Abu Hurairah mengatakan bahawa suatu saat Rasulullah SAW bersabda :-
"Allah telah berfirman, 'Aku telah membahagi (kandungan makna) surah Al-Fatihah untuk-Ku dan untuk hamba-Ku menjadi dua bahagian, dan Aku akan mengabulkan apa yang hamba-Ku pinta.'

Apabila dia membaca , 'Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam.
'Allah akan membalasnya dengan berfirman, 'Hamba-Ku telah memuji-Ku.'
Apabila dia membaca, 'Zat yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.'
Allah berfirman, 'Hamba-Ku telah memuji-Ku.'
Apabila dia membaca, 'Yang menguasai Hari Pembalasan.'
Allah berfirman, 'Hamba-Ku telah mengagungkan-Ku.' lalu Allah berfirman sekali lagi, 'Hamba-Ku telah pasrahkan segala urusannya kepada-Ku.'

Apabila dia membaca, 'Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami memohon pertolongan.'
Allah berfirman, 'Ini adalah urusan antara Aku dan hamba-Ku, dan aku akan mengabulkan apa yang hamba-Ku pinta.'

Apabila dia membaca 'Tunjukilah kami jalan yang lurus, iaitu jalan yang Engkau beri nikmat (iman) ke atas mereka, bukan jalan mereka yang dimurkai dan bukan pula jalan mereka yang sesat.'
Allah berfirman, 'Ini adalah untuk hamba-Ku, dan dia akan mendapatkan apa yang dia pinta.' "

(HR. Muslim, Abu Daud, Tirmidzi, Nasa'ie dan Ibnu Majah)


Sunday, September 21, 2014

Berikan Aku Ikhlas ...



‘Along. Cepatlah check result.’ , mesej daripada sahabat sekelas saya, Ain, menghiasi ruang inbox telefon bimbit saya. Saya yang sedang leka membuat kerja cepat-cepat membuka komputer. Ada debaran terasa.

21 November 2013. Tarikh keramat bagi para pelajar politeknik mengetahui keputusan peperiksaan masing-masing. Saya yang baru sahaja tamat semester dua pada ketika itu tidak terkecuali.

‘Klik!’ , punat “Keputusan Peperiksaan” ditekan di laman sesawang “iPUO”. Kemudian... Alangkah terkejutnya saya melihat keputusan peperiksaan saya yang naik mendadak berbanding semester lepas.

“Eh? Ini result aku ke? Alhamdulillah....!”, terpacul kata-kata itu dari mulut saya secara spontan. Terasa ingin menangis. Bukan tangisan kerana kesedihan, tetapi tangisan kegembiraan dan keterharuan. Terharu dengan Allah yang bersifat Ar-Rahman. Hati tidak henti-henti memanjatkan kesyukuran.



Bi iznillah

Setiap perkara yang berlaku adalah kerana adanya izin daripada ALLAH Subhanahu Wa Ta’ala. Tanpa ada izin daripada-Nya, sesuatu perkara tidak mungkin berlaku. Mengapa begitu? Kerana ALLAH ialah Tuhan yang Maha Esa. ALLAH yang Maha Berkuasa ke atas segala-galanya. DIA yang mentadbir dan mengurus alam ini sesuai dengan kehendak-Nya.

Firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala :-

“Sesungguhnya, urusan-Nya apabila Dia menghendaki sesuatu, Dia hanya berkata kepadanya, “Jadilah!”. Maka jadilah sesuatu itu.”
(Surah Yaasiin : Ayat 82)

Jadi, usahlah kita berbangga diri dan sombong tatkala mendapat keputusan yang cemerlang. Kita seharusnya sedar bahawa kita ini zero. Kosong. Ya, kosong. Tidak punya apa-apa melainkan jika adanya izin daripada Allah. Kelebihan, kepandaian dan kebijakan yang kita miliki adalah atas kehendak-Nya. Adanya izin daripada-Nya. Mana mungkin sesuatu perkara berlaku tanpa adanya izin daripada Allah? Mustahil sekali! Setiap perkara hatta perkara yang negatif seperti musibah, turut berlaku kerana adanya izin daripada Allah. Bi iznillah!

Firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala :-

“Setiap bencana yang menimpa di bumi dan yang menimpa dirimu sendiri, semuanya telah tertulis dalam Kitab (Lauh Mahfuz) sebelum Kami mewujudkannya. Sungguh, yang demikian itu mudah bagi Allah. Agar kamu tidak bersedih hati terhadap apa yang luput daripada kamu, dan tidak pula terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong dan membanggakan diri.”
(Surah Al-Hadid : Ayat 22-23)

Sewaktu mengetahui keputusan peperiksaan saya yang naik begitu mendadak, hati saya berbisik sesuatu.
‘Semoga Allah memberkati result exam aku ini... Amin....’

Saat itu, saya juga terfikir tentang sesuatu. Bagi saya, pelajar yang BENAR-BENAR cemerlang di dunia dan di akhirat ialah pelajar yang belajar kerana mahukan keredhaan dan keberkatan daripada Allah. Bukan belajar kerana mahukan keputusan peperiksaan yang gempak semata-mata dek kerana terpaksa menduduki peperiksaan pada akhir semester atau seumpamanya.

Saat ini juga, hati saya mula berbisik, ‘Benar-benar cemerlangkah aku?’

Buat sahabat-sahabat yang membaca coretan saya ini, muhasabahlah semula tentang diri kita. Adakah segala perkara yang kita dapat atau buat mendapat barakah? Adakah diberkati Allah? Apakah Allah redha?

Bagaimana mahu menilai tentang perkara ‘sekecil’ ini? Tidak. Ia mungkin nampak kecil. Tetapi memainkan peranan yang sangat besar dalam kehidupan kita. Keberkatan itu sangat penting, sahabat. Apalah guna keputusan yang cemerlang tetapi keberkatan terbang melayang? Nilailah semua segala usaha yang kita lakukan sebelum mendapat keputusan cemerlang, apakah ianya BENAR-BENAR diberkati oleh Allah ataupun tidak? 

