Abu Hurairah mengatakan bahawa suatu saat Rasulullah SAW bersabda :-
"Allah telah berfirman, 'Aku telah membahagi (kandungan makna) surah Al-Fatihah untuk-Ku dan untuk hamba-Ku menjadi dua bahagian, dan Aku akan mengabulkan apa yang hamba-Ku pinta.'

Apabila dia membaca , 'Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam.
'Allah akan membalasnya dengan berfirman, 'Hamba-Ku telah memuji-Ku.'
Apabila dia membaca, 'Zat yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.'
Allah berfirman, 'Hamba-Ku telah memuji-Ku.'
Apabila dia membaca, 'Yang menguasai Hari Pembalasan.'
Allah berfirman, 'Hamba-Ku telah mengagungkan-Ku.' lalu Allah berfirman sekali lagi, 'Hamba-Ku telah pasrahkan segala urusannya kepada-Ku.'

Apabila dia membaca, 'Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami memohon pertolongan.'
Allah berfirman, 'Ini adalah urusan antara Aku dan hamba-Ku, dan aku akan mengabulkan apa yang hamba-Ku pinta.'

Apabila dia membaca 'Tunjukilah kami jalan yang lurus, iaitu jalan yang Engkau beri nikmat (iman) ke atas mereka, bukan jalan mereka yang dimurkai dan bukan pula jalan mereka yang sesat.'
Allah berfirman, 'Ini adalah untuk hamba-Ku, dan dia akan mendapatkan apa yang dia pinta.' "

(HR. Muslim, Abu Daud, Tirmidzi, Nasa'ie dan Ibnu Majah)


Friday, July 28, 2017

Usah Dikenang

Kisah 'baru' kau dan aku,
dua minggu telah berlalu.
Walau ia tidak mudah bagiku,
tetapi aku tetap yakin dengan segala ketentuan yang Maha Satu.

Kisah 'lama' kau dan aku dahulu,
Masih diingatanku.
'Tragedi' yang tidak terlupakan,
Meskipun telah aku maafkan.
Tiada dendam yang tersimpan.

Setelah dua tahun aku hidup dalam penantian,
Aku, kau tinggalkan.
Ternyata ia adalah penantian dalam kesia-siaan.
Remuk redam sekeping hati, Allah yang Maha Menyaksikan. 

Tiga tahun kau pergi.
Aku, sedikit pun tak kau peduli.
Kau tenggelam dalam dunia berpacaran,
dengan gadis yang kononnya kau idam-idamkan.
Aku, kau lepaskan.

Kau sungguh rugi.
Tidak pandai menghargai.
Betapa aku mencintaimu dengan setulus hati.
Tetapi setia ini, kau campak ke tepi.

Selang tiga masa, kau kembali.
Itupun setelah kau dilukai oleh si gadis yang telah melangkah pergi.
Anehnya, masih ada ruang di hati ini untuk mencintai.
Menerimamu kembali.
Setelah aku pernah dilukai.

Namun, ternyata...
Kisah 'baru' kita, tidak bertahan lama.
Empat bulan cuma.
Walhal aku telah cuba sedaya upaya.
Tetap tidak mampu dan tidak berjaya.

Lantas, aku sedar.
Aku tidak berupaya melawan kehendak-Mu, Ya Qohhar...

Jika telah tertulis di Luh Mahfuz-Mu,
Dia bukan jodohku,
Maka selamanya dia tidak akan menjadi milikku.
Tidak akan pernah menjadi hakku.

Kini, aku melepaskan...
Benar-benar melepaskan.
Sudah pernah aku katakan,
Mungkin kita hanya ditakdirkan untuk dipertemukan,
bukan untuk disatukan.

Adakah Allah mempertemukan demi memisahkan?
Apapun, natijahnya pasti ada hikmah yang tersimpan.

Maafkan aku, teman...
Atas penolakan lamaran.
Kita tidak lagi sehaluan. 
Tidak sama seperti di awal pertemuan.
Tiada lagi kesefukuan.
Sedangkan itu yang diperlukan dalam sesebuah perkahwinan.

Hajat dan doaku kepada Allah,
Semoga kita diberikan hidayah,
Agar iman tidak goyah,
Agar tidak memilih jalan yang salah.
Berpegang teguh dengan Al Quran dan Sunnah.
Aamiin ya Allah...

Apa yang telah ditakdirkan,
Tidak pernah aku sesalkan.
Akan aku terus berusaha mencapai impian.
Memilih jalan kebahagiaan.
Meskipun hidup ini pasti ada cerita yang mendukakan.

Kau pernah katakan,
''Kita selalu impikan seperti,
orang lain punya jalan penceritaan.
Tapi tanpa kita sedari,
jalan cerita kita, Allah juga tuliskan.''

Jadi, inilah kisah dan jalan penceritaan,
yang telah Allah tuliskan,
buat kita berdua.
Maka, terimalah dengan hati yang terbuka.

Redhakan hati,
dan jangan disesali.

Terimalah dengan tenang, 
jangan dikenang-kenang.

.

Nukilan rasa, SHB.
Nilam Puri, Kelantan.
28072017

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...