk dengan semua tu. Tipu kalau kita tak pernah leka dan lalai dek kerana melayan semua itu.

Dengan jujurnya, saya kata, memang kadang-kadang saya leka dengan benda-benda alah tu. Sampai tak perasan masa banyak dihabiskan dengan perkara-perkara itu. Tapi, bila mak dah marah dan ramai orang tegur, baru saya tersedar.

'Oh. Aku leka dengan benda tak patut hari ni.'

Menyesal. Sangat menyesal. Tiba-tiba terbayang wajah-wajah saudara kita di Gaza yang penuh dengan darah. Yang sedang gigih dengan perjuangan mereka. Tatkala terbayang wajah-wajah saudara kita di Palestin, sayunya hati ini.

'Ya Allah... Apa yang telah aku perbuat demi membantu mereka? Istiqamahkah aku dalam memanjatkan doa buat mereka?'

Sahabat.. Memang kita muda. Tapi, usia muda, jangan disia-siakan. Saya lihat, ramai remaja kita sibuk berbincang soal-soal kahwin... Buka Facebook, banyak update pasal jodoh-jodoh... Kahwin-kahwin... Cintan-cintun...

'Siapalah jodoh aku...'
'Ya Allah... Aku jatuh cinta... Rindunya kat dia...'
'Aku nak kahwin... Sayang sangat kat dia...'

Kadang-kadang, saya terfikir,
"Apa perlunya kita sibuk berfikir tentang jodoh yang sememangnya Allah dah tetapkan?"

Banyak lagi perkara lain yang perlu difikirkan. Banyak lagi perjuangan yang perlu diteruskan. Banyak lagi perkara yang perlu diselesaikan.

Pejam celik, pejam celik. Saya hampir menuju ke umur 20 tahun. Tinggal kurang sebulan untuk saya 'tiba' di hari lahir saya, 11 Januari. Iman bersuara dalam bisikan di hati,

'Umur hampir 20 tahun. Tapi, apa yang kau dah buat demi menegakkan Islam?'

'Soalan' daripada iman terkesan. Maka, saya terus menaip di sini, berkongsi apa yang berada dalam fikiran saya saat ini.

'Ya Allah... Sampai bila kami nak berada dalam keadaan yang lalai begini......'

Sahabat, dunia ini, sangat menyesakkan dada. Sangat melemaskan. Banyak yang ke neraka kerana terlena dalam pelukan kealpaan dunia......... Dunia yang menipu. Namun, sampai bila kita mahu tertipu?

Saturday, November 23, 2013

Hadis tentang RIBA !

Ini sabda Nabi Muhammad SAW. Sekarang, sudah benar-benar terjadi. Masya-Allah.

Sungguh akan datang kepada manusia suatu masa yang pada waktu itu tidak tersisa seorangpun melainkan akan makan riba. Barangsiapa yang tidak memakannya, maka ia akan terkena debunya.” 
(Hadis Riwayat Abu Daud & Ibnu Majah)

“A group of people will make peoples’ intoxication halal by giving it other names.”
(Reported by Ahmad)

“A time will come when people will devour usury, calling it ‘trade’.”
(Reported by Bukhari & Muslim)

Dan sekarang, memang ada yang menamakan riba' itu sebagai jual beli. Masya-Allah. Ya Allah, bantu kami dalam memperbetulkan semua ini suatu hari nanti. Semoga dapat kami perjuangkan perkara ini suatu masa kelak. Aamiin ya Rabb. T_T




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...