Ayuhlah kita memuhasabah kembali.
  1. Adakah kita benar-benar ikhlas belajar kerana Allah atau kerana mahukan keputusan yang cemerlang semata-mata?
  2. Adakah kita benar-benar jujur dalam quiz ataupun test tempoh hari? Meniru ataupun tidak?
  3. Adakah segala tugasan yang diberikan oleh pensyarah disiapkan dengan penuh rasa tanggungjawab dan ikhlas atau sekadar terpaksa?
Sahabat... Jika benar kita lakukan sesuatu kerana Allah, diri kita pasti sentiasa bersemangat dan tidak akan pernah jemu dalam menuntut ilmu. Jika kita benar-benar ikhlas dalam menuntut ilmu, sudah tentu kita tidak akan meniru. Andai ada antara sahabat saya yang pernah melakukan hal itu, ingatlah bahawa Allah itu Maha Melihat. Tiada suatupun yang terhalang daripada pandangan dan penglihatan Allah. Andai ketika kamu meniru, pensyarah tidak nampak akan hal itu, ingatlah bahawa, ‘Allah is watching you!’. Jika kamu meniru kerana mahu tinggikan markah, muhasabahlah bahawa, apalah guna tinggi markah tetapi hilang barakah?



Ilmu Itu Mulia

Untuk mendapatkan sesuatu yang mulia, tentulah dengan cara yang mulia juga, bukan? Ilmu itu mulia. Maka, dapatkanlah ia dengan cara yang mulia dan terhormat. Bagaimana ilmu boleh dikategorikan sebagai mulia? Masakan tidak? Ilmu merupakan jalan menuju ke Syurga-Nya yang abadi. Oleh sebab itu, ilmu mempunyai kedudukan yang sangat tinggi dalam Islam.

Sabda Nabi Muhammad Sallallahu ‘Alaihi Wasallam :-

“Barangsiapa yang meniti suatu jalan untuk memperoleh ilmu, maka Allah akan memudahkan jalan baginya menuju ke Syurga.”
(Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Di dalam kitab ‘Hadis 40 oleh Imam Al-Nawawi’, Imam Al-Nawawi ada menyatakan, untuk menguatkan bahawa ilmu ialah jalan paling pendek yang dapat membawa seseorang kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala, kita boleh melihat kepada wahyu pertama yang diturunkan oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala kepada Rasulullah Sallahu ‘Alaihi Wasallam, iaitu dengan menitikberatkan masalah ilmu dan cara untuk mendapatkannya, juga mengingatkan betapa penting dan mulianya kedudukan ilmu. Wahyu tersebut ialah :

“Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (sekalian makhluk). Dia menciptakan manusia dari sebuku darah beku. Bacalah dan Tuhanmu yang Maha Pemurah, yang mengajar manusia melalui pena dan tulisan. Dia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya.”
(Surah Al-‘Alaq : Ayat 1-5)

Oleh itu, dapatkanlah sesuatu ilmu itu dengan cara yang mulia kerana ilmu itu mulia! Mana mungkin sesuatu perkara yang keji dapat menginap di Syurga yang abadi?



‘Berikan’ Aku Ikhlas

Orang yang menuntut ilmu bukan kerana Ilahi tetapi kerana kepentingan duniawi, sebenarnya hanya mensia-siakan dirinya sendiri. Jika seseorang menuntut ilmu kerana kedudukan atau populariti misalnya, kerana mahu dikenali oleh setiap orang bahawa dirinya insan yang hebat dan bijak, ilmu itu akan menjadi sia-sia belaka. Tiada nilainya di sisi Allah. Bahkan, mendapat kemurkaan daripada Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Nau’zubillahi min zalik.

Rasulullah Sallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda :

“Barangsiapa yang mempelajari ilmu yang harus dituntutnya kerana Allah, namun dia mencarinya hanya kerana menginginkan kepentingan duniawi, maka dia tidak akan mendapatkan bau syurga pada hari kiamat.”
(Hadis riwayat Abu Daud)

Sedangkan bau Syurga tidak dapat dihidu, apatah lagi masuk ke dalamnya? Masya-Allah... Hadis ini benar-benar memberikan kesedaran kepada kita agar benar-benar ikhlas dalam menuntut ilmu. Jadi, ayuhlah betulkan niat kita sebelum belajar atau mengulangkaji pelajaran bahawa,

"Sahaja aku belajar kerana Allah Ta’ala."

Insya-Allah, ikhlas itu akan dapat dipupuk dan terus dipupuk. Jangan biarkan syaitan merasuk ikhlas yang sedang dipupuk. Jangan pernah sekali-kali mengaku diri kita ikhlas kerana tahap keikhlasan seseorang manusia hanya dapat dinilai oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala semata-mata. Bahkan, malaikat turut tidak dapat mengetahui sama ada seseorang itu ikhlas ataupun tidak. Hanya Allah Subhanahu Wa Ta’ala sahaja yang Maha Mengetahui. Ya, hanya Allah.

Bukan itu sahaja, titipkanlah juga doa buat dirimu, wahai sahabat. Misalnya, berdoalah seperti di bawah ini :-

‘Ya Allah... Berikanlah aku ikhlas dalam setiap perkara yang aku lakukan. Semoga benar-benar kerana-Mu. Lantas dapatlah aku meraih keredhaan dan keberkatan daripada-Mu. Amin...’


~ Coretan The Servant of Allah
~ 29.11.2013
~ KAMSIS, PUO

Friday, July 25, 2014

COUPLE

Cinta dicipta untuk membahagiakan..
Jika DERITA yang hadir, betulkah NIAT & CARA bercinta...?

“Syaitan menggunakan fitrah manusia ingin dicintai sebagai jalan memesongkan kita dari hakikat cinta sebenar. Dia membuatkan setiap saat kita bersama begitu indah sekali. Secara perlahan....syaitan membisikkan kata-kata rindu kepada kita. Dalam tak sedar, kita asyik melayan perasaan. Fikiran mengelamun membayangkan kekasih hati. Sedangkan perkara sebegini hanya HALAL untuk pasangan SUAMI ISTERI. Kita bukan suami isteri ! Astaghfirullahal ‘azhim.......

