Abu Hurairah mengatakan bahawa suatu saat Rasulullah SAW bersabda :-
"Allah telah berfirman, 'Aku telah membahagi (kandungan makna) surah Al-Fatihah untuk-Ku dan untuk hamba-Ku menjadi dua bahagian, dan Aku akan mengabulkan apa yang hamba-Ku pinta.'

Apabila dia membaca , 'Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam.
'Allah akan membalasnya dengan berfirman, 'Hamba-Ku telah memuji-Ku.'
Apabila dia membaca, 'Zat yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.'
Allah berfirman, 'Hamba-Ku telah memuji-Ku.'
Apabila dia membaca, 'Yang menguasai Hari Pembalasan.'
Allah berfirman, 'Hamba-Ku telah mengagungkan-Ku.' lalu Allah berfirman sekali lagi, 'Hamba-Ku telah pasrahkan segala urusannya kepada-Ku.'

Apabila dia membaca, 'Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami memohon pertolongan.'
Allah berfirman, 'Ini adalah urusan antara Aku dan hamba-Ku, dan aku akan mengabulkan apa yang hamba-Ku pinta.'

Apabila dia membaca 'Tunjukilah kami jalan yang lurus, iaitu jalan yang Engkau beri nikmat (iman) ke atas mereka, bukan jalan mereka yang dimurkai dan bukan pula jalan mereka yang sesat.'
Allah berfirman, 'Ini adalah untuk hamba-Ku, dan dia akan mendapatkan apa yang dia pinta.' "

(HR. Muslim, Abu Daud, Tirmidzi, Nasa'ie dan Ibnu Majah)


Sunday, July 31, 2016

Tanggapan?

Saya tak tahu apa tanggapan orang terhadap saya waktu zaman sekolah menengah dulu-dulu. Tapi, saya dapat rasa sesuatu yang lain.

Saya dapat rasa, pada waktu tu, tak ramai yang selesa berkawan dengan saya. Dan saya tak begitu pasti kenapa.

Sampailah tahun lepas.

Kawan sekolah saya, hantar personal message kepada saya di Facebook. Dia kata, dia minta maaf sebab sepanjang di sekolah menengah dulu-dulu, dia tak suka saya. Sebab bagi dia, saya ni too Islamic. Dia tak suka. Dan sekarang, dia sedar yang dia bersalah dengan saya sebab tak suka saya hanya kerana sebab yang sebegitu. Dan dia juga minta maaf sebab baru berterus terang, setelah beberapa tahun berlalu.

Saya maafkan sebab saya pun dah okay dan benda pun dah lepas kan. :)

Lagipun, hasil daripada situasi tu, saya jadi lebih berdikari dan tak bergantung harap pada mana-mana kawan saya. Walaupun saya memang sangat sayangkan kawan saya, saya berusaha untuk tak attach diri saya dengan mana-mana individu. Ada hikmah kan. Hikmahnya, saya lebih independent. Alhamdulillah. :)

Cuma, saya terkejutlah juga sebab agakan saya selama ni, memang betul. Orang tak suka berkawan dengan saya, kerana cara saya yang begitu menjaga batas pergaulan saya. Apatah lagi, orang yang mesej saya ni, bukan kawan sekelas saya. Dan saya memang sangat-sangat jarang dan tidak pernah langsung berbual-bual panjang dengannya. Tapi aneh kan, dia pun pernah tak suka saya. :)

Tak adalah aneh sangat sebenarnya. Memang lumrah, bila kita berhijrah nak jadi Muslim yang lebih baik, memang kita akan diuji. Tapi yang pasti, ujian kita taklah sehebat ujian para Nabi. :)

Jadi, syukurkan saja. Walau rasa down, try syukur selalu. Doa banyak-banyak, minta bantuan Allah yang Maha Segalanya. In shaa Allah, Allah pasti bantu. Yakinlah. :)

Hmm. Tiba-tiba teringat zaman sekolah ya saya ni. :)

Ini semua sebab jumpa kawan saya yang pernah sekelas dengan saya, waktu di open house petang tadi. Tak dapat borak di open house tu, borak di chat (maklumlah, sama-sama pemalu). Dia antara kawan yang saya hormati sebab.... ada banyak sebablah. :)

Salah satunya, dia hormat saya dan agama saya (he's not a Muslim, but I believe that he will). ;)

Dia yang telah mengingatkan kembali saat-saat saya dan kawan-kawan lain ketika di sekolah. Bagaimana saya bawa diri saya... Bagaimana saya bergaul...