Kita masih muda. Masih banyak ruang yang boleh diperbaiki. Pengalaman, mematangkan kita. Kesilapan semalam, sebagai iktibar agar hari ini kita perbaiki diri agar jadi insane yang lebih baik. Kembali manfaatkan masa muda sebelum tua dengan mengikut apa yang telah diajarkan oleh kekasih sebenar kita, Nabi Muhammad Sallallahu ‘Alaihi Wasallam.”

                    Dari yang tak pasti,
                    Syukur 

Iblis berkata: "Wahai Tuhanku! Kerana Engkau telah menjadikan daku sesat, (maka) demi sesungguhnya aku akan memperhiaskan segala jenis maksiat kepada manusia di dunia ini, dan aku akan menyesatkan mereka semuanya.”  –  Surah Al-Hijr : 39


“Kalau kita ikut apa yang Nabi ajarkan, Insya-Allah kita akan jadi sebahagia-bahagia manusia.”   –  Ustaz Muhammad Al-Amin


***********************

Nak tahu tentang COUPLE ? Tontonlah video ni ...... :)



Antara semua episod yang saya tonton, episod inilah yang paling saya terkesan. Secara tak sedar, menitis air mata saya.... Subhanallah. Dengan izin-Nya.
Semoga Allah ampunkan dosa-dosa kita semua. Semoga Allah sudi menerima taubat kita semua. Dan, sebenarnya Allah memang sentiasa sudi. Kerana Dia Maha Pengampun dan Maha Penerima Taubat. Yang penting, kita yang kena bersungguh. Insya-Allah.

Ya Allah.... Maha Baiknya diri-Mu...! :')

Friday, July 18, 2014

Cerpen : Boyak !

B
asikal buruknya ditongkatkan. Dia masuk ke dalam rumah lalu dihenyakkan punggung di atas kerusi.Terdengar helaan nafas yang panjang. Kepalanya dipicit-picit walaupun tidak sakit. Dadanya diurut-urut. Perasaannya kalut. Fikirannya serabut. Terasa ingin mempersoalkan takdir. Namun, dilawannya dengan alunan zikir. Terasa ingin menjerit bagi mengubat sakit. Namun, ternyata hanya menambah perit.

“Emak, abah tidak pulang ke rumah lagi ya semalam?”, Layyinah memecah kebuntuan fikirannya.

Pertanyaan anak sulungnya dibalas dengan anggukan cuma.

“Sudahlah emak.Along risau tengok emak berkeadaan begini. Insya-Allah, Along akan bantu emak apa yang Along mampu untuk sara hidup kita sekeluarga.”, pujuk Layyinah.

“Bukan itu masalahnya, Along. Emak difitnah lagi..... Orang kata emak tidak reti jaga suami. Sebab itu suami tidak balik-balik. Abah kamu cerita yang bukan-bukan tentang emak. Emak malu, Along.... Emak berpenat lelah mencari rezeki yang halal, orang pula mengata yang bukan-bukan. Emak tidak tahu nak mengadu pada siapa. Emak tidak punya keluarga di sini, Along....... Hiba hati emak. Hiba sangat.”, air matanya bercucuran. Keperitan hati tidak dapat ditahan. Dirinya menghadapi berbagai-bagai cercaan.

Layyinah mengusap-usap belakang ibunya. Kebenciannya terhadap ayah sendiri semakin memuncak. Seolah-olah menunggu masa untuk meledak. Geram melihat ibunya diperlakukan seperti kuli batak! Sekiranya memerlukan ibu, ayah pasti pulang menabur janji asalkan kemahuannya ditepati. Setelah kemahuan ayah tercapai, ibu dibiarkan terkapai-kapai. Lesapnya ayah, lesaplah janji-janjinya. Ah...! Aku benci abah!



BOYAK !

“Merajuk, merajuk, merajuk! Itu sahajalah yang dia tahu. Perasaan aku ini langsung tidak diambil peduli!”, dia bermonolog sendiri.

Kelmarin, suaminya pulang setelah beberapa bulan tidak menjejakkan kaki ke rumah. Keperluan anak-anak dan dirinya tidak diendah. Lepas tangan dengan mudah. Itulah sifat suaminya yang tidak berubah-ubah! Nafkah tidak diberi. Rasa tanggungjawab sebagai ayah dan suami, entah ke mana melayang pergi!

Suaminya mengemas beg pakaian lalu melangkah pergi tanpa sebarang bunyi. Sepatah kata pun tidak diucapkan. Membuatkan dirinya bertambah tidak keruan. Sembilan anak mereka yang perlu diberi makan. Gajinya pula, masih tidak cukup untuk memenuhi keperluan mereka anak-beranak. Dia yang hanya bekerja sebagai pencuci pejabat cuma berpendapatan RM800 sebulan. Kini, dia kehilangan pekerjaan ekoran difitnah oleh rakannya sendiri. Rakannya bercerita yang bukan-bukan tentang dirinya kepada majikan. Sungguh tidak berperikemanusiaan. Kawan makan kawan! Kehilangan kerja, membuatkan dia kehilangan sumber pendapatan. Mujur, masih ada simpanan untuk memulakan perniagaan. Biarpun, cuma kecil-kecilan. Suaminya pula, buat tidak kisah. Seolah-olah, anak-anak itu lahir sendiri tanpa seorang ayah. Sadis!

“Emak, abah mana? Tadi adik nampak abah tapi sekarang sudah tidak ada. Adik sedih. Semua orang bermanja-manja dengan abah mereka. Tapi, adik tidak pun.”, anaknya yang paling bongsu menghampirinya yang sedang mengemas pinggan mangkuk. Mencebik.

“Fasehah, sayang... Janganlah sedih... Emakkan ada? Emak tidak akan tinggalkan semua anak emak, ya? Fasehah belajar pandai-pandai di tadika, lepas itu jadi orang yang berjaya.Boleh ubah nasib kita sekeluarga. Boleh?”, balasnya. Hatinya sedikit tersentuh dengan kata-kata anak bongsunya. Namun, disimpannya jauh ke dalam lubuk hati. Biarlah Allah sahaja yang mengetahui. Tiada guna diluahkan, jika semakin menambah calar dihati, fikirnya.