Ya Allah. Rindu rasanya saat-saat tu. Walaupun waktu tu rasa susah, tapi rasa mudah. Walaupun waktu tu rasa sedih, tapi rasa gembira.

Ya Allah... Semoga SyahidatulHusna berjaya jadi manusia yang jauh lebih baik dari yang dulu, supaya SyahidatulHusna dapat berjaya di dunia dan di akhirat, bukan pada penilaian manusia tapi pada penilaian Allah.

Aamiin Ya Rabb!



A very long conversation with my old friend yesterday. And this is part of it. It means a lot to me. Membuatkan saya teringat semula detik-detik awal penghijrahan. Dan saya sungguh rindu detik-detik itu. :')

Thursday, July 28, 2016

[ Ini Tentang Aku ]


Aku tahu, setiap manusia, Allah akan uji dengan ujian yang berbeza-beza. Mengikut kemampuan hamba-hambaNya. Dan aku tahu, apa yang aku lalui, taklah sehebat orang lain yang lebih dahsyat lagi ujiannya.

Walaubagaimanapun, kadangkala, mengalir juga air mata aku. Bukan sebab aku selalu rasa lemah, cuma aku memang sedar, aku ini hamba Allah yang lemah. Aku tak punya apa-apa melainkan Dia yang bagi.

Kalau Allah tak kurniakan aku apa-apa, aku memang zero. Zero. Ya, zero.

Allah tarik nikmat kekuatan tangan, sampaikan aku tak boleh aktif buat itu dan ini macam dulu lagi.

Nak mengemas, nak memasak, nak bawa beg plastik agak berat, nak jinjit beg, even nak buka penutup tangki minyak motor pun, tangan aku kena tahan rasa sakit. Kiri dan kanan. Dua-dua dah tak kuat.

Semuanya sebab kemalangan bulan Januari yang lepas. Aku tak pernah sangka, aku akan terima nasib sebegini lepas aku habis belajar. Lain yang aku rancang untuk diri aku, lain yang jadi.

Aku tak pernah menyesal. Cuma, aku harap, Allah kuatkan semangat aku. Bantu aku, dan jangan biar syaitan mencucuk-cucuk aku untuk rasa down sentiasa.

Orang yang bersalah yang menyebabkan aku kemalangan, sekarang ni langsung tak ada khabar berita. Lepas dia dah masukkan RM500 ke akaun bank aku, terus dia senyap dan lenyap. Mula-mula je nampak macam okay. Nampak macam bertanggungjawab. Lama-lama tu, memang langsung tak ada tanya aku, aku ni okay ke tak.

Dia ingat, RM500 tu cukup ke untuk biaya perubatan aku?

Beberapa bulan lepas, aku cuba whatsapp dia. Tapi dia tak balas. Sikit sebanyak, aku geramlah juga. Aku tanya, kenapa encik tak balas whatsapp saya? Lepas tu, barulah dia balas, "Sorry Cik. Saya sekarang kat oversea, ada kerja."

Bila dia jawab macam tu, rasa marah tu membuak-buak juga dalam diri aku. Tapi, aku tak balas. Dan langsung tak contact dia dah.

Kalaulah dia memang betul-betul seorang manusia yang bertanggungjawab, dia akan tanya pasal aku. Dia akan sentiasa follow up pasal keadaan aku sampai aku sihat. Tapi, bukan ini yang berlaku. Aku yang whatsapp dia, tanya pula khabar dia. Seolah-olah aku pula yang bersalah.

Dia pula balas, macam tak ada apa-apa yang berlaku. Ya Allah, Allah je yang Maha Mengetahui apa yang aku rasa.

Awal-awal dulu, dia merayu kat aku, jangan buat report polis sebab dia kata, kereta tu, company dia punya. Dia tak nak kehilangan kerja. Kalau aku report, dia akan kena pecat. Dia kata juga, dia ada anak yang baru je lahir. Dan anak dia sakit. Isteri dia dalam pantang. Dia minta belas kasihan aku.

Dan aku memang kasihankan dia lalu aku setuju. Tak buat report polis. Dia kata dia akan bayar pampasan. Dia cuma bayar RM500 lepas tu membisu tanpa sebarang khabar berita.

Aku tak tahulah dia manusia jenis apa. Tapi, aku percayakan dia sebab dia sama-sama Islam macam aku juga. Aku cuma husnu zhon je. Tapi, ini yang dia bagi kat aku.

Dia lenyap dan senyap.

Aku tak nak simpan apa-apa dendam. Cuma, ingatlah apa Nabi pernah pesan, 'apa yang kamu buat, kamu akan dapat balik.'

Encik Syahid buat aku macam ni, tak apa. Suatu hari nanti, encik yang akan dapat balasan daripada Allah, dengan apa yang encik dah buat. Dan waktu tu, encik akan faham apa perasaan aku.

Hari Sabtu lepas, sewaktu beraya ke rumah Mak cik Sal, Mak cik Sal pesan pada aku,

"Jaga diri baik-baik ya sayang... Awak tu muda lagi."

Aku tahu, memang aku masih muda. Dan Allah tarik nikmat kekuatan tangan waktu aku masih muda. Ini yang Allah nak uji. Dan, aku redha.

Ada juga beberapa orang yang suruh aku kahwin. Biar ada orang jaga, katanya.

Aku pun tak tahu sejauh mana kerelevenan isu kahwin tu, dengan keadaan aku sekarang.

Melihat kepada keputusan X Ray aku hari Khamis lepas, jujur aku kata, aku tak ada rasa nak fikir pasal kahwin. Aku cuma fikir, macam mana nak bagi tulang aku tu kembali bercantum dan nak sihat macam dulu balik walaupun mungkin tak akan sekuat dulu tangan ni.

Dan aku pun tak rasa, ada lelaki yang boleh terima keadaan aku yang sekarang. Sebab aku, memang tak boleh nak aktif mengemas, memasak, membasuh dan macam-macam lagi. Sekarang ni, aku buat juga, tapi sikit-sikit je, apa yang aku mampu. I do what I can do.

Sekarang ni pun aku tengok, majoriti lelaki memang mengharapkan perempuan je yang buat kerja-kerja rumah. Tak ada pun nak hulurkan bantuan. Dan aku harap, lepas aku dah agak sihat, aku tak dipertemukan dengan lelaki yang berat tulang macam tu.

Buat masa ni, cukup-cukuplah cadangkan hal kahwin kat aku ya. Sebab aku tak ada hati lagi untuk semua tu. Tunggulah lepas aku dah agak sihat.

Aku cuma harap, orang yang baca cerita aku ni, doakan aku. Doakan urusan aku dipermudahkan dan aku boleh terus berusaha keras mencapai impian.

In shaa Allah.

Monday, November 30, 2015

Home Quran & Home Tuition by Cik Husna :)

Assalamua'laikum warahmatullahi wabarakatuh.

Alhamdulillah, setelah sekian lama, terlaksana juga perancangan saya untuk melakukan pengajaran Al Quran dari rumah ke rumah. "Home Quran" ini adalah perancangan pertama saya sebelum saya membuka Akademi Al Quran saya sendiri yang in shaa Allah akan diselangi dengan pengajaran subjek-subjek akademik.

Kalau dulu, saya hanya mengajar anak-anak kecil membaca Al Quran di rumah saya sahaja, kali ini saya ingin membuka peluang kepada mereka yang ingin belajar membaca Al Quran di rumah mereka pula. Mungkin atas kekangan pengangkutan, masa dan sebagainya, membuatkan mereka menjadi agak sukar untuk meneruskan pembelajaran membaca Al Quran. 

Yang membuatkan idea ini tercetus apabila ada yang request untuk belajar membaca Al Quran di rumah mereka sendiri. Jadi, saya mula mengatur perancangan yang lebih serius apabila saya semakin menyedari bahawa saya memang benar-benar menyukai bidang mengajar ini. Ditambah pula dengan pengalaman menjadi guru Al Quran di Akademi Alif, Kota Damansara selama satu setengah bulan, saya menjadi semakin bersemangat untuk membuka Akademi Al Quran saya sendiri suatu hari nanti, in shaa Allah.