Fasehah akhirnya tersenyum. Satu ciuman singgah di pipi ibunya. Anak kecil itu kemudiannya berlari-lari anak ke ruang tamu untuk menyambung permainannya yang ‘tergendala’ sebentar tadi.

Dia semakin hiba. Tidak pernah terjangka olehnya bahawa rumahtangga ‘binaan’nya hanya dipenuhi sengsara. Derita. Perit dan sakit tidak terkata. Kebahagiaan yang diimpikannya selama ini hanya tinggal ilusi. Kesengsaraan yang selama ini hanya ilusi dalam drama televisyen, ternyata telah menimpa diri.

Kata orang, calon pilihan ibu bapa ialah calon yang terbaik.Tanpa membantah, dia menurut sahaja kemahuan orang tuanya yang ingin melihat dia bernikah. Dalam keadaan terpaksa rela, dia akhirnya melangsungkan pernikahan dengan lelaki yang dia tidak sukai. Namun, dipaksa juga diri untuk cuba mencintai. Ketaatan sebagai isteri sering ditumpahkan buat sang suami. Di awal pernikahan lagi, sang suami sudahpun menunjukkan belang. Barannya tidak dapat dihalang. Hampir setiap hari, dia dilempang bagai tiada perasaan sayang dalam diri suami buat dirinya. Sedikit sahaja perkara yang suaminya tidak senang, habislah dirinya diterajang!

Kini, dia sudah boyak! Bosan! Sudah 20 tahun dia bertahan, suaminya tetap langsung tidak menunjukkan sebarang perubahan. Panas baran suaminya masih sama. Sifat kuat merajuk masih serupa.Asal sahaja dia tidak menuruti kemahuan suaminya, suaminya pasti membawa diri.Merajuk?Ingin aku pujuk? Ah....! Aku boyak!



RUNSING .

“Assalamualaikum.....”, sapaan salam di muka pintu rumah membuatkan dirinya kembali ke alam nyata.

“Wa’alaikumussalam. Encik cari siapa?”, jawabnya.

“Puan Khadijah ada di rumah?”, soal lelaki itu.

“Ya, saya Puan Khadijah. Ada apa ya encik ke mari?”, dia menyoal kembali.

“Maaf, puan.Saya pekerja Tuan Hamzah. Sudah dua bulan puan tak bayar duit sewa rumah. Tuan ada pesan, jangan sampai berlambakan sangat, puan. Takut beban sangat pada puan nanti. Katanya, ansur-ansur dulu pun boleh.RM600 tunggakan sewa puan untuk dua bulan ini. Tuan sudah kurangkan jadi RM500.” , jawab lelaki itu. Sopan.

“Maaf, encik. Duit gaji saya yang bulan lepas masih belum dapat lagi. Duit simpanan saya juga sudah habis. Saya baru kehilangan kerja. Beritahu kepada Tuan Hamzah, Insya-Allah saya akan cuba bayar secepat mungkin.”, dia berkata.

“Baiklah. Akan saya sampaikan kepada tuan. Semoga puan dirahmati Allah selalu.” , balas lelaki itu sambil menyedekahkan satu senyuman buatnya.

“Terima kasih ya. Insya-Allah.”, balasnya pula. Lelaki itu sekadar mengangguk dan berlalu pergi.

Ya Allah.... Yuran anak-anak masih tidak terbayar. Hutang di kedai runcit juga sudah semakin bertambah. Duit sewa rumah pula, sudah tertangguh. Pekerjaan pula, sudah tiada. Bagaimana nasibku ini...... Hanya kepada-Mu tempat aku mengadu.... Ya Allah.... Tunjukkanlah jalan keluar bagi semua ini. Aku benar-benar buntu. Hanya Engkaulah yang dapat membantu. Bantulah aku, ya Allah.......’ , hatinya merintih pedih.

Ujian hidup menimpa dirinya secara bertubi-tubi. Kehilangan kerja beberapa hari lepas membuatkan fikirannya bertambah runsing. Disebabkan dengki, dia difitnah oleh rakannya di tempat kerja. Rakannya mereka-reka cerita tentang dirinya. Majikannya pula menerima bulat-bulat tanpa usul periksa. Dia cuba bersabar walaupun terasa sukar. Biarpun dia telah menafikan tuduhan yang dilemparkan, semuanya masih tidak makan saman.

Walaupun telah kehilangan sumber pendapatan, dia tetap tidak mengalah. Simpanan wang yang masih bersisa, dimanfaatkannya untuk dibuat modal berniaga secara kecil-kecilan. Namun, untung berniaga yang diperoleh, hanya cukup-cukup untuk makan pakai anak-anaknya. Lebih daripada itu, dia terpaksa berhutang daripada mereka yang berkemampuan.

Empat minggu sudah berlalu.Kiranya, sudah masuk bulan ketiga sewa rumahnya tertangguh. Dia benar-benar buntu. Imannya pula menggerutu. Terkadang mengeluh dan seolah-olah menyoalkan takdir. Gajinya daripada majikan terdahulu, masih tidak dapat-dapat. Dia sudah mula membuat tebakan. Pasti majikannya tidak mahu membayar gajinya untuk bulan terakhir dia bekerja. Geram sungguh rasanya.

“Tok! Tok! Tok!”, ketukan pintu rumahnya membuat dia panik.

‘Aduh!Bagaimana ini? Aku masih tidak punya wang! Ya Allah.... Janganlah aku dihalau. Ya Allah... Tolonglah aku.... Tolonglah aku, ya Allah......”, keringat paniknya mencurah-curah.

“Tok! Tok! Tok!” , ketukan itu kedengaran lagi. Dia memberanikan diri untuk membuka pintu. Terkejut. Bagaimana lelaki ini boleh berada di hadapan pintu rumahnya? Hatinya tiba-tiba penuh tanda tanya. Seribu soalan yang terungkai perlu dileraikan.



LELAKI ITU ...

“Maaf, kak.Penat saya cari rumah Kak Ijah tadi. Mujur, jumpa juga akhirnya. Alhamdulillah.”, Sulaiman berkata.