Semasa saya minta bantuan Ustaz Hilmi Hanis (Pengasas Akademi Alif) untuk war-warkan tentang Home Quran & Home Tuition yang saya buat ini, Ustaz benar-benar memberi sokongan yang penuh terhadap saya. Syukur, Alhamdulillah atas sokongan Ustaz. :)

Kata ustaz, 
"Tahniah, ustazah. Semoga dipermudahkan segalanya. Saya rasa ustazah memang sesuai dalam bidang ini."

Alhamdulillah... Bi iznillah...

Jadi, semoga dengan usaha kecil ini, saya dapat membantu apa yang saya mampu bagi mereka yang memerlukan bantuan saya. In shaa Allah. Semoga Allah memudahkan niat saya ini. Dan, semoga Allah sentiasa merahmati mereka yang sentiasa berusaha untuk membaca Al Quran dengan baik dan lancar.

Home Quran & Home Tuition ini saya buka kepada mereka yang tinggal di kawasan Damansara KL atau yang berhampiran dengannya sahaja. Misalnya, Damansara Perdana, Mutiara Damansara, Damansara Perdana, Bandar Sri Damansara, TTDI, Kg. Sg. Penchala, dan kawasan lain yang berdekatan dengannya.

Sekiranya berminat, terus sahaja Call / SMS / WhatsApp nombor saya ya. In shaa Allah. :)


Iklan tentang Home Quran dan Home Tuition ini, bolehlah 
disebar-sebarkan ya. :)


Logo Home Quran yang baru sahaja saya cipta. 
Okay tak? Hehe :)

Sekian sahaja daripada saya. Apa-apa nanti, bolehlah terus contact nombor telefon saya yang tertera di gambar tu ya. Sebab, jumlah pelajar sangat terhad. Maksimum, cuma 15 orang sahaja untuk permulaan ini. :) 

Iklan yang ini pun boleh disebar-sebarkan ya. :)
Syukran. :)

Semoga Allah meredhai kita semua di dunia dan di akhirat, in shaa Allah. Wassalam. :)

Thursday, November 26, 2015

Nikmatnya Hidup Ber-Tuhan

Saat ini, betapa Allah sahaja yang Maha Mengetahui apa yang aku rasai.

Hanya satu yang dapat aku simpulkan setelah segala yang aku lalui iaitu;

Nikmatnya hidup ber-Tuhan.
Sangat nikmat.

Kerana, setelah segala keperitan hati dan keterujian iman yang aku lalui akan terasa lebih ringan, setelah aku mengingati Tuhanku.

ALLAH. Dialah Tuhanku. Satu-satunya Tuhanku. Tiada yang lain melainkan Dia.

Dalam hidup ini...
Banyak perkara yang telah memberi ibrah yang begitu berharga buat diriku ini.

Antaranya yang terpenting adalah tentang kebergantungan aku pada sesuatu.

Seharusnya, kebergantungan itu sepatutnya aku letakkan pada Allah semata-mata. Aku sedar akan itu. Namun, terkadang aku lupa. Terkadang, aku tetap meletakkan kebergantungan pada manusia. Terutama dalam meluahkan rasa keserabutan di hati. Sering saja mencari manusia sebelum mencari Sang Pencipta. 

Natijahnya, aku kecewa dan sedih sendiri. Kerana, apa yang aku kongsi tidaklah begitu dipeduli oleh orang yang telah aku pinjam telinganya untuk mendengar cerita dan luahanku.

Aku semakin sedar. Kebergantunganku masih lagi tak sepenuhnya aku serahkan kepada yang Maha Esa. Sebab itu, aku terlalu mudah meluahkan kepada manusia. Memang aku tidak meletakkan pengharapan yang tinggi kepada semua manusia di sekeliling, namun ada satu hal yang aku sedar;

Aku meletakkan pengharapan yang agak tinggi terhadap ****** sendiri.

Mungkin kerana sayangnya aku kepadanya begitu tinggi. Sebab itu, aku selalu mengharap dia juga akan menyayangi aku sepertimana aku menyayanginya tanpa ada elemen pilih kasih dalam curahan kasih sayangnya. Tapi, ternyata aku takkan pernah mampu memaksa hati orang lain walaupun ****** sendiri. Memang hatinya sudah begitu, aku takkan pernah mampu untuk memaksa.

Tapi, aku redha. Sekiranya memang ini takdir-Nya untukku, aku redha.

Biarpun kasih seorang **** juga tak dapat aku rasakan dengan sebaiknya, cuma secebis dan sipi-sipi sahaja pun, aku redha. 

Andai ini takdir-Nya untukku, aku redha.

Andai suatu hari nanti Allah mengizinkan aku untuk memiliki suami, aku cuma mampu berdoa supaya Allah mengurniakan aku seorang suami yang soleh dan dapat menyayangi aku sepenuh hatinya hanya kerana Allah semata-mata.

Apapun yang Allah ingin berikan kepadaku, aku redha. Aku cuma mampu berdoa dan berusaha yang baik-baik sahaja supaya aku boleh memliki keadaan yang baik, di dunia dan di akhirat.

Natijahnya, aku redha. Yang penting, aku berusaha sebaiknya supaya aku boleh menjadi yang terbaik di kalangan yang terbaik.

Monday, October 19, 2015

Seuntai Kata, Meluahkan Rasa

Tepat jam 12.30 tengah hari, ETS Train berlepas ke Ipoh, Perak.

Saat ini, aku masih lagi terbayang-bayang kebengisan wajah Babah tatkala menghantar aku ke KL Sentral. Sungguh, aku tidak tahu apa yang sedang Babah rasakan ketika itu. Jujurnya, aku bukan mahu mencari Babah ketika aku butuhkannya saja. Apalagi mahu menderhaka, jauh sekali. 

Menjadi penderhaka, bukan matlamat hidup aku di dunia ini. Nau'zubillahi min zalik. Tentu saja, aku mahu menjadi wanita solehah yang aku idam-idamkan selama ini.

Aku tidak tahu, mengapa hubungan aku dengan Babah sudah menjadi agak keruh. Padahal, akulah orang yang mula-mula memperbaiki hubunganku dengan Babah saat yang lainnya menjauh. Biarpun saat aku ingin memperbaiki hubunganku dengan Babah, Babah buat tidak endah, aku tetap kuatkan hati untuk memperbaiki hubungan ini. Setahun aku makan hati. Setiap kali aku datang menjenguk Babah ketika itu, Babah banyak diam dan biarkan aku seperti tunggul saja. Aku tahan saja air mata, memendam rasa. Pulang sahaja ke rumah, air mataku mengalir deras. Menangis sendirian. Hanya Allah yang Maha Menyaksikan segala kehibaan.

Ketika berumur 17 tahun, hubungan aku dengan Babah sudah semakin baik. Aku masih lagi istiqomah menjenguk Babah. Dan yang paling penting, adik-beradik yang lain juga sudah mula membina hubungan baik dengan Babah. Alhamdulillah, aku sangat bersyukur ketika itu kerana Allah memudahkan niat baikku. Sasaranku tidak tersasar tetapi sudah tercapai.

Namun kini, saat yang lainnya sudah berbaik-baik dengan Babah, aku pula sebaliknya. Aku dengan Babah tidak sebaik dahulu, kini cuma biasa-biasa saja. Kalau dulu, aku boleh bercanda dengan Babah tetapi kini tidak lagi. Kalau dulu, aku boleh meminta bantuan daripada Babah tetapi kini rasa kekok sekali. Kalau dulu Babah sering mencariku tatkala ingin ke mana-mana tetapi kini aku tidak lagi dicari. 

Hubungan aku dengan Babah sudah renggang.

Semuanya bermula ketika tahun lepas. Tahun 2014.

Ketika itu, aku sangat membutuhkan pertolongan Babah untuk menghantar aku pulang ke Perak. Inilah kali pertama aku meminta bantuan Babah untuk menghantarku. Tidak terniat langsung di hati untuk membebankan Babah. Cuma, barang aku memang sangat banyak ketika itu. Cuma memerlukan Babah untuk hantar sahaja. Segala kos, aku sedia menanggungnya dengan menggunakan duit hasil bekerja di Kacamuda Resources.

Dua kali aku meminta pertolongan Babah, namun Babah buat tidak endah sahaja. Ma shaa Allah, hibanya hati hanya Allah sahaja yang Maha Mengetahui.

Babah lebih melayan permintaan Kak Ya, berbanding permohonan bantuan aku. Hati menjadi semakin hiba. Tidak mampu lagi aku memendam rasa. Tidak mampu lagi mengawal emosi. Ketika itu, aku biarkan nafsu menguasai diri.