“Terkejut Kak Ijah. Ada apa kamu ke mari? Kamu masih bekerja melukis batikkah? Kawan-kawan di sana apa khabar?”, dia menyoal. Dirinya dirundung pelbagai persoalan. Sudah dua tahun dia  tidak ketemu dengan Sulaiman. Kedatangan Sulaiman pada hari itu membuatkan dia kebingungan.

“Alhamdulillah, masih bekerja melukis batik, kak. Kawan-kawan pun, sihat-sihat semuanya. Saya ke mari ingin menyampaikan bungkusan ini. Amanah daripada Encik Hisyam.”

“Bungkusan apa ini?”

“Kak Ijah masih ingat? Dulu sewaktu Kak Ijah masih bekerja melukis batik, Kak Ijah masih belum terima gaji untuk bulan terakhir sebelum Kak Ijah berhenti secara tiba-tiba. Kebetulan, Kak Ijah tiba-tiba pindah rumah. Saya kehilangan alamat tempat tinggal Kak Ijah. Jadi, saya tidak dapat memberikan bungkusan ini ke tangan Kak Ijah serta merta. Saya kemudiannya menyimpan wang ini ke dalam bank saya untuk sementara waktu. Maafkan saya ya. Setiap hari, saya berdoa supaya dipertemukan dengan Kak Ijah. Rasa berat sangat sebab amanah masih tidak tertunai. Alhamdulillah, hari ini sudah rasa ‘ringan’ sikit.”, Sulaiman menerangkan dengan panjang lebar. Senyumannya juga turut melebar. Benar-benar lega!

“Alhamdulillah, ya Allah......... Alhamdulillah....................”, air mata keterharuan bercucuran. Allah itu benar-benar Maha Menunjukkan jalan.

Sulaiman tersenyum. Terkadang, terasa hendak menitiskan air mata tatkala melihat air mata Kak Ijah berguguran. Tersentuh hati kudus Sulaiman.

“Dalam bungkusan ini, ada RM1800. Saya yakin, Kak Ijah sangat membutuhkannya.”, Sulaiman memberitahu.

“Gaji Kak Ijah yang saya simpan, RM1500.Lagi RM300 itu, memang saya sudah berniat hendak berikan kepada Kak Ijah apabila saya dapat bonus sewaktu kita bekerja sama-sama dulu.Semoga Kak Ijah sudi menerimanya.” , Sulaiman menyambung bicaranya.

“Tapi Sulaiman, bukankah gaji Kak Ijah dulu cuma RM900 saja? Bagaimana boleh menjadi RM1500?”

“Waktu itu, perniagaan batik Encik Hisyam naik mendadak. Jadi, setiap orang dapat bahagian bonusnya masing-masing, kak.”

Dia mengangguk-angguk tanda mengerti. Setelah semuanya jelas, Sulaiman meminta izin untuk pulang. Dia mengiringi Sulaiman ke muka pintu sambil mengucap syukur serta ucapan penghargaan buat Sulaiman yang benar-benar bersifat amanah. Dia takjub melihat Sulaiman yang benar-benar bertanggungjawab dan jujur.



ADA JALANNYA ...

Dia tidak henti-henti bersyukur. Sungguh, Allah benar-benar Maha Pemurah. Di setiap kesulitan yang dialami, pasti ada kemudahan yang akan menyusuli. Benarlah firman Allah dalam surah Al-Insyirah ayat 4 dan ayat 5. Sungguh, Allah benar-benar tidak memungkiri janji! Dalam surah Al-Ankabut, ayat 63, Allah telah berfirman bahawa Allah berkuasa untuk melapangkan rezeki bagi sesiapa yang Dia kehendaki di antara hamba-hamba-Nya dan Allah juga berkuasa untuk membatasinya kerana Allah itu Maha Mengetahui segala sesuatu. Sebagai hamba yang mengaku taat kepada-Nya, dia hanya perlu pasakkan keyakinan terhadap kekuasaan Allah s.w.t.!

“Manusia ini, pelik.Kadangkala, sering merisaukan sesuatu yang Allah sudah jamin. Contohnya, Allah sudah jamin bahawa Dialah yang akan beri rezeki kepada kita. Tapi apa yang perlu kita buat? Kata Allah, ‘sembahlah aku’. Maksudnya di sini, kita cuma perlu taat kepada Allah. Solat jangan tinggal! Pasti rezeki akan Allah beri. Yang penting, taat dan solatlah! Ini tidak, sibuk kejar harta, solat entah ke mana! Kalau beginilah sikap kita, keberkatan pasti akan ditarik oleh-Nya. Nau’zubillah..! Ianya mesti seiring. Usaha perlu ada. Solat perlu dijaga. Tuan-tuan dan puan-puan, ingatlah bahawa Allah telah berfirman dalam Surah Hud, ayat 6 yang bermaksud, ‘Dan tiada satu pun makhluk bergerak (bernyawa) di muka bumi melainkan semuanya dijamin Allah rezekinya. Dia Mengetahui tempat kediamannya dan tempat penyimpanannya. Semua telah tertulis dalam kitab yang nyata (Luh Mahfuz).’ Ingat ya tuan-tuan dan puan-puan, jika dunia yang kita risaukan, akhirat diabaikan, dunia akan ‘lari’. Namun, jika akhirat yang kita risaukan, dunia pasti akan ‘ikut’ sekali.”, ceramah Ustaz Kariman tempoh hari tiba-tiba terngiang-ngiang di telinganya.



‘Benarlah kata ustaz. Rezeki kita telahpun dijamin oleh Allah. Yang penting, sembahlah Allah. Jangan sekali-kali mengabaikan segala perkara yang telah diperintahkan oleh Allah. Setiap beban yang Allah pikulkan, pasti akan diringankan jika keyakinan kepada-Nya dipasakkan. Pasti ada ‘jalan’ bagi setiap kesusahan. Pasti!’, fikirnya. Akalnya semakin hari, semakin membentuk fikrah yang baik. Alhamdulillah.

Tuesday, April 22, 2014

Mujahadah Cinta Buat Sang Pencipta (Nukilan 1)

Azan Asar akan berkumandang beberapa minit sahaja lagi. Aku cuma harap, semoga aku dapat hayati betapa nikmatnya 'bertemu' dengan Allah. Betapa romantiknya dapat membisikkan kata-kata cinta terhadap Dia. Ya Allah... Aku mahu merasai semua itu. Namun, perkara yang sering aku alami ialah...

Mengantuk. Mengantuk. Mengantuk.

Ya Allah... Bila mahu benar-benar khusyuk?

Beberapa jam yang lepas, azan Zuhur telah berkumandang. Ketika itu, aku masih berada di kelas. Tiba sahaja di bilik, aku dan dua orang lagi sahabatku menunaikan solat Zuhur secara berjemaah.

'Alhamdulillah, dapat solat berjemaah.', bisik hati kecilku.

Tiba-tiba, mataku diserang 'penyakit' mengantuk. Puas aku lawan. Sekejap khusyuk, sekejap mengantuk. Allahu rabbi... Tolonglah hamba-Mu ini... Usai solat, aku melihat ke kiri. Ternyata, perkara yang sama turut berlaku pada sahabatku.

Ya Allah... Betapa liciknya syaitan membisikkan kelalaian. Sehinggakan, segala ibadah dirasakan begitu membebankan. Sedangkan, ia tersangatlah ringan. 5 hingga 10 minit sahaja masa yang diluangkan untuk solat menghadap Tuhan. Namun, mengapa tidak bisa aku lakukan dengan penuh kekhusyukan...?

Ya Allah ya Rahman...

Dunia ini sungguh menyesakkan, tatkala nafsu diturutkan dan apabila godaan syaitan dibiarkan merasuk iman. Ya Allah, jangan Kau biarkan aku rebah. Bantulah aku untuk menjadi Muslimah yang gagah. Agar aku berjaya dalam bermujahadah. Ya Allah, bantulah. Tolonglah. Aku lemah tanpa-Mu duhai Allah...


Pernah suatu masa, aku terbaca tentang kata-kata Imam Al-Ghazali tentang khusyuk solat.

"Imam Al-Ghazali menyatakan bahawa orang yang tidak khusyuk sembahyangnya adalah dikira sia-sia belaka, kerana tujuan solat itu selain untuk mengingati Allah SWT, ia juga berfungsi sebagai alat pencegah daripada perbuatan keji dan mungkar. Apabila lalai ketika menunaikan solat bererti orang tersebut tidak akan berasa gerun ketika melakukan perkara keji dan mungkar.

Solat yang khusyuk ialah mereka yang sentiasa sedar dan mengikuti segala pengertian dari setiap kalimah yang di ucapkan di dalam solatnya. Justeru itu apabila ia membaca Al-Fatihah, hatinya akan mengikuti dan memahami makna setiap kalimah yang terucap."

Allahu rabbi...

Kemudian, aku terbaca lagi tentang sabda Nabi Muhammad Sallallahu 'alaihi wasallam,
"Berapa ramai orang yang mendirikan solat, tetapi yang di perolehi hanyalah penat dan letih, (kerana mereka itu lalai dalam sembahyangnya)."

Seterusnya, aku terbaca lagi tentang firman Allah Subhanahu wa Ta'ala dalam Surah Al-Mau'n, ayat 4 hingga 5,
"Maka kecelakaanlah bagi orang-orang solat, (iaitu) orang-orang yang lalai dari solatnya."

Allahu Rabbi... Segala kata, sabda, dan firman-Nya membuatkan aku tersedar daripada kelalaian yang panjang. Aku tidak mahu terus-terusan menjadi orang yang memandang ringan tentang soal ibadah. Aku takut... Takut azab Allah. Aku sangat takut. Waktuku makin hampir. Namun, aku masih berada di takuk lama. Aku mahu merasai lagi kekhusyukan yang pernah aku rasai ketika aku mula-mula berhijrah dahulu. Mengapa kekhusyukan itu semakin pergi dari sisiku, ya Rabbi...?

Ya Allah. Maafkan hamba kerana aku membiarkan diriku ini alpa dengan dunia. Sungguh ya Rabb, aku tidak mahu ada rasa 'hubbud dun-ya' walau sekelumit cuma. Aku tidak mahu ya Allah. Jangan biarkan aku ada rasa cintakan dunia. Bantu aku ya Rabb. Bantulah hamba-Mu ini, agar tidak termakan dengan pujuk rayu syaitan. Semoga aku dapat menguatkan iman agar tidak mudah dirasuk oleh syaitan.





Monday, April 21, 2014

Monday, March 17, 2014

Taubat Si Pendosa


“Tut tut! Tut tut!”, telefon bimbit saya berbunyi menandakan mesej baru masuk.

Tertera nama seseorang. Sahabat yang saya kenali sewaktu kami sama-sama mengikuti Program Latihan Khidmat Negara (PLKN) di Sarawak dahulu.

Mesej tersebut berbentuk luahan tentang dirinya yang ingin berubah, namun bimbang taubatnya tidak diterima oleh Allah.

Duhai teman, Allah itu Maha Pengampun dan Maha Penyayang. Mana mungkin Allah sanggup membiarkan hamba-Nya yang sedang merintih dengan penuh pengharapan di hadapan-Nya? Tidak mungkin! Bukankah Allah telah berfirman di dalam Surah An-Nisa’ ayat 106,
“Dan mohonkanlah keampunan kepada Allah. Sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.”

Benar, saya akui, kadangkala kita berasa taubat kita tidak diterima oleh Allah bukan kerana kita ragu-ragu dengan sifat Ar-Rahman dan Al-Ghafur-Nya. Tetapi kerana memikirkan dosa-dosa yang telah kita lakukan yang tidak terkira banyaknya. Terlalu banyak. Hanya Allah sahaja yang Maha Mengetahui dosa-dosa yang dilakukan sudah berada di ‘tahap’ mana. Oleh sebab itu, perasaan bimbang, risau, dan takut mulai timbul dalam diri namun bukan kerana sangsi terhadap sifat Ilahi tetapi kerana dosa-dosa yang membelenggu diri.

Biarpun begitu, yakinlah duhai sahabat. Andai kita benar-benar ikhlas mengharap keampunan daripada Allah, pasti Allah tidak akan mensia-siakan pengharapan kita. Allah itu Maha segala-galanya. Maha Lembut, Maha Penerima Taubat, Maha Pengampun, Maha Penyanyang dan banyak lagi sifat-sifat Allah, Tuhan yang Maha Esa, Maha Sempurna.