Aku lantas menjauh..... Menjauh..... Dan terus menjauh.

Terus aku lupa akan matlamat sebenarku mewujudkan hubungan baik dengan Babah. Aku sebenarnya mahu menjadi anak solehah buat Emak dan Babah. Oleh kerana itu, aku cuba lupakan segala yang pernah Babah buat terhadap kami. Segala ketidakacuhan, aku cuba untuk lupakan.

Namun kini, lain pula yang terjadi. Aku dengan Babah, tidak begitu baik seperti dulu lagi. Biasa-biasa cuma.

Ya Allah.. Bukan niat hamba untuk menjadi anak derhaka. Ingin sekali hamba berbakti kepada kedua orang tua hamba. Tapi hati hamba tidak sekuat dulu.... Jiwa hamba yang dahulu sudah semakin hilang... Entah ke mana dia pergi. Hamba terkapai-kapai ya Allah.... Banyak yang telah 'pergi' dan 'hilang' dari hidup hamba.... Hamba dapat merasakannya... Mengapa semua ini terjadi ya Allah.... Tolonglah berikan hamba kekuatan iman sepanjang perjalanan. Jangan Kau pesongkan hatiku setelah Kau beri aku petunjuk. Hamba ini cuma hamba yang lemah. Siapalah hamba tanpa ada Kau disisiku....

Kurniakan aku hati yang baru. Hati yang sentiasa tunduk dan patuh akan perintah-Mu. Semoga dengan kurniakan hati yang baru itu, aku menjadi seorang insan yang jauh lebih baik dari yang sebelum-sebelumnya. Jauh lebih baik dari sosokku yang mula-mula berhijrah dahulu.

Tolonglah ya Allah... Tolong hamba.

Terima kasih duhai Allah atas segala pemberian-Mu. Di kesempatan ini, ingin aku panjatkan kesyukuran kerana telah Kau kirimkan seorang Paman yang begitu penyayang. Sempatlah juga aku merasakan curahan kasihnya biarpun sebentar cuma. Hanya lebih kurang 7 hari aku bertemu dengan Paman, tetapi wujud rasa kasih yang agak dalam dari lubuk hatiku buat Paman. Subhanallah, semua dengan izin-Mu. Beginilah rupa-rupanya keindahan hidup bersaudara. Jauh, tapi dekat. Dekat, tapi jauh. Subhanallah....

Kadang, aku jadi berfikir sendiri. Untungnya anak-anak paman miliki seorang ayah yang begitu penyayang. Sangat menjaga hati orang sekeliling sehinggakan ramai orang berasa senang ketika berada bersama dengannya. Tidak pernah aku lihat paman marah-marah. Bicaranya lembut saja. Nasihatnya juga berhikmah sehingga menusuk ke hati. Aku doakan, semoga paman miliki derajat yang tinggi di sisi-Nya. Semoga paman istiqomah dengan segala kebaikan yang dibuatnya. Dan semoga paman dilindungi dari segala kejahatan.

In shaa Allah, aku akan mengingati paman sampai bila-bila. Segala nasihatnya, aku sematkan di hati dan cuba mengamalkannya, in shaa Allah.

Paman E'en... Anak saudaramu ini tak akan melupakanmu selama mana Allah mengizinkan aku untuk mengingatimu. Semoga Paman E'en sekeluarga  sentiasa berada di bawah naungan rahmat Allah. 

Sekiranya Allah mengizinkan, in shaa Allah, aku akan ke Indonesia suatu hari nanti, untuk menziarah keponakanku di sana. Aku kepingin berjumpa dengan Paman yang lainnya dan semua Etek yang berada di sana. Semoga Allah memurahkan rezekiku dan memudahkan niat baikku. Kepingin rasanya berjumpa dengan sepupuku dan seluruh saudara aku di Indonesia. :)

Paman E'en, jaga diri baik-baik. Jika diizinkan Tuhan, kita jumpa lagi ya. Doakan kami di sini. Doakan saya ya, semoga saya kuat iman. Terima kasih nasihatkan saya tentang peranan seorang anak tu ya. Thanks for everything, Paman. May Allah rewards you with the best rewards. :)

Allahumma Aamiin.