Setiap manusia tidak akan terlepas daripada melakukan dosa kerana kita memang dilahirkan dengan bermacam-macam kekurangan dan bermacam-macam kelebihan. Kekurangan boleh diperbaiki dengan kelebihan yang dimiliki. Bukan terus-terusan membiarkan kekurangan bersarang dalam diri. Walaupun kita memang tidak mampu untuk menjadi manusia yang benar-benar sempurna, namun segala usaha untuk memperbaiki kekurangan pasti akan dinilai oleh-Nya. Tiada satu pun yang terlepas daripada nilaian Allah. Indah bukan ciptaan dan aturan Allah ini? Subhanallah.

Manusia memang tidak sempurna. Kita bukanlah rasul dan nabi yang maksum abadi. Kita cuma manusia biasa yang pasti ada silapnya. Kita juga bukanlah malaikat, cuma mampu sentiasa beringat. Semua insan pernah melakukan dosa termasuk saya. Saya juga pernah lalai. Saya juga pernah berada di zaman kegelapan yang mustahil sungguh bagi saya untuk kembali pada ‘Zaman Gelap’ itu. Mustahil sekali. Nau’zubillah.

Zaman remaja benar-benar mencabar. Hakikatnya, setiap zaman yang kita telah, sedang, dan akan lalui memang akan ada cabaran-cabarannya yang tersendiri. Zaman kanak-kanak ada cabarannya. Namun, apabila sudah meningkat usia, kita pula yang tersenyum atau mungkin juga kesal mengenangkan tingkah laku dan kenakalan kita sewaktu kecil-kecil dulu. Begitu juga dengan zaman remaja. Pasti akan ada cabarannya. Pelbagai perkara ingin kita cuba. Ditambah-tambah pula dengan dunia sekarang yang terdedah kepada bermacam-macam pengaruh yang tidak baik, adakalanya, perkara yang Allah murka pun mahu kita cuba! Nastaghfirullah.

Duhai teman,
Saya juga remaja, dan masih lagi berada di alam remaja. Walaupun kita masih muda, tidak semestinya kematian itu tidak ‘mengejar’ kita. Adakah mana-mana dalil yang mengatakan sebegini,

“Yang tua mati dulu, yang muda tunggu dulu...!”

Tidak, tidak, tidak. Yang namanya ‘kematian’ itu, tidak akan pernah mengenal usia. Sesiapa sahaja pasti akan menemui ajal walau berapapun usianya pada ketika itu sesuai dengan kehendak-Nya.

Allah Subhanahu wa ta’ala telah berfirman dalam Surah Al-Munafiqun ayat 11,
“Dan Allah tidak akan menunda (kematian) seseorang apabila tiba waktu kematiannya telah datang. Dan Allah Maha Teliti terhadap apa yang kamu kerjakan.”

Oleh sebab itu, saya memilih untuk berubah. Dan cuba untuk istiqamah agar terus berada di jalan-Nya. Saya memilih untuk bertaubat meskipun sangat kesal memikirkan dosa-dosa yang telah dilakukan yang tidak terkira banyaknya, kerana saya yakin, Allah pasti tidak akan mensiakan-siakan taubat yang kita lakukan jika taubat yang dilakukan benar-benar hanya kerana-Nya. Niat yang benar-benar lurus; hanya KERANA ALLAH.

Pada suatu masa, saat saya sedang diburu rasa gelisah dan resah kerana keterlanjuran perbuatan dan percakapan yang boleh mendatangkan dosa, saya membuka Al-Quran lantas membaca bait-bait cinta-Nya yang luar biasa. Mengharap kata-kata cinta-Nya dapat mengubati keresahan di jiwa. Ternyata Allah benar-benar ‘mengirimkan’ ayat-ayat cinta-Nya yang sungguh menenangkan jiwa saya saat itu.

“Dan barangsiapa berbuat kejahatan dan menganiaya dirinya sendiri, kemudian dia memohon ampunan kepada Allah, nescaya dia akan mendapatkan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.”
(Surah An-Nisa’, ayat 110)

Tidak semena-mena, suatu titisan air mengalir di pipi. Rasa terharu menyelubungi diri. Terharu dengan Allah. Benar-benar terharu. Bagaikan terasa seperti Allah benar-benar berada dekat dengan saya di saat itu. Subhanallah. Suatu perasaan yang sungguh sukar untuk diungkapkan melalui lisan mahupun penulisan. Subhanallah ya Rahman.


Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman lagi dalam surah Ali-‘Imran, ayat 135 dan ayat 136,
“Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji, atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka - dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah - dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya). Orang-orang yang demikian sifatnya, balasannya ialah keampunan dari Tuhan mereka, dan Syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya dan yang demikian itulah sebaik-baik balasan (bagi) orang-orang yang beramal.”


 Dalam Surah Al-Furqan, ayat 70, Allah juga ada berfirman,
"Orang-orang yang bertaubat, beriman dan mengerjakan kebajikan, maka kejahatan mereka diganti Allah dengan kebaikan. Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang."

Subhanallah, subhanallah, subhanallah. Maha Pengampun sungguh Tuhan kita. Jadi, usahlah ragu. Insya-Allah, Dia tidak akan sekali-kali mensia-siakan taubatmu jua taubatku. Jangan biarkan syaitan menghasut kita dengan rasa ragu-ragu seperti itu. Yakinlah dengan janji Allah. Sesungguhnya, Allah tidak memungkiri janji.

Sahabat, hayatilah kata-kata ini,
"Don't let shaytan beat you twice. First, by making you sin. Then, by stealing hope on Allah's forgiveness."



Saturday, March 15, 2014

Rinduku Palsu


Kamar asrama yang sungguh redup membuatkan mata seakan-akan ‘memanggil’ minta ditutup. Saya mengerling ke arah jam. Pukul 2.15 petang. Kelas Bahasa Arab akan bermula pada pukul 4.00 petang. Saya berkira-kira, masih bersisa kurang dari dua jam.