〰 syahidatulhusna ⚫in ETS Train ⚫1358 ⚫ 19102015 〰
〰 sekadar ingin meluahkan secebis rasa hati 〰


Wednesday, September 30, 2015

Apabila Dia Menikah

Terima khabar bahawa adik angkatku telah bernikah.
Alhamdulillah, kesyukuran telah aku luah.
Semoga pernikahannya diredhai oleh Allah.
In shaa Allah. :)

Mendengar khabar itu, jujurnya, terlintas sesuatu di benakku.
'Bila pula tiba masaku?'
Terdiam. Tak mampu aku menjawab pertanyaan itu.
Walaupun soalan itu datang daripada diriku.

'Bila? Di mana? Siapa? Bagaimana?'
Semua itu terserah kepada Dia yang Maha Segalanya.
Dia Maha Tahu betapa saat ini aku masih belum bersedia.
Walau di hati memang perasaan ingin menikah itu telah ada.
Ya, itu memang lumrah dan fitrah setiap manusia, lelaki ataupun wanita.

Mengapa aku kata aku belum bersedia?
Kerana...
Amalan aku masih belum sampai di puncaknya.
Terlalu banyak yang kurang dek kerana kelalaian sendiri.
Dek kerana terkadang aku mementingkan duniawi berbanding ukhrawi.
Terlalu banyak masa terluang yang terbuang.

Aku harus perbaiki diri aku yang terlalu banyak compang-campingnya ini.
Perlu istiqamah dalam setiap amalan sehari-hari.
Perlu lebih serius dan matang dalam setiap gerak-geri.
Ya. Aku harus sentiasa perbaiki diri.
Tidak boleh berasa diri sudah cukup baik kerana hakikatnya, orang yang baik tidak akan pernah merasakan dirinya sudah baik.
Aku mahu sentiasa 'upgrade' diri bukan kerana semata-mata kerana ingin menikah, tapi kerana mahu menjadi hamba yang sebenar-benar hamba buat Sang Pencipta.

Hati, aku mohon kau kuat.
Ya, kuat.
Bukankah kau mahu menjadi hebat buat Dia yang Maha Melihat?
Jadi, kau harus kuat!

~ syahidatulhusna , Ipoh Perak , 0051 , 30092015 ~
~ sekadar coretan ringkas yang hanya menggambarkan secebis rasa hati ~



Saturday, August 29, 2015

Terserah Pada-Mu

Ya Allah. Terserah pada-Mu. Aku ikut mahu-Mu.

Apa yang berlaku pada aku sepanjang sem ni... aku redha.
Aku sedar... aku banyak silap. Segala yang berlaku, membuatkan segala kesilapan dan kekhilafan tersingkap. Bukan orang lain. Tapi diri sendiri.

Tersingkap banyak kekurangan diri. Aku muhasabah....

Mungkin aku pernah buat orang. Maka perkara yang sama berlaku pada aku. Allah itu kan Maha Adil. Allah beri aku satu tamparan hebat yang tak pernah aku duga. Selama ni, aku berasa begitu selesa dengan segala dosa yang aku buat. Aku rasa biasa. Padahal itu dosa.

Tapi...

Apabila tamparan itu dah terjadi, aku betul-betul tersedar. Dan menjadi sangat serius untuk memperbaiki diri. Usaha untuk buang segala yang negatif yang dah lama bersarang dalam diri aku.

Apa yang dah berlaku ni, mungkin juga suatu musibah untuk aku. Mungkin atas perbuatan-perbuatan jahat aku dulu, Allah balas dengan musibah sebegini.

Benarlah kata Nabi...
"Apa yang kamu buat tu, kamu akan dapat balik."

Jadi sekarang... aku sedang terima balasan daripada-Nya.

Maka, aku redha.

Andai dengan musibah ini, terampun segala dosa aku yang lalu, sungguh aku redha.

Aku redha, ya Allah....

Bantu aku untuk menjadi insan yang benar-benar pemaaf. Taat dengan ibadat, benci dengan maksiat.

Bantu aku ya Allah.

Aku tak perlukan nilaian dan sindiran atau pertikaian manusia. Aku hanya perlukan diri-Mu ya Allah.

Ya, hanya diri-Mu.

Kerana, apabila aku berjaya mendapatkan diri-Mu, maka aku akan dapat segalanya...

Segalanya...

- syahidatulhusna, 23 Ogos 2015, Dewan Jubli Perak PUO, 2254 -




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...