‘Jangan tidur. Buat perkara lain yang lebih berfaedah.’, iman bersuara. Membisikkan peringatan buat diri.

Sedang saya sibuk menelaah ayat-ayat cinta-Nya, sahabat saya, Hidayah Hanisah tiba-tiba berkata yang memecah kesunyian kantung jiwa yang sedang diisi, “Along, bacalah kuat sikit. Nak dengar...”

Saya tersenyum melihat keletahnya. Saya lantas membacakan ayat 129 daripada Surah An-Nisa’.

“Uda, cuba dengar ayat ini ya – ‘Dan kamu tidak akan dapat berlaku adil  antara isteri-isterimu walaupun kamu sangat ingin berbuat demikian, kerana itu janganlah kamu terlalu cenderung (kepada yang kamu cintai) sehingga kamu biarkan yang lain terkatung-katung. Dan jika kamu mengadakan perbaikan dan memelihara diri (daripada kecurangan), maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.’ ”

“Apa maksudnya, Along?”, tanya Hidayah Hanisah yang digelar sebagai Uda dalam kalangan ahli usrah yang kami sertai.

“Maksudnya, memang sangat susah nak betul-betul adil dalam poligami. Yalah, manusiakan. Pasti akan cenderung kepada salah seorang antara semua isteri yang ada.”

Saya lantas menceritakan mengenai asbabun nuzul (sebab-sebab ayat tersebut diturunkan) kepadanya. Menceritakan mengenai Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wasallam yang sangat mencintai ‘Aisyah binti Abu Bakar As-Siddiq melebihi kecintaan baginda terhadap para isteri yang lain. Sehinggalah sampai suatu masa, Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wasallam berasa tidak dapat berlaku adil sebagaimana perintah Allah Subhanahu wa ta’ala. Rasullullah lantas merintih dalam doa baginda, “Ya Allah, inilah giliranku sesuai dengan kemampuan yang ada pada diriku. Janganlah Kau memaksakan sesuatu yang menjadi perintah-Mu di atas kemampuan yang ada pada diriku.” (HR. Ibnu Abi Hatim)

Hidayah Hanisah mendengar dengan khusyuk setiap bait kata yang saya tuturkan. Ekspresinya menggambarkan bahawa dia sedang memproses sesuatu dalam mindanya.

“Seronoknya kalau dapat mimpi Nabi....”, Hidayah Hanisah tiba-tiba bersuara perlahan.

Saya jadi kelu. Akal sedang giat memikirkan sesuatu setelah mendengar pernyataannya yang sebegitu. Ya Rasulullah, kami merindui dirimu!



Benarkah Rindu?

“Kalau kita nak mimpi Nabi, akhlak kita kena perbaiki dulu. Kalau dengan diri yang masih sebegini, macam mana nak mimpi Nabi...”, saya bersuara perlahan. Menzahirkan rasa terkilan terhadap diri sendiri. Mengenangkan dosa-dosa dan maksiat-maksiat yang pernah atau masih dilakukan. Allahu Rabbi...
Hidayah Hanisah mengangguk. Dia masih giat memikirkan tentang sesuatu. Memuhasabah dirinya juga, mungkin.

“Cuba kamu fikir. Kalau kita rindukan seseorang manusia, dia mesti ‘masuk’ dalam mimpi kita, kan? Mudah saja kita nak mimpi tentang dia. Sebab apa? Sebab perasaan rindu kita terhadapnya sangat tinggi. Sampailah termimpi-mimpi.”, saya melontarkan buah fikiran saya.

“Tapi kenapa kalau Nabi, kita susah nak mimpi sedangkan kita selalu cakap yang kita rindu Nabi?”, saya menyambung.

Hidayah Hanisah terdiam. Sedang merenung kata-kata yang saya lontarkan.

“Itu tandanya, rindu kita kepada Nabi masih belum sepenuhnya lagi. Sekadar meluah kata ‘rindu’, tapi hakikatnya, masih belum sampai tahap rindu yang sedalam-dalam kalbu. Kalau benar rindu, kenapa kita masih tak dapat nak mimpi bertemu dengan Nabi? Tapi, lebih banyak mimpi tentang orang lain. Itu tandanya, kita merindui orang lain lebih daripada Nabi. Sebab itulah, asyik mimpi orang lain, bukan mimpi Nabi. Tahap rindu kita terhadap Nabi masih belum di tahap yang tertinggi...”, saya menyambung lagi. Rasa kesal menyelubungi diri. Kecewa dengan diri sendiri kerana rindu yang dituturkan masih ‘palsu’!
Hidayah Hanisah terangguk-angguk.

“Betullah... Betul sangat apa yang Along cakap. Tak terfikir pula.”, katanya sambil merenung ke arah dinding. Kami sama-sama berfikir dan merenung. Memuhasabah diri di petang hari. Kisah Ustaz Harun Din yang pernah mimpi bertemu dengan Nabi Muhammad Sallallahu ‘alaihi wasallam tiba-tiba menjengah di fikiran. Begitu juga mengenai kisah pelajar UIA (perempuan), yang juga pernah bermimpi bertemu dengan Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wasallam. Subhanallah, beruntungnya mereka! Tentu sangat bahagia tatkala dipilih oleh Allah untuk bertemu dengan Nabi Muhammad Sallallahu ‘alaihi wasallam.


‘Indahnya andai Rasulullah tahu namaku dan menyebut namaku walaupun cuma dalam mimpi... Tentu hari-hari yang aku lalui menjadi semakin ceria, kerana hati bahagia bertemu dengan Baginda!’, hati berbisik sendirian. Berangan-angan. Namun, sedang berusaha menjadikan ia kenyataan! Insya-Allah, Amin!




Kalamullah di atas adalah Firman Allah yang menenangkan Nabi Muhammad Sallallahu 'alaihi wasallam yang menangis teresak-esak dek kerana begitu risaukan umat-umat Baginda. Baginda sangat risau akan nasib umat-umatnya setelah membaca keluhan demi keluhan daripada para Nabi terdahulu mengenai kaum mereka yang ingkar dan enggan menyembah Allah. Subhanallah... Dalamnya cinta Baginda buat kita. Bagaimana pula dengan kita...? 



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...